Hampir satu juta anak di London memberikan perawatan polio setelah virus ditemukan di saluran pembuangan

Komite Gabungan Inggris untuk Imunisasi dan Imunisasi mengatakan dosis penguat yang ditargetkan dari vaksin polio yang tidak aktif harus ditawarkan kepada semua anak berusia 1-9 tahun di semua wilayah London.

“Ini akan memastikan perlindungan tingkat tinggi dari kelumpuhan dan membantu membatasi penyebaran virus lebih lanjut,” kata Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA) dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan langkah tersebut.

Sekitar satu juta anak-anak seusia ini tinggal di wilayah London, menurut data terbaru dari Kantor Statistik Nasional Inggris.

Otoritas Layanan Kesehatan Inggris (UKHSA) mengatakan total 116 isolat virus diidentifikasi dalam 19 sampel air limbah yang dikumpulkan di London antara Februari dan Juli.

Sementara sebagian besar sampel mengandung virus seperti vaksin, beberapa menunjukkan “mutasi yang cukup untuk diklasifikasikan sebagai virus polio yang diturunkan dari vaksin”. UKHSA mengatakan ini lebih mengkhawatirkan karena virus semacam itu berperilaku lebih seperti “polio liar dan mungkin dalam kasus yang jarang menyebabkan kelumpuhan pada individu yang tidak divaksinasi”.

Pihak berwenang menekankan bahwa kampanye vaksinasi adalah tindakan pencegahan.

kata dr. kata Vanessa Saliba, konsultan epidemiologi di UKHSA.

Vaksin sangat penting karena tidak ada obat untuk polio

polio Penyakit ini disebabkan oleh enterovirus yang disebut virus polio. Itu adalah salah satu penyakit paling menakutkan di dunia sampai Dr. Jonas Salk menemukan vaksin polio dan menguji keamanannya pada tahun 1954.

Pada tahun 1988, kasus polio yang dilaporkan di seluruh dunia telah mencapai puncaknya pada 350.000, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Sekitar 1 dari 4 orang dengan itu mengembangkan gejala seperti flu termasuk sakit tenggorokan, demam, kelelahan, mual, sakit kepala, dan sakit perut. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, hingga 1 dari 200 akan mengembangkan gejala yang lebih serius yang meliputi kesemutan dan mati rasa di kaki, radang otak atau sumsum tulang belakang, dan kelumpuhan.

READ  Teleskop James Webb dapat mengambil gambar detail planet dan bulan di tata surya kita

Tidak ada obat untuk polio. Perawatan untuk gejala mungkin termasuk obat untuk mengendurkan otot, panas, dan terapi fisik untuk merangsang otot. Namun, kelumpuhan yang disebabkan oleh polio bersifat permanen.

Kasus polio terakhir di Inggris terjadi pada tahun 1984, menurut pernyataan UKHSA.

“Beberapa dekade sebelum pengenalan program vaksinasi polio, sekitar 8.000 orang lumpuh setiap tahun,” tambah Saliba.

Ada tiga jenis virus, dua di antaranya telah diberantas dari dunia, menurut Inisiatif Pemberantasan Polio Global, sebuah program dari Organisasi Kesehatan Dunia. Sebuah spesies virus polio liar masih beredar di Pakistan dan Afghanistan. Penularan juga dapat terjadi bila tidak cukup banyak anak di suatu daerah yang divaksinasi.

Bulan lalu, seseorang dari Rockland County, New York, adalah didiagnosis Dengan polio, kasus pertama diidentifikasi di Amerika Serikat dalam hampir satu dekade. Komisaris Kesehatan Kabupaten Dr. Patricia Schnabel-Robert mengatakan orang dewasa muda yang tidak divaksinasi itu mulai mengalami kelemahan dan kelumpuhan.

Cerita ini telah diperbarui dengan informasi tambahan.

Benjamin Brown dari CNN, Molly Stazker, Zahid Mahmoud dan Brenda Goodman berkontribusi dalam laporan tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.