Filipina dan China bergulat untuk mendapatkan kembali puing-puing rudal China yang mengapung di perairan Laut China Selatan yang disengketakan


Hongkong
CNN

Itu Filipina China berselisih pada hari Minggu atas puing-puing rudal China di daerah yang disengketakan laut Cina SelatanIni meningkatkan ketegangan menjelang kunjungan yang dijadwalkan oleh Wakil Presiden AS Kamala Harris.

Wakil Laksamana Alberto Carlos, wakil laksamana Filipina, mengatakan sebuah kapal China mencegat sebuah kapal angkatan laut Filipina dua kali sebelum memindahkan puing-puing yang diangkutnya dari Pulau Thito, yang diduduki oleh Filipina dan dikenal secara lokal sebagai Pulau Pag Asa.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis Senin, Carlos mengatakan penjaga pantai China “secara paksa menarik” puing-puing yang mengambang keluar dari air. Dia mengatakan staf lokal menggunakan kamera jarak jauh melihat reruntuhan sekitar 800 meter dari gundukan pasir pada hari Minggu dan pergi untuk memeriksanya.

Kantor berita negara Filipina PNA melaporkan bahwa puing-puing itu digambarkan sebagai “logam” dan mirip dengan pecahan peluru yang ditemukan di bagian lain negara itu dua minggu lalu, menimbulkan kecurigaan bahwa itu berasal dari peluncuran rudal China baru-baru ini.

Berbicara pada konferensi pers reguler pada hari Senin, Mao Ning, juru bicara Kementerian Luar Negeri China, mengkonfirmasi bahwa kapal polisi maritim China menemukan benda mengambang tak dikenal di perairan yang disengketakan pada hari Minggu.

Mao membantah adanya konfrontasi, mengatakan kepada wartawan, “Tidak ada yang disebut intersepsi dan penyitaan di tempat kejadian.”

Setelah mengidentifikasinya sebagai puing-puing rudal yang baru-baru ini diluncurkan oleh Tiongkok, staf lokal pertama-tama menyelamatkan benda terapung itu dan menariknya. Setelah negosiasi persahabatan antara kedua belah pihak, pihak Filipina segera mengembalikan benda terapung itu ke pihak Tiongkok, dan staf Tiongkok menyatakan rasa terima kasih mereka kepada pihak Filipina.

READ  Sebuah mobil menabrak kerumunan di bar Colorado, satu tewas

Insiden itu dilaporkan pada Minggu, sehari sebelum jadwal kunjungan Harris ke provinsi barat Palawan di mana komando militer Filipina bertanggung jawab untuk mempertahankan dan berpatroli di perairannya di tepi Laut China Selatan.

Ini bukan pertama kalinya puing-puing luar angkasa China ditemukan di dekat Filipina. Badan Antariksa Filipina (PhilSA) mengatakan dalam sebuah pernyataan pada 9 November bahwa puing-puing yang ditemukan di dua lokasi berbeda di perairan Palawan dan Occidental Mindoro mungkin berasal dari roket Long March 5B yang diluncurkan oleh China pada akhir Oktober.

“Sehubungan dengan ini, PhilSA ingin mengulangi upaya berkelanjutannya untuk mempromosikan dan mendorong pertanggungjawaban antar negara atas objek yang diluncurkan ke luar angkasa,” kata pernyataan itu.

China telah berulang kali dikritik karena membiarkan tahapan roket kembali ke Bumi tanpa terkendali, dengan NASA tahun lalu menuduh Beijing “gagal memenuhi standar yang bertanggung jawab terkait puing-puing luar angkasa” setelah bagian dari roket China jatuh ke Samudera Hindia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.