KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Gedung Putih: Biden melihat Hamas sebagai “satu-satunya hambatan” terhadap perjanjian Gaza |  Berita Gaza
World

Gedung Putih: Biden melihat Hamas sebagai “satu-satunya hambatan” terhadap perjanjian Gaza | Berita Gaza

Presiden AS Joe Biden mengonfirmasi “kesiapan Israel untuk bergerak maju” melalui panggilan telepon dengan Emir Qatar, Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani.

Presiden AS Joe Biden memberi tahu Emir Qatar, Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani, bahwa Hamas adalah satu-satunya penghalang bagi perjanjian gencatan senjata Gaza dengan Israel, dan mendesaknya untuk memberikan tekanan pada gerakan tersebut agar menerimanya.

Gedung Putih mengatakan dalam percakapan telepon antara kedua pemimpin pada hari Senin bahwa Biden “menegaskan bahwa Hamas sekarang adalah satu-satunya hambatan bagi gencatan senjata total” dan “mengkonfirmasi kesiapan Israel untuk bergerak maju” dengan persyaratan yang dia tetapkan minggu lalu.

Emiri Diwan Qatar membenarkan bahwa Sheikh Tamim menerima panggilan telepon dari Presiden AS “untuk membahas upaya yang bertujuan mencapai gencatan senjata permanen di Gaza,” kata Emiri Diwan Qatar dalam sebuah pernyataan.

Dia menambahkan bahwa kedua pemimpin membahas “perkembangan di Gaza dan wilayah Palestina yang diduduki.”

Qatar memainkan peran utama dalam memediasi negosiasi tidak langsung antara Hamas dan Israel, bersama dengan Mesir dan Amerika Serikat.

Proposal gencatan senjata mencakup rencana tiga tahap, yaitu pertukaran tahanan Israel dengan tahanan Palestina, evakuasi pasukan Israel dari Gaza, dan pembangunan kembali Jalur Gaza yang hancur.

Usulan tersebut mengecualikan Hamas dari tetap berkuasa, sesuatu yang telah berulang kali ditolak oleh kelompok tersebut.

Negara-negara industri besar Kelompok Tujuh mengatakan pada hari Senin bahwa mereka mendukung proposal tersebut dan meminta Hamas untuk menerimanya.

“Kami, para pemimpin G7, sepenuhnya mendukung ‘rencana gencatan senjata’ yang akan mengarah pada gencatan senjata segera di Gaza, pembebasan semua sandera, peningkatan bantuan kemanusiaan yang signifikan dan berkelanjutan untuk didistribusikan ke seluruh Gaza,” dan berakhirnya konflik secara permanen. krisis, sambil memastikan “kepentingan keamanan Israel dan keselamatan warga sipil di Gaza.”

READ  Raja Belanda meminta maaf atas peran negaranya dalam perbudakan pada peringatan penghapusan perbudakan

Dia melanjutkan: “Kami menyerukan Hamas untuk menerima perjanjian ini, dimana Israel siap untuk melanjutkannya, dan kami mendesak negara-negara yang memiliki pengaruh terhadap Hamas untuk membantu memastikan bahwa mereka melakukan hal tersebut.”

Negara-negara G7 adalah Amerika Serikat, Kanada, Jepang, Prancis, Jerman, Italia, dan Spanyol.

Juru bicara Hamas Osama Hamdan menyambut baik rencana gencatan senjata tersebut tetapi mengatakan kepada Al Jazeera pada hari Minggu bahwa gerakan tersebut belum menerima dokumen tertulis apa pun.

Perang Israel di Gaza menewaskan lebih dari 36.000 orang, menurut pejabat kesehatan Palestina, menyebabkan kehancuran yang luas dan membuat 90 persen dari 2,3 juta penduduk Gaza mengungsi.

Lebih dari 3.500 anak di bawah usia lima tahun berisiko meninggal karena kekurangan makanan, suplemen nutrisi dan vaksinasi, kata kantor media pemerintah di Gaza pada hari Senin, ketika Israel terus memberlakukan pembatasan ketat terhadap masuknya bantuan yang sangat dibutuhkan. dari memasuki Gaza.

Rencana gencatan senjata enam minggu

Perjanjian terbaru yang diusulkan Amerika dimulai dengan gencatan senjata penuh selama enam minggu, dan akan mengarah pada penarikan pasukan Israel dari seluruh wilayah berpenduduk di Gaza, di mana kelaparan telah menyebar ke wilayah utara.

Meskipun Kabinet Perang Israel telah bertemu untuk membahas usulan tersebut, masih belum jelas apakah mereka berpartisipasi atau tidak.

Seorang juru bicara pemerintah Israel mengatakan sebelumnya pada hari Senin bahwa Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menganggap rencana tersebut “sepihak.”

Juru bicara pemerintah David Mincer mengutip pernyataan Netanyahu, “Garis besar yang disampaikan oleh Presiden Biden bersifat parsial,” dan menambahkan dalam konferensi pers bahwa “perang akan berhenti demi mengembalikan para sandera,” dan setelah itu, bagaimana mencapai tujuan Israel. akan di diskusikan. Tujuannya untuk melenyapkan Hamas.

READ  Sekretaris Negara Republik Alabama menuangkan air dingin atas tuduhan penipuan pemilih MyPillow

Dalam pernyataan terpisah yang dikeluarkan oleh kantornya, Netanyahu mengatakan, “Tuduhan bahwa kami menyetujui gencatan senjata tanpa memenuhi persyaratan kami adalah tidak benar.”

Anggota keluarga tahanan Israel yang ditahan di Gaza meminta pemerintah Israel untuk menerima rencana tersebut dan mendesak Netanyahu untuk secara terbuka mendukung usulan tersebut. Mereka telah melakukan protes selama berbulan-bulan terhadap pemerintah, berulang kali menyerukan agar pemerintah menerima kesepakatan yang dinegosiasikan secara tidak langsung sebelumnya.

Pada hari Senin, tentara Israel mengkonfirmasi pembunuhan empat sandera lagi yang ditahan di Jalur Gaza, menyebut mereka sebagai Haim Peri, Yoram Metzger, Amiram Cooper, dan Nadav Popplewell.

Juru bicara militer Laksamana Daniel Hajari mengatakan: “Kami memperkirakan mereka berempat tewas saat mereka bersama-sama di daerah Khan Yunis selama operasi kami di sana melawan Hamas.”

Awal bulan ini, Hamas menyetujui proposal gencatan senjata yang diajukan oleh mediator Qatar dan Mesir, namun Israel kembali mengatakan proposal tersebut tidak memenuhi tuntutannya.

Israel berada di bawah tekanan internasional yang semakin meningkat untuk menghentikan serangannya, dan menjadi semakin terisolasi.

Perintah yang dikeluarkan oleh Mahkamah Internasional untuk menghentikan serangannya terhadap kota Rafah di Jalur Gaza selatan tidak menghalangi Israel untuk melanjutkan serangannya di daerah ramai tersebut, di mana Israel juga memperluas operasi daratnya.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."