Harga aluminium dan tembaga naik di tengah kekhawatiran tentang pasokan di tengah penutupan

Harga aluminium dan tembaga naik pada hari Kamis di tengah kekhawatiran bahwa penghentian karena harga energi yang lebih tinggi atau gangguan lainnya dapat menyebabkan kekurangan.

Patokan aluminium di London Metal Exchange naik 1,6% menjadi $2.271 per ton, sementara tembaga naik 2,5% menjadi $7.811 pada 1600 GMT.

Tembaga berjangka Comex AS naik 2,6% menjadi $3,52 per pon.

“Kami melihat pengurangan produksi di Eropa, sehingga potensi tekanan yang lebih tinggi pada harga logam dasar, terutama aluminium, karena sangat intensif energi,” kata Gianclaudio Torelli, mitra di konsultan T Commodity yang berbasis di Milan.

“Kami berada dalam situasi di mana kami tidak memerlukan dorongan dari konsumsi untuk mendapatkan kenaikan harga, karena lebih banyak pemotongan akan datang, dan krisis energi masih jauh dari selesai di Eropa.” Diperkirakan smelter Eropa telah memangkas 800.000 hingga 900.000 ton produksi aluminium per tahun sejak harga energi mulai naik tahun lalu.

Torlizzi mengatakan LME Aluminium mendapatkan dorongan ekstra karena jendela arbitrase fisik dari LME ke China pertama kali dibuka beberapa bulan lalu.

Presiden Indonesia Joko Widodo telah mengkonfirmasi bahwa negaranya akan berhenti mengekspor tembaga mentah, bauksit dan timah untuk membantu meningkatkan rantai nilai.

Pekerja di Escondida BHP di Chili, tambang tembaga terbesar di dunia, pada hari Rabu memberikan suara untuk mogok.

Premi tembaga tunai LME tiga bulan melonjak menjadi $145 per ton pada hari Kamis, level tertinggi sejak November lalu, menunjukkan pengetatan jangka pendek pada saham LME.

Stok tembaga di London Metal Exchange telah jatuh 22% selama empat minggu terakhir menjadi 102.725 ton, terendah dalam lima bulan.

READ  Ketua CQUni di karantina setelah mencapai kesepakatan besar di Indonesia Indonesian

Pasar logam juga mendapat dorongan setelah pemerintah China mengumumkan langkah lebih lanjut untuk merangsang investasi.

Dalam logam LME lainnya, seng naik 0,8% menjadi $3.149 per ton, timah naik 2,2% menjadi $21.315, dan nikel naik 0,6% menjadi $21705, tetapi timbal turun 0,2% menjadi $1.897,50.

(Kisah ini belum diedit oleh karyawan Business Standard dan dibuat secara otomatis dari umpan bersama.)

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha untuk memberikan informasi dan komentar terbaru tentang perkembangan yang penting bagi Anda dan yang memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang berkelanjutan tentang bagaimana kami dapat meningkatkan penawaran kami telah membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit yang disebabkan oleh Covid-19 ini, kami melanjutkan komitmen kami untuk memberi Anda berita terbaru yang tepercaya, pendapat otoritatif, dan komentar berwawasan tentang masalah topikal yang relevan.
Namun, kami memiliki permintaan.

Saat kami melawan dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menghadirkan lebih banyak konten berkualitas untuk Anda. Formulir berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten kami secara online. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan kami untuk menyediakan konten yang lebih baik dan lebih relevan. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda dengan lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Mendukung pers berkualitas dan Berlangganan Standar Bisnis.

editor digital

READ  Dawn Aerospace menerima €1,4 juta dari Komisi Uni Eropa untuk Program Substitusi Hidrazin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.