Hari Laut Sedunia ini adalah momen untuk merayakan perjuangan para nelayan Indonesia – comment

Norimasa Shimomura

Jakarta
Selasa, 8 Juni 2021

2021-06-08
03:33

c78dad32e3af0945bdb46490a805b457
2
Komentar
Hari Laut Sedunia, Perikanan, Indonesia, Kepiting, Keberlanjutan, STG, UNDP, Sertifikasi, Stok
Gratis

Saat kita memperingati Hari Laut Sedunia hari ini, nelayan seperti Atifa terus bekerja di salah satu daerah penangkapan rajungan terbesar di negara ini, di suatu tempat di Bekan, di desa pantai Mathura yang indah di pulau Indonesia. Melalui mata seorang pustakawan, dia mengukur lebar setiap kepiting renang biru dan memindainya setiap hari untuk mencari tanda-tanda telur.

Tugas penting Atifa untuk mempertahankan pasokan makanan laut Indonesia mendapat sorotan tahun ini melalui tema Hari Laut Sedunia: “Laut: Kehidupan dan Mata Pencaharian.” Di tengah gunungan rajungan, Adaiba harus memastikan setiap rajungan memenuhi standar ketat dalam regulasi 2020 yang dikeluarkan Kementerian Kelautan dan Perikanan. Kepiting berukuran kecil dengan panjang kurang dari 10 cm dan telur yang mengandung rajungan betina, misalnya, tidak banyak beredar di industri.

Indonesia menghadapi risiko besar untuk mengkonsolidasikan peran globalnya dalam mempertahankan lautan. Dengan lebih dari 60 persen luas daratan Indonesia terendam, perikanan merupakan sumber mata pencaharian utama di negara ini, dengan 12 juta orang bekerja dengan perikanan skala kecil dan sekitar 95 persen di industri perikanan.

Pertumbuhan ekonomi negara yang berkelanjutan juga menambah pentingnya tujuan ini. Sebelum epidemi COVID-19, Indonesia berkembang pada tingkat pertumbuhan tahunan rata-rata 5 persen, yang mengarah ke konsumen kelas menengah yang lebih tinggi. Angka-angka ini menunjukkan bahwa kita perlu melindungi lautan dan mematuhi keberlanjutan makanan laut, yang merupakan tujuan utama Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) untuk Target 14, Kehidupan Bawah Laut.

READ  China dan Indonesia berjanji untuk lebih memperdalam kerja sama maritim

PBB Menurut Organisasi Pangan dan Pertanian, indikator penting untuk mengukur kemajuan SDG14 adalah rasio stok ikan dengan tingkat yang stabil secara biologis. Ini akan membantu dalam menilai keberlanjutan perikanan laut dunia.

Tetapi angka terbaru dari tahun 2017 menunjukkan bahwa sepertiga dari stok ikan global dipanen pada tingkat yang tidak berkelanjutan secara biologis. Tantangan-tantangan ini membutuhkan tindakan penyeimbangan yang membutuhkan upaya bersama dari komunitas nelayan, pemerintah, sektor swasta, kelompok konsumen, dan pembuat kebijakan. Jadi kunci untuk meningkatkan keamanan maritim dan perikanan terletak pada dua pilar utama: stabilitas dan praktik transparansi yang lebih baik, dan kerja sama lintas batas yang lebih kuat antar negara.

Ada juga kabar baik di Indonesia.

Awal tahun ini, Kepulauan Pasifik Barat dan Tengah ditangkap oleh cakalang dan tuna sirip kuning-kutub-kutub-dan-garis dan metode handline – distandarisasi oleh Dewan Pekerja Maritim (MSC) untuk memenuhi standar ketatnya pada konservasi laut dan konservasi makanan laut. . . Indonesia telah mencapai tonggak sejarah ini meskipun ada Proyek Makanan Laut Global Global Environment Facility (GEF).

Sertifikasi ini merupakan bukti komitmen Indonesia dalam mengembangkan sektor perikanan yang berkelanjutan, dan diyakini akan semakin memotivasi negara untuk menjaga keberlanjutan dalam distribusi global.

Namun demikian, perikanan yang lebih baik dan keamanan maritim yang kuat akan menjadi faktor yang hilang tanpa kerja sama lintas batas. Wilayah Arapura dan Laut Timor (ADS) berbagi perbatasan antara Indonesia, Australia, Timor Leste dan Papua Nugini, dan memberikan contoh yang sangat baik dari model kerjasama trans-bounty yang efektif.

Ada 350 spesies ikan karang dan 25 persen rawa-rawa dunia, memberikan kepentingan ekonomi dan lingkungan yang signifikan bagi banyak negara laut di sekitarnya. Namun, peningkatan tekanan pada lingkungan melalui penangkapan ikan yang berkepanjangan, degradasi habitat dan perubahan iklim telah mempengaruhi kehidupan laut di wilayah tersebut.

READ  Membuka masa depan digital pertanian Indonesia

UNDP bekerja untuk melindungi wilayah laut ADS melalui fase kedua dari proyek Arapura and Timor Marine Environmental Approach (ATSEA-2) untuk mengembangkan mekanisme pengelolaan regional yang maju, yang didanai oleh GEF. Kami bekerja dengan otoritas lokal dan pemangku kepentingan utama untuk mengembangkan sistem pengelolaan perikanan yang berfokus pada ekosistem.

Upaya bersama kami membuka jalan bagi pembentukan dan pengelolaan dua kawasan lindung maritim di provinsi Papua di Indonesia dan Timor-Leste yang bertetangga. Kami juga bekerja untuk membangun administrasi pesisir terpadu yang mencakup sistem peringatan dini untuk bencana dan polusi laut. Semua misi lintas batas ini berada di bawah kendali PBB. Dibangun di atas Konvensi Hukum Laut, ia mencari kerja sama negara-negara yang berbatasan dengan laut semi-tertutup, seperti ADS.

Keadilan gender juga penting untuk meningkatkan mata pencaharian yang berkelanjutan di sektor perikanan. Perempuan merupakan 42 persen dari angkatan kerja di industri perikanan Indonesia, tetapi hanya sebagian kecil dari mereka yang bekerja di sektor primer pemanenan dan pengelolaan perikanan. Gambaran ini tidak berbeda dengan situasi global di mana perempuan di sektor perikanan diberi peran yang sangat fluktuatif atau status tidak dibayar yang membutuhkan kualifikasi yang sangat rendah.

Mengingat pentingnya peran industri dalam perekonomian – dan perempuan yang bekerja di sektor ini – harus ada keterwakilan yang setara di tingkat manajemen. Data tentang gender tersedia di sektor perikanan – dan kita perlu menggunakan ini untuk mempromosikan partisipasi perempuan yang lebih besar di semua tingkat industri dan untuk memastikan bahwa kita tidak mengecewakan siapa pun.

Hari ini, pada Hari Laut Sedunia, para nelayan Indonesia melaut pada dini hari saat kawanan ikan teri berkumpul di perairan pantai yang dangkal. Ini adalah makanan pokok kepiting renang biru dan membantu mempertahankan ikan besar seperti tuna dan makhluk laut lainnya. Jangkar juga dapat ditemukan di meja makan di seluruh dunia.

READ  Gas mendominasi perkembangan hulu Indonesia

Tautan ini adalah salah satu dari banyak contoh bagaimana satwa liar laut dan manusia didukung. Terima kasih kepada Atifa dan para nelayan Indonesia, kita bisa yakin bahwa generasi penerus akan dapat menikmati kehidupan berlimpah yang ditawarkan lautan kita.

***

Penulis UNDP Perwakilan Kewarganegaraan Indonesia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *