Flipkart mencapai $37,6 miliar dalam pendanaan baru sebesar $3,6 miliar – TechCrunch

Pada hari Senin, Flipkart mengatakan telah mengumpulkan $ 3,6 miliar dengan penilaian ex-cash $ 37,6 miliar dalam apa yang secara luas diyakini sebagai putaran pra-IPO grup e-commerce India karena bekerja untuk mendaftar di pasar publik lebih cepat. Tahun depan.

Putaran pendanaan baru – sejauh ini merupakan perusahaan rintisan terbesar di India – dipimpin oleh Gulf Investment Corporation, Canada Pension Plan Investment Board (CPP Investments), SoftBank Vision 2, Walmart, bersama dengan investasi dari dana pemerintah DisruptAD, Qatar Otoritas Investasi dan Perbendaharaan. National Berhad, Tencent, Willoughby Capital, Antara Capital, Franklin Templeton dan Tiger Global.

Investasi hari Senin menandai kembalinya SoftBank sebagai pemegang saham di Flipkart. SoftBank, yang keluar dari startup ketika perusahaan yang berbasis di Bangalore menjual sebagian besar sahamnya ke Walmart pada tahun 2018 dengan penilaian $ 22 miliar, telah menginvestasikan sekitar $ 500 juta di babak baru.

“Di Flipkart, kami berkomitmen untuk mengubah ekosistem Internet bagi konsumen di India dan menyediakan akses dan nilai bagi konsumen. Kalyan Krishnamurthy, CEO Flipkart Group, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Investasi oleh investor global utama ini mencerminkan janji perdagangan digital di India dan keyakinan mereka pada kemampuan Flipkart untuk memaksimalkan Potensi ini untuk semua pemangku kepentingan.”

“Saat kami melayani pelanggan kami, kami akan fokus pada percepatan pertumbuhan jutaan UKM India, termasuk Kiranas. Kami akan terus berinvestasi dalam kategori baru dan memanfaatkan teknologi Made in India untuk mengubah pengalaman konsumen dan mengembangkan rantai pasokan kelas dunia.”

Sebagai bagian dari proses penggalangan dana baru, Flipkart juga memberikan opsi kepada karyawannya untuk menjual opsi saham senilai $80,5 juta, kata Krishnamurthy kepada mereka pada hari Senin.

READ  Proyek Fintech oleh sebelumnya Grab, eksekutif Tokopedia mengumpulkan $7,4 juta, berita bank, dan berita utama

Flipkart awalnya memasuki pasar untuk mengumpulkan dana awal tahun ini dan pada awalnya menantikannya Hanya mengumpulkan sekitar 1 miliar dolar لارTechCrunch pertama kali dilaporkan.

Perusahaan yang berbasis di Bangalore ini bersaing dengan Amazon di India. Grup e-commerce AS telah menginvestasikan lebih dari $6,5 miliar di pasar Asia Selatan.

Kedua perusahaan sedang berjuang untuk secara agresif memperluas jejak mereka di India, di mana toko fisik terus mendorong sebagian besar penjualan ritel. Kedua perusahaan juga diperkirakan akan terpukul keras oleh aturan e-commerce baru di India

Platform e-commerce JioMart, perusahaan patungan antara Reliance Retail (rantai ritel terbesar di India), Google dan Jio Platforms yang didukung Facebook (operator telekomunikasi terbesar di India), diluncurkan tahun lalu di lebih dari 200 kota besar dan kecil di seluruh negeri.

Yang dipertaruhkan adalah salah satu pasar e-commerce dengan pertumbuhan tercepat di dunia yang siap untuk tumbuh lebih banyak lagi karena lebih banyak pengguna internet pertama kali mulai berbelanja online. Diperkirakan pasar e-commerce di India akan mencapai lebih dari 300 juta pembeli pada tahun 2025, menurut perkiraan Bain & Company. Perusahaan memperkirakan bahwa pembeli ini akan membeli barang senilai lebih dari $100 miliar dari platform online.

Dalam beberapa tahun terakhir, Flipkart dan Amazon telah membuat sejumlah taruhan untuk memperluas jangkauan mereka di India. Keduanya telah memperkenalkan dukungan bahasa Hindi (Flipkart telah menambahkan beberapa bahasa Hindi tambahan juga), dan telah bermitra dengan toko-toko lingkungan.

“Flipkart adalah bisnis hebat yang pertumbuhan dan potensinya mencerminkan pertumbuhan India secara keseluruhan – itulah mengapa kami berinvestasi pada 2018 dan mengapa kami terus berinvestasi hari ini,” kata Presiden dan CEO Walmart International Judith McKenna dalam sebuah pernyataan.

READ  Verizon, AT&T, dan T-Mobile mendominasi lelang spektrum 5G senilai $ 81 miliar

Flipkart mengatakan telah mengumpulkan lebih dari 350 juta pengguna terdaftar di seluruh layanannya – termasuk e-commerce mode Myntra – di negara tersebut. “Eckart, cabang logistik dan rantai pasokan Flipkart, mempekerjakan lebih dari 100.000 orang dan memberikan lebih dari 90% PIN yang dapat dialamatkan di India, yang, bersama dengan investasi infrastruktur gudang strategis, merupakan salah satu kekuatan inti grup. Memasuki perdagangan sosial, Flipkart baru-baru ini mengumumkan peluncuran Shopsy, yang akan mendorong kewirausahaan lokal.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *