Hangry, sebuah perusahaan dapur awan Indonesia berencana untuk menjadi perusahaan makanan dan minuman global, untuk menutup Seri A senilai $ 13 juta

Tutup Telepon, Perusahaan dapur awan Indonesia yang ingin menjadi perusahaan makanan dan minuman global, telah mengumpulkan $ 13 juta dalam Seri A. Tur ini dipimpin oleh investor yang kembali, Alpha JWC Ventures dan termasuk partisipasi dari Atlas Pacific Capital, Salt Ventures dan Heyokha Kakak beradik. Ini akan digunakan untuk menambah jumlah gerai Hangry di Indonesia, termasuk peluncuran restoran makan pertama, selama dua tahun ke depan sebelum diperkenalkan ke negara lain.

Seiring dengan putaran $ 3 juta sebelumnya dari Alpha JWC dan Surge Sequoia Capital, Seri A Hangry memiliki total pendanaan $ 16 juta. Saat ini Hangry mengoperasikan sekitar 40 cloud kitchen di Jabodetabek dan Bandung, 34 di antaranya diluncurkan pada tahun 2020. Hangry berencana untuk memperluas total gerainya menjadi lebih dari 120 tahun ini, termasuk restoran makan.

Didirikan pada tahun 2019 oleh Abraham Viktor, Robin Tan, dan Andreas Resha, Hangry adalah bagian dari industri dapur awan yang berkembang pesat di Indonesia. Raksasa teknologi Grab dan Gojek sama-sama Mengoperasikan dapur cloud Ini terintegrasi dengan layanan pengiriman makanan, sementara startup lain di luar angkasa termasuk Everplate dan Yummy.

Salah satu cara utama Hangry membedakannya adalah dengan berfokus pada mereknya sendiri, daripada menyediakan fasilitas dan layanan dapur ke restoran dan pelanggan pihak ketiga lainnya. Hangry saat ini memiliki empat merek, termasuk Indonesian Chicken Bowl (Koblu Days) dan Japanese Food (San Geo), yang harganya sekitar Rp 15.000 hingga Rp 70.000 per porsi (atau sekitar $ 1 hingga $ 6 USD). Makanannya dapat dipesan melalui aplikasi khusus Hangry, bersama dengan GrabFood, GoFood, dan ShopeeFood.

“Karena Hangry telah mengembangkan jaringan cloud kitchen yang luas di seluruh Indonesia, wajar jika kami memiliki minat dari merek lain untuk memanfaatkan jaringan kami,” kata CEO Victor kepada TechCrunch. “Namun, fokus kami adalah mengembangkan merek kami karena merek kami berkembang pesat dalam popularitas di Indonesia dan membutuhkan semua sumber daya dapur yang mereka butuhkan untuk mewujudkan potensi penuh mereka.”

READ  Film dokumenter Indonesia "Pulau Plastik" tayang di bioskop pada tanggal 22 April

Dia menambahkan bahwa menyediakan pengiriman makanan telah membantu Hangry tumbuh selama penguncian COVID-19 dan jarak sosial, tetapi untuk menjadi merek global dalam satu dekade, itu harus beroperasi di banyak saluran.

“Kami tahu bahwa suatu hari kami harus melayani pelanggan di semua saluran, termasuk makan di dalam,” kata Victor. “Kami memulai dengan cara yang sulit, melakukan pengiriman terlebih dahulu, karena kami menghadapi tantangan seputar memastikan makanan kami masih enak ketika sampai di rumah pelanggan. Sekarang kami merasa siap untuk melayani pelanggan di lokasi restoran kami. Konsep makan kami adalah perluasan dari semua yang telah kami lakukan di saluran Pengiriman. “

Dalam siaran persnya, mitra Alpha JWC Ventures, Eko Kurniadi mengatakan: “Dalam 1,5 tahun, [Hangry] Banyak merek telah diluncurkan dengan selera dan kategori yang tak terhitung jumlahnya, hampir semuanya termasuk di antara penjual teratas dengan peringkat unggul di berbagai platform, dan contoh konkret dari produk yang sesuai untuk pasar Ini hanyalah permulaan dan kami benar-benar dapat mengharapkannya untuk tumbuh menjadi merek lokal terkemuka di bidangnya. Makanan dan minuman di negara bagian. “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *