Evakuasi Mahasiswa Universitas Cape Town Akibat Kebakaran Merusak Bangunan Bersejarah | Afrika Selatan

Kebakaran menyebar di lereng Table Mountain di Cape Town ke Universitas Cape Town, membakar perpustakaan kampus bersejarah dan mengevakuasi 4.000 mahasiswa.

Jendela perpustakaan, yang menyimpan banyak arsip dan koleksi buku, diterangi oleh nyala api oranye saat petugas pemadam kebakaran menyemprotkan semburan air untuk memadamkan kobaran api.

Ruang baca di Perpustakaan Jagger yang bersejarah di Universitas itu “dihancurkan” menurut direktur eksekutif UCT, Ujala Satgoor, tetapi sistem deteksi kebakaran beroperasi, “mencegah api menyebar ke bagian lain perpustakaan”. Dia mengatakan beberapa koleksi berharga telah hilang.

Bangunan kampus lainnya juga dibakar, dan kincir angin bersejarah di dekatnya juga dibakar. Mostert Mill beratap jerami, dibangun pada tahun 1796, adalah kincir angin tertua yang beroperasi di negara ini.

Asap menyala di Mostert Mill yang bersejarah saat petugas pemadam kebakaran berjuang untuk memadamkan api di Cape Town
Foto: Mike Hutchings / Reuters

Media Cape Town melaporkan bahwa angin menyebarkan api ke luar kampus di lereng Gunung Table, dan membakar sebagian Restoran Memorial Rhodes. SANParks, yang mengoperasikan Taman Nasional Gunung Meja, mengatakan pihaknya yakin kebakaran itu disebabkan oleh kesalahan seorang tunawisma.

Dan Plateau, Walikota Cape Town, berkata, “Sungguh tragis bahwa harta karun sastra hilang di perpustakaan Universitas Cape Town, tetapi saya diberi tahu bahwa beberapa dari karya paling berharga telah dilestarikan melalui aktivasi pintu putar yang cepat. Perhatian dan dukungan kami tetap pada petugas pemadam kebakaran dan semua pemain di tempat kerja. Untuk melindungi kerugian properti lebih lanjut. “

Lebih dari 100 petugas pemadam kebakaran dan personel darurat dikerahkan ke kampus dan Taman Nasional Gunung Table. Para pejabat mengatakan empat helikopter digunakan untuk membuang air ke daerah-daerah yang terancam.

Departemen Kebakaran dan Penyelamatan Cape Town mengatakan seorang petugas pemadam kebakaran terluka dan sedang menerima perawatan di rumah sakit.

Direktur kebakaran Taman Nasional Table Mountain, Philip Prinz, dalam A. pernyataan Api menyebar dengan cepat, terutama karena “pohon pinus yang sangat tua di gunung dan puing-puingnya. Api menciptakan anginnya sendiri yang meningkatkan penyebarannya.”

“Jumlah asap yang berlebihan dan modernisasi terkait telah membuat dukungan udara tidak mungkin memperlambat penyebaran.”

Charlotte Powell, juru bicara Pusat Manajemen Risiko Bencana kota, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa penduduk telah diperingatkan untuk berhati-hati.

“Saat ini, tidak ada alasan untuk mengungsi, tetapi kami meminta warga untuk mematuhi hal-hal berikut: Tutup semua jendela untuk mencegah angin dan mengurangi panas, dan basahi taman Anda menggunakan selang atau sistem irigasi,” kata Powell.

Helikopter memadamkan api yang pecah di lereng Gunung Table di Cape Town
Helikopter memadamkan api yang pecah di lereng Gunung Table di Cape Town Foto: Mike Hutchings / Reuters

Gambar pembakaran bagian dalam gedung perpustakaan telah membuat khawatir para pelajar, akademisi, penulis, dan seniman – beberapa di antaranya telah menyimpan bahan arsip di perpustakaan.

Meskipun sistem deteksi kebakaran melindungi sebagian besar perpustakaan, Satgur mengatakan, “beberapa dari koleksi berharga kami telah hilang, tetapi evaluasi penuh hanya dapat dilakukan setelah bangunan tersebut dinyatakan aman.”

“Saya menulis pesan ini dengan rasa duka yang mendalam dan kehancuran karena kehilangan,” tulis Satgur dalam sebuah pernyataan yang diposting di Twitter. “Beberapa dari kita, dari situs itu, telah menyaksikan, ngeri dan tak berdaya, perpustakaan yang elegan dan bersejarah ini terbakar.” Pekerjaan restorasi untuk ruang baca Jagger dimulai pada 2011, menurut perpustakaan situs web.

Perpustakaan Jagger menampung koleksi perpustakaan universitas, yang menyimpan bahan arsip yang tak ternilai, termasuk buku langka, manuskrip, foto, dan dokumen seperti pamflet anti-apartheid. Beberapa di antaranya telah didigitalisasi.

Taman Nasional Gunung Meja telah meminta media sosial bagi para pendaki untuk meninggalkan daerah tersebut dan pengendara untuk menghapus mobil yang diparkir di sekitarnya.

Otoritas kota mengatakan peringatan pertama dikeluarkan sesaat sebelum jam 9 pagi (0700 GMT).

Mereka menambahkan bahwa tiga helikopter bergabung dalam pertempuran itu dan melemparkan air ke dalam api.

Wakil Rektor Universitas, Profesor Mamukghithi Fakening, di Prof. pernyataan Semua kegiatan akademik akan ditangguhkan [Monday] Dan pada hari Selasa. ”Dia mengatakan bahwa semua siswa yang dievakuasi telah disediakan makanan dan tempat tinggal, dan pengaturan telah dibuat untuk mengakomodasi siswa Muslim, yang berpuasa selama Ramadhan.

Agence France-Presse dan The Associated Press berkontribusi pada laporan ini

READ  Kementerian Pertahanan Rusia mencari lebih banyak kerahasiaan tentang kematian militer di Ukraina

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.