Hafnawi Tunisia memenangkan emas kejutan dalam renang | Berita Pertandingan Olimpiade

Remaja itu memasuki final dengan 14 milidetik, mendaratkannya di jalur terluar jauh.

Tidak ada yang menonton Ahmed Hefnaoui di jalur kedelapan kolam renang Olimpiade, tetapi semua mata tertuju pada pemuda Tunisia pada akhirnya.

Hefnaoui adalah pemenang yang menakjubkan dari gaya bebas 400m di Olimpiade Tokyo pada hari Minggu, mengalahkan perenang tercepat dan tertua.

Atlet berusia 18 tahun itu menyelesaikan pertandingan dalam waktu tiga menit 43,26 detik, menandai kemenangannya dengan ledakan keras yang menggema di arena 15.000 kursi.

Dia adalah kualifikasi paling lambat untuk memulai final.

“Saya mempercayainya ketika saya menyentuh dinding dan melihat diri saya terlebih dahulu,” katanya. “Saya sangat terkejut.”

Australia Jack McLoughlin mengambil perak sementara Amerika Kieran Smith mengambil perunggu. Tiga teratas dipisahkan oleh kurang dari satu detik setelah balapan delapan putaran.

“Ketika saya memukul air, saya hanya memikirkan medali dan bukan waktu,” kata Hefnawy.

Dia berteriak di final dengan 14 milidetik, mendaratkannya di jalur terluar jauh. Kualifikasi tercepat berada di tengah pool tanpa bisa mengikuti El Hefnawy saat balapan.

Ditanya apa yang dia ketahui tentang Hefnawy, Smith berkata, “Sama sekali tidak ada.”

Hefnawy memiliki kesempatan lain untuk memberikan kejutan saat ia bertanding dalam gaya bebas 800m pada hari Kamis [Jonathan Nackstrand/AFP]

Hefnaoui bergabung dengan Aws Mellouli sebagai satu-satunya orang Tunisia yang memenangkan medali emas dalam renang.

Mellouli memenangkan gaya bebas 1500m di Olimpiade Beijing 2008, salah satu dari tiga medali Olimpiadenya.

Remaja, yang berlatih di ibukota Tunis, adalah peraih medali emas Olimpiade keempat untuk negara Afrika Utara. Dia adalah atlet termuda kedua dari negara Afrika yang memenangkan medali emas dalam renang.

Hefnawi berdiri di podium, pelatihnya dengan marah mengangkat tangannya dengan kemenangan di tribun, momen itu menghancurkan bagi Hefnawi.

READ  Cheney menyebut tawaran terbaru Trump untuk mempromosikan 'KEBOHONGAN BESAR' di tengah kritik dari dalam partainya

“Saya menangis karena ketika saya melihat bendera negara saya dan mendengar lagu kebangsaan di latar belakang, itu sangat bagus,” katanya. “Saya bangga akan hal itu. Saya mendedikasikannya untuk semua rakyat Tunisia.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *