Geng motor Indonesia sebarkan ilmu pertanian ke ‘Pulau Hantu’ dan sekitarnya

Jakarta: Adalah mitos lokal bahwa orang asing yang berani menginjakkan kaki di Pulau Semaw di provinsi Nusa Tenggara timur Indonesia tidak akan pernah kembali ke rumah hidup-hidup.

Novarius Henudesa Enkili, yang merupakan bagian dari tim sepeda motor yang berkeliling provinsi untuk membantu orang memecahkan masalah pertanian dan peternakan sehari-hari, tertarik dengan cerita rakyat lama.

Pada tahun 2014, terlepas dari mitos yang mengerikan, mereka memutuskan untuk melihat apa yang ditawarkan Pulau Semau.

“Masyarakat takut ke Pulau Semaw. Pulau itu dikatakan angker, takut, dan orang-orang akan selalu mengatakan bahwa jika Anda pergi ke sana, Anda tidak akan pernah kembali hidup-hidup. Tapi kami menyukai tantangan dan melihatnya sebagai tantangan, ”katanya kepada CNA.

“Saat kami ke sana, orang-orang baik-baik saja. Mitos bilang itu hantu, tapi cara mereka melindungi pulau itu, jadi banyak yang tidak mau ke sana, dan mereka bisa melindungi pulau itu (dari orang asing),” katanya.

Enkili adalah seorang PNS yang tinggal di Kubang, ibu kota provinsi, 30 menit dari Sema. Ia berafiliasi dengan Lembaga Pengembangan, Perencanaan dan Penelitian Nusa Tenggara Timur.

Dia memiliki gelar di bidang peternakan dan sangat peduli dengan masalah peternakan dan pertanian, yang melimpah di provinsi ini.

Jadi, pada tahun 2005 dia berpasangan dengan sekitar 10 temannya dari latar belakang yang sama, dan mengunjungi waktu komunitas dan mengambil tindakan sendiri.

Di Sema, Nggili dan timnya mengajarkan penduduk pulau untuk percaya diri dalam makanan, air dan energi.

Dari memasak dengan kayu bakar, kini penduduk pulau berhenti memasak dengan biogas dan menebang pohon.

READ  Pekerja menentang undang-undang ketenagakerjaan Indonesia pada demonstrasi May Day

Cheng Motor Imudi melatih warga Semaw tentang cara membuat pupuk organik. (Foto: Taman Egan)

Mereka juga memproduksi pupuk organik.

“Jadi lingkungan mereka sangat stabil. Kami juga mengajari mereka bagaimana membuat hasil hutan tanpa kayu seperti memanen madu.

“Sema memiliki banyak pohon lokal dan madu laris manis karena madu (seharusnya) dari pohon lokal (seharusnya) memiliki berbagai manfaat.”

Angeli tahu upaya mereka terbayar ketika mereka menolak pupuk yang disediakan pemerintah karena Kepulauan Semau bisa memproduksi pupuk sendiri.

“Ini kisah sukses, masih banyak lagi,” katanya.

Baca: Di Klinik Kalimantan Ini, Pasien Bayar Berobat Pakai Bibit Pohon

Geng Motor “Lucu” Penyelamatan

Pada tahun 2009, Nggili dan timnya beralih dari pendekatan pemecahan masalah ke pendekatan berbasis properti yang berfokus pada kekuatan masyarakat.

Mereka akhirnya memutuskan untuk memberi nama usaha mereka.

“Karena kami semua penggemar sepeda motor dan bepergian dengan sepeda, saya pribadi suka bermain-main dengan sepeda dan kami memutuskan untuk menamakannya Zheng Motor Imut,” katanya.

IMuT adalah singkatan dari Animal Care Community Alliance in Indonesia. Secara harfiah berarti cantik.

“Makhluk macam apa orang-orang ini?” Ketika mereka mendengar nama kami, “katanya sambil tertawa.

Baca: Sepeda Motor Listrik Bisa Kurangi Kemacetan dan Polusi di Indonesia, Tapi Pakar Sebut Tantangannya

(KS) Geng motor cantik indonesia

Zheng Motor Aimut telah mengunjungi banyak komunitas di seluruh provinsi Nusa Tenggara Timur. (Foto: Novarius Henudesa Enkili)

Untungnya, tanggapannya positif dan mereka memperoleh lebih banyak anggota selama bertahun-tahun.

Anggota dan relawan baru datang dari latar belakang yang berbeda dan membawa keahlian mereka.

Pada tahun 2011, iMuT diperbarui menjadi “Inovasi, Mobilisasi untuk Perubahan”.

Dari Nusa Tenggara Timur

Selama bertahun-tahun, banyak sukarelawan yang secara sukarela bekerja dengan iMuT. Ini mencakup 80 persen dari provinsi Nusa Tenggara Timur.

Terpanggil untuk memberikan pelatihan kepada masyarakat di Jawa, Sulawesi dan Papua.

(ks) Penemuan geng motor yang cantik

Warga Semaw sedang mengembangkan fasilitas desalinasi untuk mengubah air laut menjadi air tawar. (Foto: Novarius Henudesa Enkili)

Selain mengajari masyarakat cara membuat sistem seperti peralatan desalinasi untuk mengubah air laut menjadi air tawar, anggota tim juga dapat memperoleh lebih banyak keuntungan dengan mengajari mereka cara berurusan dengan perantara.

Baca: ‘Saya Sebaik Manusia’ – Aktivis Aceh Juara Megabona Sanctuary Conservation

Menengok kembali perjalanannya, Angeli mengakui bahwa segala sesuatunya tidak selalu mudah.

Meski PNS, Nkili mengatakan tantangan terbesar adalah meyakinkan pemerintah bahwa mereka lebih dari sekadar sekelompok pengendara sepeda motor yang datang setiap akhir pekan.

Oleh karena itu, pada tahun 2014, tim memutuskan untuk singgah di Pulau Semaw agar dapat mengukur dampak yang ditimbulkan.

“Saya punya tujuan – untuk mentransfer pengetahuan kita ke komunitas sebelum kita mati. Itu akan menjadi kebahagiaan terbesar saya.”

Ngli mengatakan dia senang melaporkan bahwa tim itu baik-baik saja dan hidup, meskipun lebih banyak cerita rakyat.

“Jadi, cerita-cerita ajaib itu… sampai sekarang, kami tidak pernah terpengaruh. Kami tidak pernah sakit dan semuanya aman.

“Penduduk setempat seperti keluarga kami sendiri,” katanya.

Baca cerita ini di sini di Indonesia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *