Google Stadia di 5G bekerja dengan baik dengan AT&T dengan enggan

Saat Google pertama kali mengumumkan layanan cloud gaming Stadia, kami memiliki banyak harapan. Game Netflix yang memungkinkan Anda bermain di semua perangkat di mana saja? Daftar dengan kami sekarang! Tentu saja, kami segera menyadari bahwa Stadia bukan “Netflix untuk bermain game” dan tidak mengizinkan Anda bermain di semua perangkat Anda (setidaknya pada awalnya tidak).

Namun, dengan jaringan 5G yang tersebar di seluruh Amerika Serikat, potensi untuk bermain di mana saja menjadi nyata. Untuk mengujinya, AT&T menghubungi kami untuk mencoba Stadia di jaringan 5G-nya. AT&T memberi saya suite portabel Stadia lengkap, termasuk Stadia Premiere Edition resmi (konsol dan Chromecast Ultra), langganan Stadia Pro, Google Pixel 4a 5G dengan kartu SIM AT&T, dan bahkan Power Support Claw untuk menyatukan semuanya.

Saya tinggal di New Haven, CT, yang memiliki layanan AT&T 5G yang sangat kuat. Bisakah itu menangani streaming gameplay dari server Google yang jaraknya ribuan mil? Jawabannya rumit.

Stadia di 5G: Temukan tempat dan patuhi itu

Google Stadia Claw memegang telepon dan konsol di tangan.

Hal pertama yang saya lakukan ketika mendapatkan kit Stadia dari AT&T adalah mengatur semuanya. Saya menghubungkan semua peralatan ke Wi-Fi rumah saya, mengaktifkan langganan Stadia Pro saya, dan menemukan permainan untuk dimainkan (Chronos: From the Ashes). Hanya butuh sekitar 15 menit sebelum saya mengalirkan Chronos ke telepon dan bersenang-senang memainkannya.

Lihat juga: Game terbaik di Google Stadia

Temuan ini jelas menunjukkan bahwa jaringan AT&T tidak cukup cepat untuk Stadia, setidaknya tidak di rumah saya. Lihat hasil tes kecepatan di bawah ini untuk melihat apa yang saya maksud:

Tapi hei, mengapa saya menggunakan 5G di rumah saya? Untuk membuat ini ujian nyata, saya harus keluar ke dunia. Saya melakukan perjalanan ke pusat kota New Haven di jantung Universitas Yale dan mencoba keberuntungan saya di sana. Sebagai catatan, pusat kota berjarak lima menit berkendara dari rumah saya.

Tes kecepatan yang saya jalankan di pusat kota menunjukkan perbedaan besar. Lihat di sini:

Pada kecepatan tinggi ini, saya memainkan Chronos: From the Ashes seperti yang saya lakukan di Wi-Fi rumah saya. Framerate mulus, lag konsol minimal, dan semuanya tampak tajam. Saya bahkan duduk di kursi penumpang sementara pacar saya mengantar kami, dan saya tidak punya masalah bermain sepanjang waktu.

Stadia di 5G jelas cukup layak, tetapi Anda harus menemukan area dengan layanan yang baik dan tetap menggunakannya.

Terlalu buruk tentang masalah seluler Stadia

Edisi Pendiri Google Stadia diletakkan di atas bantal

Di bagian sebelumnya, saya menyebutkan bagaimana saya mematikan Wi-Fi di Pixel 4a 5G saya dan memainkan Stadia di 5G di rumah saya. Tapi ini bukan cerita lengkapnya. Seperti yang Anda lihat, konsol Stadia resmi itu sendiri terhubung ke Wi-Fi untuk mengurangi kelambatan input. Ini berarti bahwa jika konsol dan layar (dalam hal ini, Pixel 4a 5G) tidak menggunakan Wi-Fi, semuanya tidak akan berfungsi dengan baik.

Lihat juga: Google Stadia vs GeForce Now

Solusi lain mungkin menggunakan kabel dan menghubungkan ponsel dan konsol Stadia secara bersamaan. Ini memiliki keuntungan menjaga input lag rendah, tetapi kerugian membutuhkan kabel.

Google Stadia tidak membuatnya mudah digunakan di jaringan seluler.

Opsi tersulit mungkin adalah menggunakan ponsel sebagai hotspot dan bermain di layar yang berbeda. Tablet, laptop, atau bahkan ponsel kedua akan memungkinkan hal ini.

Namun, masalah menyeluruh di sini adalah bahwa tidak satu pun dari solusi ini yang jelas. Konsol Stadia tidak dilengkapi dengan kabel USB-C ke USB-C, jadi tidak jelas Anda memerlukannya untuk menggunakannya di ponsel. Menggunakan konsol sekunder – atau lebih buruk lagi, layar sekunder – tampaknya meniadakan seluruh tujuan penggunaan konsol Stadia sama sekali.

Plus, aplikasi Stadia itu sendiri tidak membantu Anda dalam hal itu. Ketika saya mencoba menggunakan konsol secara nirkabel di jaringan AT&T, itu tidak mengatakan, “Hei, Anda harus mendapatkan kabel USB-C untuk melakukan ini.” Itu benar-benar gagal dan berkata saya harus menghubungkannya ke Wi-Fi. Ini tidak membantu sama sekali, Google.

Stadia beroperasi pada jaringan 5G dalam kondisi tertentu

Konsol Google Stadia di atas meja close-up.

Terlepas dari masalah seluler bawaan Stadia, pengujian ini menunjukkan bahwa layanan berfungsi dengan baik pada Wi-Fi dan 5G, dengan asumsi Anda bermain dalam skenario tertentu:

  • Anda berada di area di mana 5G aktif dan kuat.
  • Anda relatif tetap di area itu.
  • Banyaknya data yang digunakan Stadia tidak menjadi masalah bagi Anda (misalnya, Anda memiliki data tak terbatas). Saya melihat bahwa Stadia menghabiskan sekitar 100MB data seluler per menit.

Jika Anda tidak memenuhi ketiga kriteria ini, Anda mungkin mengalami kesulitan dengan Stadia melalui 5G.

READ  Berikut jadwal E3 2021 dengan tanggal dan waktu yang kita ketahui sejauh ini

Terkait: Apa itu game cloud?

Sayangnya, impian untuk bisa naik kereta dan streaming game Anda di jaringan 5G perjalanan tidak realistis pada saat ini (karena Steam Deck bisa berguna). 5G tidak cukup tersedia di mana-mana, jadi Anda akan mengalami gangguan setiap beberapa menit. Nongkrong di bandara atau kedai kopi dan bisa bermain di 5G sangat mungkin – selama Anda mampu membayar biaya data 5G tanpa batas.

Tentu saja, sampai Google memudahkan perangkat Stadia resmi untuk bekerja dengan jaringan seluler, itu tidak akan pernah nyaman.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *