Hakim menolak tawaran sekutu Trump untuk menolak gugatan pencemaran nama baik yang diajukan oleh mantan CEO Dominion yang dituduh melakukan penipuan pemilu

Langkah Jumat oleh Hakim Distrik Mary Avery Moses berarti kasus pencemaran nama baik akan maju ke pengadilan, membuka pintu bagi penemuan yang lebih komprehensif yang dapat menjelaskan narasi “kebohongan besar” yang mendorong upaya Trump untuk membatalkan pemilihan.

Kasus ini dibawa oleh Eric Kommer, mantan CEO Sistem Voting Dominion, setelah beberapa sekutu Trump secara salah mengklaim bahwa Kommer terlibat dalam komplotan untuk mencurangi pemilu 2020.

Pada hari Jumat, seorang hakim pengadilan negara bagian yang berbasis di Denver Tolak permintaan oleh tertuduh – termasuk kampanye Trump, dua pengacara yang berpihak pada Trump, Sidney Powell dan Rudy Giuliani, dan tokoh-tokoh terkemuka lainnya di sebelah kanan – menolak kasus tersebut.

Dikatakan bahwa berdasarkan bukti yang disajikan sejauh ini dalam kasus ini, Comer akan “dapat memberikan kepada juri bukti kredibel berikut yang akan cukup untuk memenuhi standar bukti pendukung yang jelas dan meyakinkan” dari klaim hukumnya.

Pada titik ini dalam persidangan, hakim harus memperlakukan bukti dan tuduhan yang diajukan Comer sebagai benar. Dengan mengingat hal itu, katanya, Coomer telah menyajikan bukti yang menunjukkan “kebencian nyata” – Coomer standar harus membuktikan agar berhasil di pengadilan.

“Ada bukti bahwa tuduhan Giuliani terhadap Comer konsisten dengan cerita penipuan yang sudah terbentuk sebelumnya, mengingat tuduhannya tentang penipuan pasca pemilihan,” tulis hakim. Selain itu, ada bukti bahwa Giuliani memiliki insentif untuk mendiskreditkan Comer karena mendukung mantan Presiden Trump dan untuk mempertahankan kepentingan nasional. Bukti ini cukup mendukung penemuan adanya keganasan yang sebenarnya.

Hakim mengutip pengawasan minimal dari sekutu Trump atas tuduhan penipuan pemilu

Kasus tersebut telah mengungkapkan bahwa sekutu Trump telah berbuat sedikit untuk menyelidiki tuduhan kecurangan pemilu yang belum dikonfirmasi sebelum terulang di panggung publik. Penemuan Comer dalam tahap penolakan menyebabkan dirilisnya memo kampanye Trump – yang ditulis beberapa hari sebelum Giuliani dan Powell mengadakan konferensi pers terkenal mereka di mana mereka mempromosikan tuduhan kecurangan pemilu – yang membantah banyak tuduhan oleh pengacara Trump. pergi untuk membuat.

Sebagai bagian dari permintaan pemecatan, Powell, Giuliani, dan lainnya yang memperkuat kebohongan Trump tentang kecurangan pemilu duduk dalam kesaksian di mana mereka mengatakan bahwa mereka Cukup Jelajahi Klaim Minimal Tentang Kumer sebelum mempromosikan tuduhan tersebut ke audiens nasional.

“Kampanye Trump terus mengambil posisi bahwa pemilu adalah hasil penipuan tetapi tidak pernah memberikan fakta apa pun untuk mendukung klaim itu, dan tidak tahu bagaimana Kommer membantu dalam dugaan kecurangan pemilu,” tulis hakim, merujuk pada sebuah surat sumpah. Seorang perwakilan kampanye mempresentasikan kasus tersebut.

Ketika mereka berusaha untuk menantang kekalahan pemilihan Trump pada tahun 2020, Powell dan Giuliani sama-sama menunjuk pada klaim yang tidak berdasar – pertama kali dibuat oleh tokoh media konservatif Colorado, Joe Oltman – bahwa Comer membual pada panggilan konferensi yang diselenggarakan oleh Antifa dalam konspirasi untuk mencurangi pemilihan. ke Presiden Joe Biden.

Hakim menulis: “Giuliani punya banyak alasan untuk mengetahui bahwa informasinya tentang Komer tidak dapat diandalkan dan salah. Sebelum membuat pernyataan tentang Komer pada konferensi pers 19 November 2020, Giuliani hampir tidak menghabiskan waktu untuk menyelidiki Komer atau panggilan Antifa,” tulisnya, seperti yang ditulis Hakim, merujuk pada pernyataan Giuliani. Pernyataan dalam setoran.

READ  China mengumumkan penutupan kota Shanghai dua tahap saat kasus COVID-19 meningkat

Hakim mencatat bahwa Powell “terus mengklaim bahwa pernyataan itu sebagian besar benar,” tetapi dia “tidak memberikan bukti untuk mendukung kesimpulan bahwa salah satu dari pernyataan ini benar.”

Dalam sebuah pernyataan kepada CNN setelah putusan itu, Powell mengatakan dia bermaksud untuk mengajukan banding atas putusan yang “salah”.

“Pernyataan saya tentang Tuan Comer muncul dari pernyataan tertulis di bawah sumpah palsu dan digunakan dalam kasus yang saya ajukan,” katanya. “Hukum Colorado dan hak litigasi harus berlaku untuk melindungi pidato saya. Pengacara dan hakim mengandalkan informasi tersumpah untuk membuat keputusan setiap hari.”

Ultman adalah terdakwa bersama dalam kasus ini, seperti juga komentator sayap kanan Michael Malkin, yang telah menjadi tuan rumah wawancara dengan Ultman, dan Jim Hooft dari Bondette Gate. Comer juga menggugat jaringan sayap kanan One America News dan reporternya Chanel Rion, yang menyampaikan tuduhan itu dalam segmen siaran OAN berjudul “Dominion-izing the Vote.”

Permintaan penghentian kasus yang diajukan oleh para terdakwa ini juga ditolak.

Upaya lain berbohong untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang membela pemilu 2020

Kasus Comer adalah salah satu dari beberapa upaya hukum yang berusaha untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang bertindak sebagai corong kebohongan Trump tentang penipuan pemilu 2020.

Seorang hakim federal di Michigan telah menjatuhkan sanksi kepada Powell dan beberapa pengacara lain yang menangani tuntutan hukum yang menantang hasil pemilu 2020, untuk gugatan ‘sembrono’ Mereka membawa kasus itu. Powell dan orang lain yang menghadapi hukuman mengajukan banding atas perintah hakim.

Upaya serupa di Wisconsin untuk menuntut sanksi atas kasus pembalikan pemilihan yang diajukan oleh Trump di sana tidak berhasil.

READ  Menteri mengatakan ribuan kontraktor Afghanistan dan anggota keluarga mereka mungkin memenuhi syarat untuk pemukiman kembali di Kanada

Gugatan Comer terpisah dari kasus pencemaran nama baik Dominion, yang meliputi tuntutan hukum di Washington, D.C. terhadap Powell, Giuliani dan CEO MyPillow Mike Lindell, serta gugatan yang diajukan oleh Dominion di pengadilan Delaware terhadap Fox.

Smartmatic, perusahaan sistem pemilu lain yang menjadi sasaran teori konspirasi penipuan pemilu, telah mengajukan tuntutan hukum pencemaran nama baik terhadap banyak penyaji tuduhan ini.

Cerita ini diperbarui dengan detail tambahan pada hari Jumat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.