Energi biomassa menyediakan listrik bersih ke pulau-pulau terpencil di Indonesia

Puno, Nusa Tenggara Timur, Indonesia. Sumber gambar: Jaya Wahono

Indonesia adalah negara yang kaya energi, tetapi miskin listrik, situasi yang ingin diubah Jaya Wahono. sebagai manajer Tenaga Bersih Indonesia (CPI), memiliki visi mengubah lahan terdegradasi menjadi ladang penghasil energi, dengan menanam pohon cepat tumbuh, bambu dan sisa tanaman.

Wahono tumbuh di ibu kota Jakarta di pulau Jawa dengan listrik yang melimpah, tetapi dia adalah seorang wirausahawan sosial, dengan keyakinan kuat bahwa energi di Indonesia harus bersifat global, ramah iklim, bersumber, didistribusikan, dan dipasok secara lokal.

Sekitar 40 persen dari 250 juta penduduk negara itu tidak memiliki akses listrik yang andal, sebagian karena kesulitan dalam distribusi di 17.000 pulau kepulauan – 9.000 di antaranya berpenghuni.

Sebagian besar negara maju mengkonsumsi sekitar 9.000 kWh per orang per tahun, namun di Indonesia rata-rata konsumsi listrik hanya sekitar 1.000 kWh per kapita per tahun.

Visi Wahono sejalan dengan yang ditemukan di Pusat Penelitian Kehutanan Internasional dan Agroforestri Global (CIFOR-ICRAF).

Di bawah Proyek Pengembangan Biomassa untuk Restorasi Lahan, Energi Terbarukan, dan Pengurangan Emisi di Indonesia (BIODEV), CIFOR-ICRAF dan mitranya sedang mengembangkan model bisnis agroforestri cerdas-iklim untuk menyediakan bahan baku berkelanjutan untuk biomassa energi, mengkatalisasi transformasi penggunaan lahan dan sektor energi di seluruh Indonesia.

Pada tahun 2018, melalui CPI, Wahono memperkenalkan inisiatif restorasi lahan dan elektrifikasi pedesaan yang didanai hibah di Mentawai, sebuah rantai pulau yang terletak di sebelah barat pulau Sumatra di Indonesia.

Di daerah yang kurang berkembang di Indonesia, seperti Provinsi Nusa Tenggara Timur, yang terdiri dari lebih dari 500 pulau, termasuk Sumba, Flores dan bagian barat Pulau Timor – fokus dari proyek Wahunu baru-baru ini – konsumsi sama-sama berjarak kurang dari 200 kWh per kapita per tahun.

READ  Dow Jones berjangka: reli pasar ditutup dari posisi terendah; Roku, AMD dan Tesla 10 saham teratas dengan pembalikan bullish

Dia mengatakan dalam presentasi di The Forum Lansekap Dunia (GLF) yang digelar di sela-sela pameran polisi 26 Konferensi Iklim di Universitas Glasgow. “Ini adalah salah satu tantangan terbesar di Indonesia – jika kita tidak menyelesaikan ini, kita tidak akan bisa mengejar ketinggalan dengan negara lain.”

Pulau-pulau di Indonesia sangat bergantung pada listrik yang dihasilkan dari batubara dan solar, dan tidak dapat dihubungkan ke jaringan listrik tunggal, tidak seperti Eropa dan wilayah lain di dunia.

Pendekatan rendah karbon untuk pembangkit listrik ini akan mengarah pada produksi biomassa dan hutan konservasi, pada saat yang sama memulihkan lahan terdegradasi dan marjinal, dan mendukung mata pencaharian pedesaan melalui rantai nilai biomassa yang berkelanjutan.

“Di Indonesia, setiap pulau harus mengembangkan pembangkit listriknya sendiri – 9.000 pulau berarti membangun 9.000 pembangkit listrik dan 9.000 jaringan kecil,” kata Wahono.

Berbekal perjanjian yang baru ditandatangani dengan pemerintah lokal Disaksikan Menteri Pembangunan Desa dan Gubernur Nusa Tenggara Timur yang setuju memfasilitasi pasokan bahan baku lokal khususnya leguminosa jenis gamal yang tumbuh cepat, Wahono bertujuan untuk mereplikasi proyek Mentawai.

Pengembangan energi biomassa dan panel surya, juga dikenal sebagai sel fotovoltaik (PV), akan memungkinkan penggantian genset diesel di Timor Indonesia.

Wahono mengatakan proyek CPI telah menarik minat pemerintah pusat, bukan hanya karena potensi energinya tetapi karena proyek tersebut diharapkan dapat menciptakan 45.000 pekerjaan dan membantu memulihkan lebih dari 100.000 hektar lahan terdegradasi.

“Indonesia mendukung pengembangan pembangkit listrik tenaga biomassa masyarakat di daerah tertinggal karena ini tidak hanya sejalan dengan NDC (Kontribusi yang Ditentukan secara Nasional), tetapi proyek ini akan berkontribusi pada pengurangan kemiskinan dan penciptaan lapangan kerja,” kata Rwanda Agung Sugardiman, Direktur Jenderal Perencanaan Hutan dan Tata Kelola Lingkungan di Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia.

READ  Saham Asia naik karena kekhawatiran inflasi, dan dolar naik ke level tertinggi satu tahun

Kontribusi yang Ditentukan secara Nasional adalah bagian dari PBB Perjanjian Paris Strategi untuk mencegah kenaikan suhu rata-rata pasca-industri hingga 1,5°C atau lebih tinggi. Penandatangan diwajibkan untuk memberikan data tentang emisi gas rumah kaca dan target pengurangan yang ingin mereka capai setelah tahun 2020.

Kata Moderator, Michael Brady, Ilmuwan Utama dan Ketua Tim untuk Rantai Nilai, Keuangan dan Investasi di SIVOR-ICRAF.

Dia mendesak pembicara untuk membahas bagaimana masalah ini mungkin atau mungkin tidak berlaku untuk Global South, di mana kondisi sosial, ekonomi dan lingkungan bervariasi.

Karya Wahono dalam pembangkitan energi masyarakat di Mentawai menunjukkan bahwa bambu juga dapat digunakan sebagai bahan baku biomassa dan untuk meningkatkan penyerapan karbon tanah.

.kata Trin Thang Long, Koordinator Program untuk Penilaian Global Bambu dan Jerami untuk Pembangunan Hijau Asosiasi Bambu dan Jerami InternasionalDia menjelaskan bahwa meskipun dia merekomendasikan bambu sebagai tanaman cepat tumbuh yang dapat memulihkan lahan terdegradasi, dia tidak merekomendasikan bambu untuk menggantikan pohon hutan.

“Saya merekomendasikan penggunaan bambu untuk energi biomassa – terutama dalam skala kecil bagi masyarakat di Timor yang tinggal di daerah yang tidak memiliki akses jaringan listrik,” katanya.

Neville Kemp, pakar lingkungan dan direktur perusahaan, mengatakan: Ekologi, sebuah perusahaan konsultan yang menyediakan jasa pengelolaan sumber daya alam.

Neville, yang juga bekerja di Mentaway, mengatakan bahwa pengenalan biomassa dan upaya restorasi akan dilakukan dengan cara yang dapat diterima secara lingkungan dan sosial, dengan menggabungkan prinsip-prinsip dasar yang kami terapkan saat merancang dan menerapkan pembangkit listrik masyarakat atau biomassa untuk pembangkit listrik. Sebuah proyek dengan Wahono.

Ini termasuk menghindari deforestasi dan mendukung keanekaragaman hayati, dalam mengembangkan mata pencaharian kita harus menghindari persaingan dengan mata pencaharian yang ada seperti pertanian, dan mencapai pengurangan gas rumah kaca secara keseluruhan, katanya.

READ  Dow Jones Futures: Reli pasar saham yang bagus, tapi jangan sombong; GM, Disney, Facebook mendorong 11 saham yang pantas dilihat

Penelitian komparatif yang berfokus pada penggunaan energi biomassa di Korea yang dipimpin oleh Mihyun Seol, seorang ilmuwan yang bekerja pada studi restorasi lahan gambut Indonesia yang sedang berlangsung antara Institut Ilmu Hutan Nasional Korea dan Pusat Penelitian Kehutanan Internasional dan Agroforestri Internasional (CIFOR-ICRAF), dilakukan digunakan selama sesi untuk memberikan benchmarking.

Seoul mengatakan proyek tersebut dapat berkontribusi pada tujuan pembangunan internasional seperti tujuan iklim dan tujuan pembangunan berkelanjutan.

Ia menambahkan bahwa CIFOR-ICRAF yang telah melakukan penelitian biomassa di beberapa lahan gambut terdegradasi di Indonesia dengan menggunakan inti nyamplung berminyak, dan pongamia, mengadopsi prinsip menanam pohon yang tepat di tempat yang tepat untuk tujuan yang benar dengan tetap menghormati hak-hak masyarakat. Peluang ekowisata ada di daerah yang telah diregenerasi secara alami.

Wahono berharap bisa memulai konstruksi pada Juni 2022 dan selesai dalam waktu satu tahun.

(Dikunjungi 1 kali, 1 kunjungan hari ini)

Penelitian ini didukung oleh PT. EnTI, Global Green Growth Institute, United Nations Environment Programme, European Forestry Institute, Indonesian Biodiversity Foundation

Kebijakan Hak Cipta:
Kami ingin Anda membagikan konten Forest News, dilisensikan di bawah Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 Internasional (CC BY-NC-SA 4.0). Ini berarti Anda bebas mendistribusikan ulang materi kami untuk tujuan non-komersial. Kami hanya meminta Anda untuk memberikan kredit yang sesuai kepada Forest News, menautkan ke konten asli Forest News, menunjukkan jika ada perubahan, dan mendistribusikan kontribusi Anda di bawah lisensi Creative Commons yang sama. Anda harus memberi tahu Forest News jika Anda menerbitkan ulang, mencetak ulang, atau menggunakan kembali materi kami dengan menghubungi [email protected]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *