Hampir semua karyawan United telah mematuhi mandat vaksin

“Alasan mewajibkan vaksin untuk semua karyawan United di Amerika Serikat sederhana – untuk menjaga keamanan karyawan kami,” kata CEO United Scott Kirby dalam sebuah surat yang dikirim ke karyawan United, yang juga dirilis ke media. “Kenyataannya adalah bahwa setiap orang lebih aman ketika semua orang divaksinasi, dan persyaratan untuk vaksin tersebut berfungsi.”

Dari 593 karyawan yang belum memenuhi persyaratan, sebagian dari 593 karyawan tersebut masih dapat dipertahankan jika sudah mendapatkan vaksin atau memulai proses vaksinasi dan belum mengirimkan bukti ke maskapai.

Beberapa pengusaha khawatir bahwa mewajibkan karyawan mereka untuk memiliki vaksin dapat menyebabkan: Orang-orang meninggalkan pekerjaan mereka Selama Pasar kerja sangat ketat. Tetapi pekerjaan di United, yang dicakup oleh hampir semua kontrak serikat pekerja, terlihat cukup menarik bahkan bagi karyawan yang enggan menerima vaksinasi.
Dukung mandat majikan Dia juga tumbuh Kasus dan kematian Covid-19 Itu meningkat musim panas ini, terutama di antara orang-orang yang tidak divaksinasi. Jajak pendapat CNN yang dilakukan pada bulan Agustus menunjukkan 54% mendukung vaksin perusahaan negara bagian, naik dari hanya 46% dukungan di bulan April.
United, seperti semua maskapai penerbangan, memotong stafnya pada tahun 2020 karena perjalanan udara turun tajam. Maskapai penerbangan sekarang sedang dalam proses Rekrutmen staf Untuk menghadapi rebound perjalanan udara. Pejabat United mengatakan beberapa kandidat yang paling memenuhi syarat secara sukarela melamar pekerjaan di United karena persyaratan vaksin dan apa yang dikatakan tentang komitmen maskapai terhadap keselamatan karyawan.
United memiliki salah satu negara bagian yang paling ketat untuk vaksinasi majikan. NS Aturan Otorisasi Pengusaha Federal Presiden Joe Biden mengumumkan awal bulan ini bahwa sebagian besar perusahaan dengan 100 atau lebih karyawan akan memberi pekerja pilihan antara vaksinasi atau tes Covid mingguan. Tapi tidak ada pengganti untuk pengujian staf United.

Serikat pekerja besar di Amerika Serikat belum melawan mandat vaksin maskapai. Tetapi serikat pilot yang mewakili pilot di Amerika dan Southwest pada hari Selasa menyuarakan penentangan terhadap aturan federal yang mereka khawatirkan akan memerlukan vaksin untuk anggota mereka.

READ  Asuransi di Indonesia adalah bisnis yang berisiko - opini

Asosiasi Pilot Sekutu, yang mewakili pilot Amerika, menulis kepada 15 pejabat senior pemerintah AS mengatakan bahwa “vaksinasi wajib dapat menyebabkan kekurangan tenaga kerja dan menciptakan masalah operasional yang serius bagi American Airlines dan rekan-rekannya” pada puncak musim perjalanan liburan. “Skenario di mana maskapai dipaksa untuk memperkenalkan cuti yang tidak dibayar atau, lebih buruk lagi, menerapkan penghentian massal untuk pilot yang tidak divaksinasi,” dia memperingatkan.

Asosiasi Pilot Southwest Airlines mengatakan serikat pekerja percaya bahwa “setiap pilot memiliki hak untuk memilih” apakah akan divaksinasi atau tidak.

Tetapi aturan federal hanya mengharuskan pengusaha untuk mengamanatkan vaksin atau tes Covid mingguan, meskipun majikan dapat memilih untuk memiliki kebijakan yang lebih ketat seperti yang telah dilakukan United.

Sampai sekarang Maskapai besar AS lainnyapenerbangan Amerika (AAL)Dan Delta (dari) Dan Barat daya (cinta) – Anda tidak memiliki mandat, meskipun Delta telah memberi tahu karyawan bahwa itu harus Bayar lebih untuk asuransi kesehatan Jika mereka tidak divaksinasi.

Serikat pilot Amerika dan Barat Daya telah menyatakan ketidakpuasan dengan kondisi kerja di maskapai penerbangan dalam beberapa bulan terakhir karena masalah yang tidak terkait dengan vaksin. Kedua serikat pekerja telah mengumumkan rencana untuk mengadakan aksi duduk media untuk maskapai penerbangan akhir tahun ini, meskipun keduanya tidak akan menghentikan operasinya.

United berencana untuk menempatkan karyawan yang memiliki alasan medis untuk tidak mendapatkan vaksin dalam cuti medis, yang dapat mencakup pembayaran sebagian, tergantung pada ketentuan kontrak serikat pekerja mereka. Itu berencana untuk menempatkan mereka yang permintaannya diterima untuk pengecualian agama cuti tidak dibayar. Mereka yang mengajukan pengecualian ini dan aplikasi ditolak akan menghadapi pemecatan.
Enam karyawan United telah melamar Dikecualikan dari otorisasi untuk alasan medis atau agama, jika tidak keduanya, terlebih dahulu Gugatan federal Tantangan negara minggu lalu. Sebagai tanggapan, United menangguhkan rencana hingga setidaknya 15 Oktober untuk menempatkan mereka yang memiliki pengecualian cuti dan menolak mereka yang permintaan pengecualiannya ditolak.
Sementara United adalah pendukung kuat mandat vaksin pemberi kerja, itu tidak mendukung gagasan Penumpang membutuhkan Untuk divaksinasi untuk penerbangan.

“Saya tidak berpikir begitu [mandating vaccination for] “Perjalanan udara saja akan secara dramatis meningkatkan tingkat vaksinasi. Saya pikir mandat majikan ini akan mengarah pada peningkatan yang sangat besar,” kata Kirby kepada CNN awal bulan ini. Gesekan di kereta bawah tanah, gesekan di seluruh papan.

READ  Pembicaraan perdagangan antara Kanada dan Indonesia dimulai untuk kesepakatan kemitraan ekonomi yang komprehensif

– Pete Montaigne dan Gregory Wallace dari CNN berkontribusi pada laporan ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *