Georgetown mengatakan dua sampel mendeteksi norovirus di komunitas kampus, dan hampir 100. menunjukkan gejala

Tampaknya semakin banyak mahasiswa dan staf Universitas Georgetown yang berurusan dengan penyakit gastrointestinal minggu ini telah tertular kasus norovirus.

Meningkatnya jumlah siswa dan staf Georgetown yang bekerja dengan a penyakit gastrointestinal Minggu ini tampaknya telah melihat kasus norovirus.

Dalam pembaruan Jumat malam, universitas mengatakan tes pada dua sampel mengungkapkan penyakit itu disebabkan oleh norovirus.

Sekolah mengatakan penyakit perut dapat menyebar dari orang ke orang, serta menyentuh permukaan atau benda yang terkontaminasi virus dan memasukkan jari ke dalam mulut.

Sejauh ini, universitas mengatakan lebih dari 90 mahasiswa telah melaporkan gejala yang mungkin cocok dengan norovirus. NS Lanjutkan pembaruan dengan mengatakan bahwa kurang dari 15 Mereka dibawa ke bagian gawat darurat, dan sebagian kecil dari orang-orang ini menerima rehidrasi intravena.

Siapa pun yang memiliki gejala diminta untuk membatasi paparannya kepada orang lain selama 48 jam, atau sampai mereka berhenti menunjukkan gejala virus.

Universitas mengatakan sedang mengambil langkah-langkah berikut untuk membantu mengurangi penyebaran norovirus:

  • Tingkatkan pembersihan dan disinfeksi area yang sering disentuh di asrama, ruang makan, perpustakaan, gedung akademik, Yates Field House, dan semua ruang kampus lainnya.
  • Pembersihan mendalam dan desinfeksi kamar individu yang terkena dampak dan semua area umum atau umum dari fasilitas perumahan kampus.

Bahkan siswa tanpa gejala didorong untuk membatasi pertemuan sosial di mana virus dapat menyebar.

Jumlah orang di kampus Georgetown dengan gejala telah menurun selama beberapa hari terakhir, menurut pembaruan dari Jumat pagi.

Pembaruan ini, yang diposting pada jam 11 pagi, mengatakan penyakit itu mempengaruhi mahasiswa dan staf serta orang-orang yang tinggal di dalam dan di luar kampus.

“Saat ini, kami belum mengidentifikasi sumber makanan umum di antara individu yang terkena dampak,” kata sekolah dalam pembaruan Jumat pagi.

READ  Bagaimana melihat pendaratan Mars pada 18 Februari | Ruang

Ranitt Michori, kepala petugas kesehatan masyarakat universitas, pertama kali memberi tahu komunitas kampus tentang wabah itu Selasa malam. Saat itu, sekitar 12 mahasiswa di kampus utama dikabarkan sedang sakit. Gejala yang dilaporkan termasuk sakit perut yang parah, mual, muntah, dan diare.

Universitas mengatakan sebagian besar mahasiswa melaporkan “gejala berumur pendek”, dan bahwa tidak ada mahasiswa yang dirawat di rumah sakit, “meskipun sejumlah kecil sedang dievaluasi dan diberikan rehidrasi di departemen darurat setempat.”

Banyaknya siswa yang sakit Total 40 pada hari Kamis.

Awal pekan ini, universitas mengatakan sedang mengumpulkan sampel tinja untuk mengidentifikasi patogen potensial dan mengatakan, untuk sementara, penyakit itu tampaknya tidak disebabkan oleh penularan dari orang ke orang.

Ketika universitas memberi tahu masyarakat tentang penyakit itu, Michori menunjuk kemungkinan hubungan dengan laporan CDC tentang wabah salmonella baru-baru ini yang melanda 25 negara bagian dan menginfeksi lebih dari 120 orang.

LIKE WTOP ON Situs jejaring sosial Facebook dan ikuti WTOP di Twitter untuk berpartisipasi dalam percakapan tentang artikel ini dan lainnya.

Dapatkan berita terkini dan berita utama harian yang dikirimkan ke kotak masuk email Anda dengan berlangganan Di Sini.

© 2021 WTOP. Seluruh hak cipta. Situs ini tidak ditujukan untuk pengguna yang berada di Wilayah Ekonomi Eropa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *