Harbour Energy membuka tender FEED dan FPSO untuk tuna di Indonesia

Daya Pelabuhan (LON:HBr) sedang mencari unit penyimpanan dan pembongkaran produksi terapung (FPSO) untuk pengembangan minyak dan gas tuna Indonesia di Laut Netuna.

Sekarang perusahaan pelabuhan Premier Oil telah meluncurkan tender prakualifikasi untuk memilih kontraktor untuk menyediakan layanan rekayasa dan desain front-end (FEED) dan FPSO.

“Premier Oil Tuna BV sedang mencari kontraktor yang berkualitas dan berpengalaman untuk Front End Engineering Design (FEED) dan menyewa dan mengoperasikan FPSO (Charter Party Contract) Tuna PSC,” kata perusahaan itu dalam pemberitahuan tender baru-baru ini.

“Perjanjian Piagam Pihak harus mencakup semua kegiatan yang terkait dengan seluruh siklus hidup FPSO, termasuk namun tidak terbatas pada, desain terperinci, pengadaan, fabrikasi, integrasi, pemasangan, komisioning, pengoperasian, dan akhirnya penonaktifan FPSO. Kapasitas proses FPSO yang direncanakan adalah 135 mmscfd gas dan 30.000 bpd cairan,” menurut pemberitahuan tersebut.

Menyusul keberhasilan kampanye penilaian pelabuhan dan mitra Rusia-nya Zarubezhneft Menargetkan persetujuan investasi akhir untuk mengembangkan blok Tuna lepas pantai Indonesia pada 1H 2023, produksi pertama dijadwalkan pada 2026.

Proyek tuna tampaknya ekonomis untuk dikembangkan dengan harga impas kurang dari $25 per barel setara minyak (bo), kata pelabuhan sebelumnya.

Berdasarkan proposal proyek, gas kering akan dijual ke Vietnam, sedangkan cairan dan kondensat akan dijual ke pasar melalui FPSO.

Harbour Energy dan mitra Rusia-nya Zarubezhneft menargetkan pengembangan lebih dari 100 juta boe, dengan produksi puncak diperkirakan 40.000 hingga 50.000 barel minyak per hari (bpd). Diperkirakan 55% gas dan 45% cair.

Total biaya modal dan biaya operasi diperkirakan sekitar $20-22/boe selama masa proyek.

Pada bulan September, Energy Voice melaporkan Pelabuhan akan menyelesaikan perjanjian pasokan dengan Vietnam untuk gas alam dari pengembangan gas Tuna yang diusulkan di Laut Natuna, lepas pantai Indonesia.

READ  Pemimpin Indonesia mengatakan Putin dan Xi akan menghadiri KTT G20: Laporan

Pelabuhan berencana untuk menggunakan pipa lintas batas baru untuk menghubungkan wilayah Tuna ke sistem pipa Nam Con Son yang ada di Vietnam. Lapangan tersebut jauh dari infrastruktur pasar domestik Indonesia, namun sekitar 15 km dari perbatasan dengan Vietnam.

Direkomendasikan untukmu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.