Headset VR Apple akan mulai dijual pada musim gugur 2022 dengan perkiraan harga $2.000

Headset VR Apple akan mulai dijual pada musim gugur 2022 dengan perkiraan harga $ 2.000 sementara kacamata Apple tidak akan tersedia hingga 2023

  • Headset VR Apple yang banyak dirumorkan dapat diluncurkan pada paruh kedua tahun 2022 dan berharga hingga $2.000
  • Headset telah menyelesaikan bagian kedua dari pengujian prototipe
  • Ini mungkin berisi kamera, sensor optik laser, beratnya sekitar 100g dan didukung oleh chip 5nm
  • Headset akan diarahkan untuk pengembang dan pelanggan bisnis
  • Produk yang lebih berfokus pada konsumen, Apple Glass, diperkirakan tidak akan dirilis paling cepat tahun 2023


Sebuah laporan baru mengatakan bahwa headset realitas virtual yang banyak dirumorkan dari Apple mungkin akan diluncurkan sesegera mungkin pada paruh kedua tahun depan dan berharga hingga $2000.

Headset telah menyelesaikan bagian kedua dari pengujian prototipe dan dapat “dibesarkan” pada kuartal kedua tahun 2022, dengan peluncuran pada paruh kedua tahun ini, Digitimes dilaporkan, mengutip sumber rantai pasokan.

Apple, yang berbasis di Cupertino, California, meluncurkan iPhone dan Apple Watch baru pada musim gugur.

Ada kemungkinan raksasa teknologi itu akan mengirimkan headset dalam kerangka waktu yang sama.

Headset VR Apple yang banyak dirumorkan dapat diluncurkan pada paruh kedua tahun 2022 dan berharga hingga $2.000

Gulir ke bawah untuk videonya

Headset yang akan datang kemungkinan tidak akan ditujukan untuk konsumen, tetapi akan diarahkan untuk pengembang dan pelanggan bisnis.

Produk yang lebih berfokus pada konsumen, yang dikenal sebagai Apple Glass, diperkirakan tidak akan dirilis paling cepat pada tahun 2023.

READ  HTC meremehkan kebocoran headphone Vive Air, dan mengatakan itu hanya sebuah konsep

Laporan tersebut menyatakan bahwa perangkat tersebut mungkin memiliki kamera, sensor optik laser, dan mungkin juga memiliki berat sekitar 100 gram dan memiliki chip 5 nm.

Sebagai perbandingan, Google Glass Enterprise Edition memiliki berat 46 gram tanpa bingkai dan menggunakan iPhone 13 terbaru, chip 5 nm, A15 Bionic.

Selain itu, outlet berita melaporkan bahwa perangkat akan terhubung ke iPhone melalui Bluetooth dan bingkainya akan terbuat dari bahan magnesium alloy.

Laporan sebelumnya menunjukkan bahwa perangkat perlu terhubung secara nirkabel ke Mac atau iPhone, tetapi juga akan memiliki kemampuan augmented reality.

Apple belum menanggapi permintaan komentar dari DailyMail.com.

Headset telah menyelesaikan bagian kedua dari pengujian prototipe.  Ini mungkin berisi kamera, sensor optik laser, beratnya sekitar 100g dan didukung oleh chip 5nm

Headset telah menyelesaikan bagian kedua dari pengujian prototipe. Ini mungkin berisi kamera, sensor optik laser, beratnya sekitar 100g dan didukung oleh chip 5nm

Apa perbedaan antara augmented reality dan virtual reality?

Realitas virtual adalah simulasi lingkungan atau situasi yang dihasilkan komputer

  • Ini membenamkan pengguna dengan membuat mereka merasa seperti berada dalam realitas simulasi melalui gambar dan suara
  • Misalnya, dalam realitas virtual, Anda mungkin merasa seperti sedang mendaki gunung saat berada di rumah

Sebaliknya, augmented reality menempatkan gambar yang dihasilkan komputer di atas realitas yang ada

  • Augmented reality dikembangkan menjadi aplikasi untuk menghadirkan komponen digital ke dunia nyata
  • Misalnya, di Pokemon Go, karakter muncul dalam skenario dunia nyata

Awal bulan ini, dilaporkan bahwa fitur AR headset akan melapisi gambar yang dihasilkan komputer ke pandangan pengguna tentang dunia nyata, meningkatkan permainan dan tutorial.

Fitur realitas virtual benar-benar membenamkan pengguna dalam lingkungan simulasi.

Pada bulan Juni, analis TF International Securities Ming-Chi Kuo mengatakan layar yang dipasang di kepala, yang digunakan untuk VR dan AR, akan dikirimkan pada awal tahun depan.

READ  Intel mencoba mengalahkan Apple lagi dengan pengumuman "pengalaman sosial" yang mengerikan

Dalam sebuah wawancara tentang iPhone 13, CEO Apple Tim Cook, yang telah memuji augmented reality di masa lalu, mengatakan bahwa dia adalah “penggemar pertama” teknologi tersebut.

“Saya pikir augmented reality adalah salah satu dari sedikit teknologi yang suatu hari nanti akan kita lihat dan pergi, bagaimana kita menjalani hidup kita tanpanya?” memasak Memberi tahu Justin Ezarek.

Ia menambahkan, saat ini teknologi tersebut digunakan dalam pendidikan, kolaborasi, dan pembelian furnitur, tetapi akan lebih banyak digunakan di masa depan.

Aplikasi paten Apple 2019 menunjukkan bahwa perusahaan sedang mempelajari teknologi yang digambarkan sebagai “perangkat layar” yang menggunakan “reflektor 3D tertanam”.

Teknologi 3D ini dapat memadukan elemen yang ditampilkan di layar headset dengan lebih mulus, meningkatkan depth of field dan mengurangi ketegangan mata dan rasa mual yang sering disebabkan oleh augmented reality dan virtual reality.

Headset tersebut diharapkan menjadi bagian dari kacamata augmented reality Apple, yang dikenal hanya sebagai Apple Glass, yang akan dirilis setelah headset tersebut.

Sudah lama dikabarkan bahwa Apple sedang mengembangkan sepasang kacamata augmented reality sendiri.  Raksasa teknologi mengajukan paten pada tahun 2019 (gambar di atas) yang memberikan gambaran sekilas tentang apa yang mungkin dikembangkan di balik pintu tertutup

Sudah lama dikabarkan bahwa Apple sedang mengembangkan kacamata augmented reality miliknya sendiri. Raksasa teknologi mengajukan paten pada tahun 2019 (gambar di atas) yang memberikan gambaran sekilas tentang apa yang mungkin dikembangkan di balik pintu tertutup

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *