Gempa bawah laut mengguncang Indonesia; Tidak ada peringatan tsunami

Balu, Indonesia (AP) – Gempa bawah laut yang kuat dan dangkal mengguncang Indonesia bagian tengah pada Senin, tetapi tidak ada kerusakan langsung yang dilaporkan dan tidak ada peringatan tsunami yang dikeluarkan.

Pusat gempa dilaporkan di bawah dasar Samudra Pasifik, pada 98 kilometer (60 mil) barat-barat laut Luke di Sulawesi Tengah, pada kedalaman 10 kilometer (6,2 mil), menurut US Geological Survey.

Namun, pusat gempa dilaporkan di bawah dasar Samudra Pasifik; tidak ada peringatan tsunami yang dikeluarkan.

Namun, banyak di ibukota provinsi, Balu, diburu untuk mengenang gempa berkekuatan 7,5 yang melanda kota itu tiga tahun lalu, menyebabkan peristiwa tsunami dan likuifaksi di mana tanah basah runtuh dan bergetar. Lebih dari 4.000 meninggal.

“Saya merasakan getarannya kuat … orang-orang mengungsi dari rumah mereka,” kata Mohammed Rusli, seorang warga Ambana. Sebagian besar orang melarikan diri ke tempat yang lebih tinggi, katanya, seraya menambahkan bahwa listrik padam setelah gempa.

Indonesia yang berpenduduk 271 juta jiwa rentan terhadap gempa bumi dan letusan gunung berapi, karena terletak di “Cincin Api”, gunung berapi dan garis patahan di Samudra Pasifik.

Pada bulan Januari, gempa berkekuatan 6,2 menewaskan sedikitnya 105 orang, melukai hampir 6.500 dan membuat lebih dari 92.000 mengungsi di provinsi Sulawesi Barat.

READ  Komentar: Rumah sakit Indonesia dengan kasus COVID-19 berada di belakang angka kematian dokter yang tinggi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *