Hakim: DPR AS berhak mendapatkan beberapa catatan keuangan Trump

Seorang hakim federal mengatakan pada hari Rabu bahwa Demokrat House yang menghabiskan bertahun-tahun menyelidiki Donald Trump layak mendapatkan beberapa catatan keuangan mantan presiden.

Putusan Hakim Distrik AS Amit Mehta di Washington yang memungkinkan Kongres memperoleh catatan tersebut merupakan perkembangan terbaru dalam beberapa tahun terakhir perselisihan hukum dan politik atas akses ke keuangan Trump. Tetapi tidak mungkin bahwa keputusan akhir tentang masalah ini akan diberikan, mengingat banding yang diharapkan. Mahkamah Agung AS telah mempertimbangkannya sekali.

Perselisihan berkisar pada permintaan Demokrat di Komite Pengawasan dan Reformasi DPR, yang pada 2019 dan Februari lalu memanggil kantor akuntan Trump, Mazars USA, untuk dicatat.

Dalam perintahnya, Mehta menulis bahwa meskipun dia sebelumnya telah membatalkan keberatan Trump terhadap panggilan pengadilan, dan mengizinkan permintaan komite untuk catatan untuk “berjalan tanpa batasan,” putusan Mahkamah Agung pada tahun 2020 memerlukan analisis baru yang mendukung akses yang lebih terbatas ke catatan daripada dia menginginkan Legislator pada awalnya.

Pandangan ini mengutip masalah pemisahan kekuasaan dengan mengatakan bahwa meskipun Kongres memiliki kekuasaan yang signifikan untuk menuntut informasi pribadi presiden, itu bukan tanpa batas.

Menerapkan faktor-faktor yang ditentukan oleh Mahkamah Agung, Mehta menulis bahwa Dewan Perwakilan Rakyat berhak atas bagian yang lebih terbatas dari catatan keuangan Trump.

Perwakilan Carolyn Maloney, seorang Demokrat New York dan ketua komite, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Pendapat Pengadilan Distrik hari ini telah menetapkan bahwa Komite Pengawas berwenang untuk mengesahkan berbagai catatan keuangan Presiden Trump sebagai bagian dari penyelidikan kritis kami yang bertujuan dalam mencegah konflik kepentingan presiden, self-dealing, dan penyimpangan konstitusional.” .

Dia mengatakan dia senang bahwa hakim menemukan bahwa komisi berhak atas “informasi keuangan delapan tahun” tentang perjanjian sewa pemerintah dengan Trump Organization untuk gedung kantor pos lama, dan lokasi Trump International Hotel, “juga sebagai kumpulan informasi yang lebih luas dari dua tahun pertama kepresidenan Trump.”

READ  'SNL' meminta Trump untuk memakzulkannya

“Meskipun mengecewakan bahwa pengadilan, sementara menemukan bahwa seluruh panggilan pengadilan memenuhi tujuan legislatif yang sah, telah mempersempit panggilan pengadilan dalam beberapa hal, komite secara aktif mempertimbangkan langkah selanjutnya,” tambah Maloney.

Secara terpisah, Kantor Penasihat Hukum Departemen Kehakiman mengatakan dalam sebuah pendapat bulan lalu bahwa Departemen Keuangan harus memberikan Komite Cara dan Sarana dengan pengembalian pajak Trump. Pandangan itu mengatakan ketua komite “meminta alasan yang cukup untuk meminta informasi pajak mantan ketua” dan bahwa di bawah undang-undang federal, “Perbendaharaan harus memberikan informasi kepada komite.”

Pencarian arsip oleh komisi itu tumpang tindih dengan arsip lain yang sudah dirilis ke penyidik. Pada tahun 2020, misalnya, Mahkamah Agung memutuskan mendukung Jaksa Distrik New York Cyrus Vance Jr. dalam klaimnya atas catatan pajak Trump, meskipun putusan itu membuat dokumen tersebut tidak terlihat oleh publik. Kantor Vance memperoleh catatan-catatan itu pada bulan Februari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *