Generasi baru “pekerja kerah hijau” muncul di Asia Tenggara

Ketika dia masih muda, Tran Thi Khanh Trang yang berusia 34 tahun tidak membayangkan bahwa dia akan pergi bertani, tetapi kecintaannya pada lingkungan membawanya ke proyek pembangunan berkelanjutan di negara asalnya Vietnam yang kemudian mendorongnya ke sektor ini. Di selatan, di Indonesia, Audrea Evelyn yang berusia 28 tahun telah memperbaiki pola makan lokalnya di negaranya, dan sejak pensiun, Tosca Santoso yang berusia 57 tahun telah terlibat dalam proyek reboisasi dan perkebunan kopi.

Di seluruh Asia, banyak profesional muda, terpelajar dan master dari berbagai sektor kembali ke akar mereka untuk membuat proyek yang dapat membantu lingkungan dan mendukung komunitas lokal.

Ini adalah tren James Chen, direktur Institut Asia di Universitas Tasmania di Australia, mengatakan tidak unik di wilayah ini, tetapi lebih umum di negara-negara dengan kelas menengah yang sedang tumbuh dan baru muncul, membantu kaum muda mendapatkan pendidikan yang lebih baik.

Dalam kasus Vietnam, di mana pengusaha Tran Thi Khanh Trang berseru, 70 persen populasi memiliki hubungan dengan pertanian, menurut Dana Internasional untuk Pembangunan Pertanian (IFAD).

Melihat statistiknya, dapat dikatakan bahwa tidak ada yang luar biasa tentang Trang mengambil jalur karier ini. Orang tua muda saya memiliki sumber daya yang sangat terbatas dan tidak pernah mengira Trang akan melanjutkan pendidikannya di sekolah menengah atas, tetapi berkat nilai-nilainya, dia dapat mendaftar di Universitas Sains dan Teknologi Hanoi, di mana dia mengambil jurusan Bahasa Inggris Teknis dan mengembangkan minatnya untuk itu. Pembangunan berkelanjutan melalui proyek komunitas.

Asia Tenggara berkembang pesat. Menurut Dana Internasional untuk Pembangunan Pertanian, setelah dua dekade pertumbuhan ekonomi yang pesat, masyarakat Vietnam bergeser dari ekonomi subsisten ke ekonomi berkembang berpenghasilan menengah rendah, dan struktur ekonomi negara juga telah bergeser dari ketergantungan pada pertanian ke industri dan jasa.

Namun, penduduk pedesaan negara (sekitar 7 dari 10 orang) masih memiliki sedikit tabungan atau dukungan negara, dan hampir seluruhnya bergantung pada pengumpulan sumber daya alam dan pertanian untuk mata pencaharian mereka. Menurut dana tersebut, peningkatan standar hidup di daerah pedesaan telah meningkatkan ketimpangan pendapatan dan lingkungan memburuk.

Pengusaha dalam masyarakat dan lingkungan

Setelah menerima gelar masternya di bidang pertanian dari Colorado State University di Amerika Serikat, Tran Thi Khanh Trang meluncurkan Proyek Fargreen, sebuah proyek yang ia mulai kerjakan pada tahun 2013, berupaya membantu masyarakat di Vietnam memanfaatkan sumber daya mereka sebaik-baiknya.

Pengusaha tersebut memberi tahu kami bahwa pekerjaan utamanya di Fargreen adalah “memanfaatkan jerami padi, yang biasanya dibakar oleh petani Vietnam setelah panen,” tetapi sekarang mereka menggunakannya untuk menanam jamur gourmet. Jamur yang tersisa dan produk sampingan dari proses ini digunakan sebagai pupuk hayati untuk memperkaya tanah dan menghasilkan lebih banyak padi dan tanaman lainnya.

READ  Dow berjangka: Facebook memimpin pemenang laba setelah rebound pasar gagal; ARK Stock Teladoc crash

Produk-produk berkualitas tinggi Fargreen telah mencapai daftar hotel dan restoran kelas atas seperti Sofitel Legend Metropole di Hanoi, salah satu hotel termewah di negara itu, yang menjadi tuan rumah pertemuan puncak, pada tahun 2019, antara pemimpin Korea Utara Kim. Jong Un dan kemudian Presiden AS Donald Trump.

Kisah Andreas Ismar sangat berbeda dengan kisah Trang. Lahir dan dibesarkan di ibu kota Indonesia, Jakarta, tidak seperti kebanyakan orang Indonesia lainnya, ia tumbuh dalam keluarga kaya dan mampu memilih sekolah sendiri; Dia pergi ke Groningen di Belanda untuk belajar ekonomi dan bisnis.

Indonesia adalah ekonomi terbesar di Asia Tenggara, dan menurut Dana Internasional untuk Pembangunan Pertanian, Tiga dari lima orang Indonesia tinggal di daerah pedesaan di mana pertanian adalah pekerjaan utama mereka. Sektor pertanian menyumbang 8,5 persen terhadap PDB Indonesia pada tahun 2016, dan meskipun persentase ini telah menurun selama lima dekade terakhir, sektor ini tetap menjadi sumber pendapatan utama bagi sekitar sepertiga penduduk, dan lebih khusus lagi, 64 persen bagi mereka yang hidup dalam kemiskinan .

Kemiskinan di Indonesia terus terkonsentrasi di daerah pedesaan, dengan 13,8 persen penduduk pada tahun 2014 tergolong miskin, dibandingkan dengan 8,2 persen penduduk perkotaan, menurut data dari Dana Internasional untuk Pembangunan Pertanian.

Ketika belajar di Belanda, Andreas terkejut bertemu orang Eropa dari keluarga petani yang tidak miskin sama sekali, tidak seperti negara asalnya, yang membuatnya bertanya-tanya mengapa pekerja pertanian di Indonesia yang subur hanya memiliki sedikit pendidikan dan sumber daya.

Sekembalinya ke rumah pada tahun 2005, Andreas bekerja sebagai jurnalis keuangan untuk outlet berita bergengsi dan memulai bisnis pembiakan lele kecil dengan sepupunya, sebuah kegiatan wirausaha yang membuatnya menyadari, katanya, “biaya tinggi, kesulitan dalam mengakses pasar, dan patut dipertanyakan. kualitas benih. “

Frustrasi dengan harga rendah, yang menyisakan margin kotor hanya Rp1.000 per kilogram ikan lele (setara dengan sekitar 0,06 EUR atau 0,07 USD), Andreas memutuskan untuk memuat truknya dan mengirimkan lele langsung ke pemilik kios di pasar. Bahkan sebelum dia turun dari mobilnya, dia disambut oleh beberapa preman bersenjatakan parang. Setelah pengalaman ini, Andreas menyadari bahwa bisnis dikendalikan oleh segelintir orang terpilih.

READ  Kemenperin tingkatkan perdagangan Indonesia-India dalam rapat kerja

Terlepas dari kejadian ini dan kesimpulannya, dia terus mengembangkan peternakan ikannya dari sembilan menjadi hampir 40 kolam dalam waktu kurang dari dua tahun. Di penghujung tahun 2019, pengusaha tersebut bertemu dengan seorang petani yang sangat antusias memangkas biaya dengan menggunakan metode organik dan teknologi sederhana. Semua ini, jelasnya, membantunya menyadari bahwa meskipun petani kecil tidak memiliki akses langsung ke pasar, “mereka tetap bisa mendapat untung”.

Pada tahun 2020 ia meluncurkan proyek baru untuk memproduksi makanan ringan yang terbuat dari biji bunga matahari dan menandatangani kontrak penjualan dengan perusahaan lokal. Andreas percaya bahwa jika mereka membuatnya menguntungkan, mereka dapat membantu mengatasi stigma yang melekat pada petani, yang dianggap “miskin dan tidak berpendidikan,” dan menarik lebih banyak orang, terutama kaum muda, ke sektor ini, karena kebanyakan dari mereka sekarang sudah melewati batas. usia 45. Proyek mereka disebut Horekultura (yang diterjemahkan menjadi Hoorayculture), dan semboyan mereka adalah “Mengembangkan Kebahagiaan”.

Seiring pertumbuhan ekonomi Asia Tenggara, Chen menjelaskan bahwa banyak anak muda, seperti Trang dan Andreas, merasa perlu melakukan sesuatu yang lebih baik untuk generasi baru, selain mencari uang dan memberi makan keluarga, karena mereka mampu melakukan sesuatu yang baru. Dan sama sekali berbeda dari apa yang dilakukan orang tua mereka.

Misi Audria Evelinn juga cocok untuk pemikiran ini. Ia menjelaskan, tujuannya adalah “memperbaiki sistem pangan lokal di Indonesia dengan mendamaikan hubungan antara alam, petani dan konsumen.” Audrea memegang gelar Master dari University of Seattle (AS) di Urban Sustainability. Dia juga berpartisipasi dalam program permakultur di Growing Power, pertanian komunitas di Milwaukee, dan program master dalam pariwisata gastronomi di Le Cordon Bleu, sekolah kuliner dan perhotelan populer di Prancis.

Pekerjaan Audrea berupaya untuk memberdayakan petani dan program pertanian masyarakat. “Makanan adalah suara yang kuat untuk perubahan yang ingin kami lihat di dunia, dan dengan memilih produk lokal, yang ditanam secara organik, langsung dan musiman sebagai pelanggan, kami menciptakan permintaan yang mendukung ekonomi berkelanjutan lokal yang menyediakan mata pencaharian bagi petani, ” dia berkata.

Audrea selalu tertarik pada gagasan rumah pertanian terbarukan sebagai pintu gerbang untuk melestarikan lingkungan. Mengingat bahwa pertanian konvensional berskala besar dan produksi makanan yang berkelanjutan “merusak sumber daya dan tanah kita yang berharga untuk pasokan makanan kita di masa depan, selain merusak habitat dan satwa liar kita,” dia menyimpulkan, saya pikir dia harus melakukan sesuatu untuk mencoba membalikkan tren.

READ  'Bencana epik': Penutupan CNN+ membuat marah staf yang diberhentikan saat Fox News menyombongkan diri

Pada tahun 2018 Audria dibuat Bertani dengan sendok kecil Di pulau Bali Indonesia dan merancang platform online di mana orang dapat memesan tanaman lokal segar secara langsung. Proyek ini juga membantu petani lokal untuk mengadopsi praktik pertanian terbarukan dan pertanian bertindak sebagai ruang untuk berbagi metode pertanian berkelanjutan dan memfasilitasi komunikasi antara petani dan konsumen lokal.

Sejak awal operasinya, Audrea mengatakan bahwa mereka telah berhasil melestarikan praktik pertanian organik di sepuluh pertanian mitra kecil dan menerapkan program pemulihan tanah menggunakan teknik budidaya karbon yang kaya mikroba.

Pelatihan ulang

Bukan hanya anak muda seperti Audrea yang kembali ke tanah dan bertani. Tosca Santoso dari Indonesia, yang menghabiskan seluruh kehidupan kerjanya di bidang jurnalistik, memutuskan untuk menggarap tanah ketika dia pensiun. Pada tahun 2008, saat Tosca menjalankan Radio Hijau di Jakarta, ia memiliki program reboisasi bersama para petani di pulau berpenduduk Jawa Barat, yang kemudian berkembang menjadi proyek perkebunan kopi untuk meningkatkan pendapatan para pekerja lahan.

Seperti yang diceritakan Tosca, pertanian, terutama bila dikombinasikan dengan hutan, “sangat penting bagi petani dan lingkungan,” jadi dia memfokuskan usahanya dan mendirikan Kopi sarung Proyek.

Berkat pekerjaannya dengan seorang petani, sebidang tanah terbuka seluas 38 hektar telah diubah menjadi hutan sekunder. Saat ini, sekitar 100 petani dari daerah sekitarnya sedang mengerjakan proyek Pengelolaan Hutan Tosca – mencakup total sekitar 120 hektar – untuk mengintegrasikan produksi pertanian dan perlindungan hutan. Proyek ini berkantor pusat di Cianjur, Jawa Barat, di mana Tosca berencana untuk memperluas lahan pertanian dan mendorong lebih banyak petani untuk bergabung dalam inisiatif tersebut.

Selain pekerjaan para wirausahawan seperti ini, pemerintah di wilayah ini mulai melakukan bagian mereka untuk berkontribusi pada tren berwawasan ke depan ini. Seperti yang dijelaskan oleh kantor FAO di Vietnam, Vietnam telah menerapkannyaSkema pelatihan kejuruan untuk pekerja pedesaan, Hingga 2020, dan meskipun sekarang sudah selesai, mereka berharap untuk memperbaruinya tahun ini dan kemungkinan akan berlangsung dari 2021 hingga 2025.

Singapura yang sedang booming juga berencana untuk menciptakan lebih dari 55.000 pekerjaan ramah lingkungan selama 10 tahun ke depan di sektor lingkungan dan pertanian, termasuk sekitar 4.000 pada tahun 2021.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.