Geng di Haiti menawarkan bantuan dengan upaya bantuan; Korban tewas akibat gempa telah meningkat menjadi 2.207

Seorang pemimpin geng di Haiti pada hari Minggu menawarkan gencatan senjata dan bantuan kepada masyarakat yang hancur akibat gempa bumi yang menghancurkan — berpotensi memberikan jeda untuk upaya bantuan yang telah mengganggu truk bantuan yang dibajak dan kekacauan.

Tawaran itu datang ketika banyak warga Haiti melanjutkan kebaktian di dalam atau di luar gereja yang rusak, kadang-kadang untuk pertama kalinya sejak gempa berkekuatan 7,2 pada 14 Agustus. Badan Perlindungan Sipil negara itu juga menaikkan jumlah korban tewas menjadi 2.207.

Tidak segera jelas apa dampak potensial dari tawaran gencatan senjata: Meskipun kuat, Jimmy Scherezer, dijuluki “The Barbecue,” jauh dari satu-satunya pemimpin geng di Haiti, dan laporan media sosial yang berulang secara luas tentang gencatan senjata kartel sebelumnya. gagal mencegah Serangan terhadap upaya bantuan meningkat.

Geng memblokir jalan, membajak truk bantuan dan mencuri persediaan, memaksa pekerja bantuan untuk mengangkut persediaan dengan helikopter. Di beberapa tempat, orang banyak yang putus asa berebut kantong makanan.

Schreizer mengarahkan video Facebook pada hari Minggu ke daerah yang paling parah terkena dampak di semenanjung Haiti barat daya, dengan mengatakan, “Kami ingin memberi tahu mereka bahwa kekuatan revolusioner Kelompok Sembilan dan sekutu mereka, semua untuk satu dan satu untuk semua, bersimpati dengan penderitaan dan kesedihan mereka.”

Kerabat korban berduka saat pemakaman korban gempa di Les Cayes, Haiti, Minggu. (Matthias Delacroix/The Associated Press)

“Kekuatan revolusioner Kelompok 9 dan sekutu mereka … akan berpartisipasi dalam bantuan dengan memberi mereka bantuan. Kami meminta semua warga untuk menunjukkan solidaritas dengan para korban dengan mencoba berbagi sedikit dengan mereka.”

Peningkatan korban tewas adalah yang pertama sejak Rabu malam, ketika pemerintah menyebutkan angka 2.189. Pada hari Minggu, pemerintah mengatakan 344 orang masih hilang, 12.268 terluka, dan gempa menghancurkan hampir 53.000 rumah.

Di Les Cayes, banyak yang menghadiri gereja untuk meratapi mereka yang terhilang dan berterima kasih atas keselamatan mereka.

Di sebuah gereja evangelis di lingkungan Bergod, umat paroki menyanyikan himne di bawah sinar matahari yang mengalir melalui lubang di langit-langit dan dinding.

Kebaktian hari Minggu itu istimewa karena sejauh ini para penyembah belum dapat bertemu sejak gempa bumi, kata Pendeta Severin Mark Dix Jonas.

Orang-orang menurunkan muatan bantuan kemanusiaan dari helikopter Angkatan Darat AS di sebuah bandara di Les Caye pada hari Minggu. (Matthias Delacroix/The Associated Press)

“Hari ini adalah suatu keharusan,” kata Dix Jonas, berdiri di bawah palka besar di depan gerejanya. “Terima kasih Tuhan. Dia melindungi kami. Kami tidak mati.”

Gerejanya adalah salah satu dari sedikit di mana umat bisa beribadah. Dan di banyak tempat lain, misa diadakan di jalan di luar tempat-tempat suci yang runtuh.

Dengan mengingat hal itu, Gereja Katolik Roma di Les Cayes telah memindahkan misa paginya ke pukul 06:30 untuk menghindari panasnya hari.

READ  Ibu ditangkap setelah 3 anak ditemukan tewas di sebuah rumah di Los Angeles: Polisi - Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.