Gojek Indonesia ingin semua kendaraan di aplikasinya menjadi listrik pada tahun 2030

Aplikasi taksi Indonesia, Gojek, telah mengumumkan rencana untuk menjadikan setiap mobil dan sepeda motor di platformnya sebagai kendaraan listrik (EV) pada tahun 2030 dalam strategi keberlanjutan tiga sumbu yang ambisius.

Dijuluki agenda “Tiga Nol”, perusahaan bertujuan untuk mencapai nol emisi, nol limbah, dan nol hambatan sosial dan ekonomi pada akhir dekade ini, salah satu pendiri dan co-CEO Kevin Alloy mengatakan kepada CNBC.

Rencananya, perusahaan berusia 11 tahun itu akan berinvestasi dalam serangkaian program percontohan kendaraan listrik di seluruh Asia Tenggara, serta meluncurkan fitur offset karbon dalam aplikasi “pertama global”. Namun Alawi mengatakan rencana itu juga akan membutuhkan dukungan dari luar.

“Kami pasti akan menaruh uang kami di tempatnya,” kata Al Alawi. “Tetapi tidak dapat dipungkiri bahwa tidak mungkin bagi kita untuk menjalankan ini sendiri,” lanjutnya, mencatat perlunya kolaborasi publik-swasta untuk membangun infrastruktur yang mendukung.

Kami pasti akan menaruh uang kami di mana mulut kami berada. Tapi tak perlu dikatakan bahwa tidak mungkin bagi kita untuk mengemudi ini sendirian.

Kevin Alawi

Co-founder dan Co-CEO, Gojek

Al Alawi mengatakan Gojek telah melihat minat yang kuat dari produsen baterai dan pemasok nikel, dan pihak berwenang Indonesia ingin membantu transisi ke energi hijau di negara terpadat keempat di dunia dan daerah sekitarnya.

“Indonesia adalah salah satu negara sepeda motor terbesar, jadi ada banyak minat dari berbagai pihak dan kami melihat diri kami sebagai fasilitator untuk mewujudkannya.”

Selain itu, perusahaan mengumumkan serangkaian inisiatif mobilitas sosial, termasuk pembentukan dewan yang dipimpin karyawan untuk mendorong program keragaman, kesetaraan dan inklusi perusahaan, serta membantu usaha kecil dan mikro go digital. Dia juga berjanji untuk hanya berpartisipasi dalam diskusi panel gender-variety di acara-acara public speaking.

READ  Pesan dari kantor Podcast: Bagaimana bulu tangkis menyatukan Indonesia selama Covid-19, Asia News dan berita utama

Al Alawi mengatakan rencana tersebut akan membantu Gojek mengatasi beberapa hambatan inklusi yang ada baik di perusahaan maupun di Indonesia secara keseluruhan.

“Kami sangat, sangat jauh dari tempat yang kami butuhkan jika saya bisa jujur ​​dengan diri sendiri secara brutal. Tapi saya pikir komitmen kami adalah langkah pertama untuk memperbaikinya,” katanya. “Indonesia adalah negara yang sangat beragam dan kompleks dalam hal topik ini.”

Pengemudi Indonesia yang bekerja untuk layanan taksi Gojek dan penumpangnya di Jakarta, 5 Maret 2021.

Norfoto | Gambar Getty

Rencana diumumkan pada hari Jumat di perusahaan pertama Laporan Keberlanjutan, yang merinci tujuan lingkungan, sosial, dan pemerintah (ESG) perusahaan. Tujuan diungkapkan dan ditinjau setiap tahun.

“Ini bukan lagi pertanyaan apakah perusahaan harus melaporkan dampak keberlanjutan mereka,” kata Alenets Adige, Ketua ASEAN Global Reporting Initiative, yang memberikan standar untuk komitmen perusahaan dan pemerintah pada lingkungan, sosial dan tata kelola perusahaan, dalam merilis laporan tersebut. .

“Sekarang menjadi pertanyaan apakah laporan perusahaan akurat dan relevan, dan menggambarkan dampaknya terhadap ekonomi, lingkungan, dan masyarakat,” tambahnya.

Pengumuman ini menyusul berita bahwa Gojek akan bergabung dengan perusahaan e-commerce Indonesia Tokopedia Untuk membentuk aplikasi GoTo multifungsi.

IPO jelas merupakan area, aktivitas, dan tonggak sejarah yang kami tahu ada di kartu kami di beberapa titik.

Kevin Alawi

Co-founder dan Co-CEO, Gojek

Di bawah entitas gabungan, dua startup terbesar di negara itu dikatakan menargetkan penilaian hingga $ 40 miliar karena mereka bersaing dengan raksasa Asia Tenggara Grab di pasar publik.

“IPO jelas merupakan area, aktivitas, dan tonggak sejarah yang kami tahu akan ada pada kami di beberapa titik,” kata Al-Alawi, meskipun tidak akan dibayarkan pada tanggal.

READ  Ini bukan tipuan! Emirates Airlines menempatkan seorang wanita di gedung pencakar langit tertinggi di dunia

Bulan lalu, Grab yang didukung SoftBank mengumumkan akan go public melalui penggabungan SPAC dengan Altimeter Growth Corp. Dalam kesepakatan yang menghargai perusahaan sebesar $39,6 miliar – merger cek kosong terbesar hingga saat ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.