Galangan kapal Marcopolo meluncurkan daur ulang kapal ramah lingkungan pertama di Indonesia

Galangan Kapal Marco Polo, yang berbasis di Indonesia, menyediakan daur ulang hijau untuk sekoci (Marco Polo Marine)

Diposting pada 6 Januari 2022 15:23

Administratur Maritim

Galangan kapal Indonesia berencana untuk menawarkan operasi daur ulang hijau, yang akan membantu pemilik kapal menghadapi tekanan yang meningkat untuk menangani kapal yang mengakhiri hidup mereka secara bertanggung jawab. Meskipun akan lebih kecil dari operasi terkenal di India, Pakistan dan Bangladesh, ini menandai ekspansi regional pertama untuk industri dan kesempatan bagi pemilik kapal untuk membuang kapal sesuai dengan peraturan.

Masalah dan kondisi kerja yang buruk di pemecah kapal Asia didokumentasikan dengan baik. Platform Pemecah Kapal LSM secara konsisten berusaha untuk menyoroti tingginya tingkat kecelakaan dan kematian di tempat kerja karena kuartal ketiga tahun 2021 adalah kuartal terburuk untuk industri perengkahan kapal di Bangladesh. Selain kematian dan cedera, kapal karam adalah bisnis kotor yang menangani berbagai bahan keras, termasuk isolasi dan kabel dari kapal.

Industri maritim terus mendapat tekanan dari berbagai pemangku kepentingan untuk memastikan bahwa kapal didaur ulang dengan aman dan bertanggung jawab. Beberapa proyek telah dikembangkan dalam beberapa tahun terakhir, termasuk China Navigation Agency, AP Moller-Maersk, Lloyd’s Register, dan Shipping Recycling Transparency Initiative (SRTI) non-anggota, yang mencakup Standard Chartered Bank dan GES International. , Hapag-Lloyd, NORDEN, Nykredit, Stolt Tankers dan Wallenius Wilhelmsen. Proses daur ulang baru di Indonesia akan mengikuti standar yang ditetapkan oleh organisasi-organisasi tersebut.

“Berdasarkan minat yang berkembang di industri perkapalan, kami senang untuk memperluas layanan pembuatan kapal kami untuk memasukkan daur ulang kapal ramah lingkungan,” kata Sean Lee, CEO Marco Polo Marine. “Dengan sertifikasi ISO ABS QE, pemilik kapal dapat memastikan bahwa kapal mereka didaur ulang di fasilitas yang aman dan ramah lingkungan.”

PT Marcopolo Shipyard, yang berlokasi di Badam, Indonesia, memperluas operasinya dan menyediakan daur ulang kapal ramah lingkungan untuk membantu pemilik kapal mendaur ulang kapal mereka yang telah habis masa pakainya dengan cara yang aman dan ramah lingkungan. Lapangan ini dioperasikan oleh Marco Polo Marine Group dari Singapura, yang juga memasok kapal suplai maritim, pukat dan perahu untuk disewa untuk industri pertambangan, barang, konstruksi, infrastruktur dan reklamasi lahan.

Galangan kapal, yang terletak di selatan Singapura, mencakup sekitar 80 hektar tanah dengan tiga dok kering dan lebih dari 2.000 kaki laut. Ini membangun kapal dan mengoperasikan layanan perbaikan, pemeliharaan dan modifikasi untuk kapal kecil dan menengah.

Grup ini bersertifikat sebagai galangan kapal pertama di Indonesia dan bersertifikat ISO 30000: 2009, dengan izin dari otoritas setempat untuk melakukan operasi daur ulang kapal. Sertifikasi ISO 30000 diakui secara global dan sering menjadi prasyarat bagi pemilik pelayaran karena industri pelayaran mematuhi Konvensi Hong Kong Daur Ulang Pengiriman Uni Eropa (UE) yang baru dan Organisasi Maritim Internasional (IMO).

Sebagai galangan kapal pertama yang menerima sertifikasi ISO, galangan kapal Marco Polo menawarkan manfaat yang signifikan bagi pemilik kapal. Beberapa operasi daur ulang serupa, seperti Green Yard di Norwegia, telah diluncurkan di Eropa, dan pengumuman terbaru tentang rencana untuk meluncurkan operasi daur ulang untuk kapal yang lebih besar di Skotlandia.

READ  Keluarga subkomite Indonesia membayar upeti | Canberra Times

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *