Garuda Indonesia sedang mempertimbangkan lebih sedikit pesanan Airbus karena mencari pembekuan utang

JAKARTA, 4 Juni (Bloomberg): Maskapai yang diblokir PT Garuda Indonesia sedang mempertimbangkan untuk mengurangi pesanan Airbus SE A330 dan mengurangi jumlah pesawat berbadan lebar dalam armadanya, karena sepenuhnya merestrukturisasi bisnisnya untuk bertahan dari pandemi.

Orang-orang yang mengetahui masalah ini mengatakan maskapai sedang mempertimbangkan untuk membatalkan pesanan untuk versi terbaru jet Airbus – A330neo – dan telah berbicara dengan lessor tentang pengembalian beberapa A330 yang sudah ada di armadanya, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya. Di mana diskusi bersifat pribadi. Satu mengatakan perusahaan juga mempertimbangkan untuk mengurangi separuh jumlah pesawat Boeing 777-300ER.

Langkah itu dilakukan ketika maskapai nasional Indonesia berencana untuk mencari pembekuan utang dengan kreditur untuk mencegah penipisan uang tunai lebih lanjut, Kartika Wirgwatmugo, wakil menteri Kementerian Badan Usaha Milik Negara, mengatakan kepada parlemen pada hari Kamis.

Dia mengatakan Garuda bisa dipaksa bangkrut jika kreditur tidak menyetujui rencana restrukturisasi. “Ini yang sebisa mungkin kami hindari.”

Garuda memiliki pesanan yang tertunda untuk sembilan A330-900 dan empat A330-800, menurut pesanan dan daftar pengiriman Airbus. Perusahaan milik negara itu mengoperasikan 10 pesawat Boeing 777-300ER dan 27 pesawat keluarga A330, yang sebagian besar digunakan pada rute jarak menengah. Tidak termasuk unit Citilink berbiaya rendah, total ada 142 pesawat. Lebih dari setengahnya adalah Boeing 737-800NG.

Garuda tidak segera menanggapi permintaan komentar atas pesanan pesawat dan rencana armada. Seorang juru bicara Airbus menolak berkomentar. Boeing tidak segera menanggapi permintaan komentar melalui email.

Maskapai penerbangan di seluruh dunia telah terpengaruh oleh penyebaran Covid-19, dengan variabel baru menambahkan lebih banyak ketidakpastian tentang kapan perjalanan internasional akan kembali dengan sungguh-sungguh.

READ  Awan Menggantung Pekerja Migran Indonesia di Arab Saudi Saat Virus Corona Mengganggu Haji

Puluhan telah runtuh atau terpaksa merestrukturisasi dan menyesuaikan armada mereka keluar dari krisis. Di antara mereka di kawasan Asia, Philippine Airlines mengkonfirmasi pada pertengahan Mei bahwa mereka telah mengadakan pembicaraan dengan lessor tentang pengurangan armada dan pengembalian pesawat.

Direktur Garuda Irfan Setiaputra mengatakan kepada karyawan pada 19 Mei bahwa perusahaan perlu merestrukturisasi, mungkin memotong armada utamanya lebih dari setengahnya.

Sebelum pandemi, Garuda memiliki rasio cost-to-revenue sewa pesawat tertinggi di antara maskapai penerbangan secara global. Termasuk Citilink, 90% armada grup disewa pada 2019, membuat maskapai rentan dengan banyak pesawat yang dilarang terbang.

Maskapai biasanya menggunakan pesawat berbadan lebar untuk menghubungkan Indonesia dengan tempat-tempat seperti Tokyo, Amsterdam, Melbourne dan Sydney. A330 juga mengoperasikan rute sibuk seperti Jakarta ke Singapura atau Bali. – Reuters

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *