Gilas ingin mempercepat chemistry game SEA dengan pendatang baru Ravenna, Wright Brothers GMA News Online

Tim nasional bola basket putra Filipina yang dijadwalkan untuk menyaksikan pertandingan di Asian Games Tenggara, tidak memiliki banyak waktu untuk berlatih dengan skuad penuhnya dengan beberapa bagian kunci yang hilang hingga saat ini.

Kedatangan Matthew Wright pada hari Sabtu dan saudara laki-laki Kiefer dan Thierry Ravenna dari Jepang pada hari Selasa akan mengubah itu, meskipun masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan dalam membangun harmoni tim menjelang pertemuan regional.

Sabtu lalu, Gilas Pilipinas memainkan permainan penyetelan melawan NLEX Road Warriors dari PBA, dengan beberapa pemain pro melihat aksi untuk tim nasional. Mereka termasuk enam kali MVP PBA John Mar Fajardo dan rekan setimnya di San Miguel Mo Tautuaa, Troy Rosario dan RR Pogoy dari TNT, Isaac Go dari Terrafirma, dan NLEX Kevin Alas.

Ada juga beberapa sisa dari iterasi sebelumnya dari tim Gilas, termasuk Go, Will Navarro, Jaydee Tungcab dan LeBron Lopez. Anak muda lainnya, Fil-Amerika Caelum Harris 16 tahun juga berpartisipasi dalam kompetisi meskipun menjadi bagian dari tim nasional U-17 daripada SEA Games.

Terlepas dari absennya Ravenas – yang baru-baru ini menyelesaikan kampanye kedua tim mereka di J-League B.

Bagi pelatih kepala Gilas, Chut Reyes, mau tak mau ia mengagumi dedikasi para pemain yang selalu mengikuti latihan.

Kasi hindi biro yung ginagawa nila. Mereka sebenarnya sembilan pria, hanya 10 pria. Anda bisa bayangkan yung pagod nila sa berlatih sambil menunggu tiga pria lainnya bergabung dengan tim. Orang-orang ini berlatih dua kali sehari… Mereka berlatih dengan tim PBA mereka lalu latihan untuk sa Gilas. Tapi (minggu ini), mereka fokus ke Gilas sebelum kita berangkat,” kata Reyes, merujuk secara spesifik kepada Fajardo, Totowa dan Joe, serta para pemain TNT yang juga ia latih.

READ  Perusahaan Apple. (NASDAQ: AAPL), Flagstone Reinsurance Holdings SA (NYSE: FSR) - Pemasok Apple Foxconn dikatakan sedang dalam pembicaraan dengan Indonesia untuk berinvestasi dalam kendaraan listrik

“Sama halnya dengan Caelum. Dia berlatih dengan U-17, lalu dia berlatih di sini juga. Dedikasi Nila Young sangat mengesankan.”

Dengan waktu yang terbatas sebelum kompetisi bola basket dimulai di Hanoi, mereka berharap memiliki cukup waktu untuk mempersiapkan diri dengan tim yang sekarang sudah lengkap.

Yeng Guiao, yang melatih lawan Gilas NLEX dan juga mantan pelatih tim nasional, memahami perjuangan untuk membentuk tim pada menit terakhir, tetapi senang melihat dukungan yang diterima tim.

“Alam Mu Ndan Rin Aku Dian. Waktu benar-benar menjadi masalah, waktu untuk berlatih, dan bermain bersama adalah masalah. Hal yang baik dari tim natin ngayon adalah PBA bekerja sama dan memberikan banyak dukungan. Tim meminjamkan pemain. Yung iba Diyan kagagaling lang ng conference, tapi mereka masih di sini, membuat pengorbanan,” Guiao berbagi.

Reyes juga prihatin dengan tingkat persaingan yang mereka harapkan dari rival regional mereka, yang katanya telah meningkat “dengan pesat” di tahun-tahun sejak mereka memulai liga kandang mereka sendiri di negara asal mereka.

Di antara tim SEA Games, Indonesia adalah salah satu yang ditonton Reyes.

Indonesia menempati posisi keempat di SEA Games edisi sebelumnya di bawah mantan pelatih Gilas Rajko Turoman, tetapi sejak itu mengklaim dua kemenangan kualifikasi Piala Asia AFC. Turuman kemudian diangkat sebagai direktur operasi bola basket untuk tim nasional mereka. Mengambil tempat di bangku cadangan adalah pemain Serbia Milos Begic, yang melatih Satria Moda Pertamina untuk gelar Liga Bola Basket Indonesia.

Namun di luar pelatihan, Reyes paling prihatin dengan pemain naturalisasi Marquis Bolden, yang menggantikan mantan pemain NBA Lester Prosper dalam peran tersebut.

“Mereka khawatir. Indonesia, dengan Marquis Bolden, mantan pemain NBA berkaki tujuh, kami akan memiliki banyak masalah. Semoga kami siap pada waktunya untuk itu,” tambah sang pelatih.

READ  Pesan resor mewah cantik ini di Batam dan Bintan

Dengan tinggi 6 kaki 10 kaki, Bolden adalah atlet pria senior berusia 24 tahun yang bermain sebentar untuk Cleveland Cavaliers di musim 2020-2022 dan sejak itu memiliki kinerja yang mengesankan di NBA.

—JMB, Berita GMA

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.