Gubernur Fed mengharapkan panduan perubahan iklim untuk bank-bank besar akan datang

Lyle Brainard, Gubernur Federal Reserve AS, berbicara selama pertemuan tahunan National Association for Business Economics (NABE) di Arlington, Virginia, pada Senin, 27 September 2021.

Drago | Bloomberg | Gambar Getty

Gubernur Federal Reserve Lyle Brainard mengatakan Kamis bahwa Fed harus memajukan upayanya untuk menilai eksposur bank-bank besar terhadap risiko keuangan terkait dengan perubahan iklim.

Brainard mengatakan The Fed, yang mengawasi bank-bank terbesar di negara itu, sedang mengembangkan alat analisis skenario untuk memodelkan risiko ekonomi dari perubahan iklim dan menilai ketahanan seluruh sistem keuangan. Itu juga menunjukkan bahwa The Fed akan memberikan panduan pengawasan tentang perubahan iklim untuk membantu bank mengurangi eksposur mereka.

Kerusakan akibat badai, banjir, kekeringan, dan kebakaran hutan yang semakin parah merupakan salah satu risiko perubahan iklim yang dapat menyebabkan kerugian besar dan merusak perekonomian.

“Saya mengantisipasi bahwa akan berguna untuk memberikan panduan pengawasan kepada lembaga perbankan besar dalam upaya mereka untuk mengukur, memantau, dan mengelola risiko terkait iklim fisik secara memadai, serupa dengan sejumlah negara lain,” Brainard Dia mengatakan dalam pidato virtual Konferensi Penelitian Federal Boston.

Langkah untuk mengembangkan skenario iklim dan mungkin memberikan panduan kepada bank membuat The Fed lebih sejalan dengan apa yang dilakukan bank sentral utama lainnya, termasuk Bank Sentral Eropa dan Bank Inggris.

The Fed mulai mengambil Peran yang lebih aktif dalam perubahan iklim, termasuk membentuk dua komite internal yang berfokus pada masalah ini dan bergabung dengan jaringan global untuk menghijaukan sistem keuangan.

Komentar Brainard juga datang ketika Ketua Federal Reserve Jerome Powell, yang masa jabatannya akan berakhir pada 5 Februari 2022, menghadapi perlawanan yang meningkat terhadap potensi pencalonan ulang oleh Demokrat progresif, yang telah mengkritiknya tentang masalah-masalah seperti regulasi keuangan dan perubahan iklim.

READ  FAA memperluas kebijakan tanpa toleransi untuk penumpang yang sulit diatur

Powell mengatakan awal tahun ini bahwa Fed mungkin mengharuskan bank untuk melakukan tes mereka sendiri untuk menilai kerentanan mereka terhadap perubahan iklim. Dia juga menekankan bahwa perubahan iklim Bukan pertimbangan utama Bank sentral saat merumuskan kebijakan moneter.

Brainard mengatakan regulator menghadapi “pekerjaan substansial” dalam mengatasi kesenjangan data untuk menilai risiko terkait iklim bagi bank. Dia mengatakan analisis skenario juga dapat fokus pada bagaimana lembaga keuangan dapat mengasuransikan diri mereka sendiri atau melakukan lindung nilai terhadap risiko terkait iklim.

“Sementara kontrak dan perjanjian reasuransi antara investor dapat mengirimkan risiko di seluruh sistem keuangan, tingkat risiko tertentu kemungkinan akan tetap ada,” katanya. “Risiko terkait iklim dapat terakumulasi dengan cara halus yang dapat menyebabkan kerugian berjenjang.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *