Hong Kong akan memberlakukan pengujian massal di tengah perkiraan lonjakan infeksi COVID

HONG KONG (Reuters) – Pemimpin Hong Kong Carrie Lam mengatakan pada hari Selasa bahwa Hong Kong akan memperkenalkan tes COVID-19 wajib mulai pertengahan Maret kepada 7,4 juta penduduknya, karena para peneliti universitas memperkirakan infeksi baru akan memuncak pada 180.000 orang. hari di bulan berikutnya.

Lam mengatakan aturan ketat virus corona akan tetap berlaku hingga pertengahan April dengan sekolah-sekolah ditutup hingga Agustus, karena pihak berwenang berjuang untuk mengendalikan “percepatan” peningkatan infeksi yang telah membanjiri fasilitas dan sumber daya perawatan kesehatan.

Hong Kong adalah rumah bagi beberapa daerah terpadat di dunia, dengan mayoritas orang yang tinggal di gedung pencakar langit dengan anggota keluarga dan kadang-kadang berbagi lift kecil.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Tiga bulan ke depan sangat penting dalam perang melawan epidemi,” kata Lam dalam jumpa pers.

Warga perlu diuji tiga kali di bawah sistem pengujian wajib dengan kapasitas pengujian harian satu juta. Dia mengatakan tempat-tempat termasuk kampus universitas dapat digunakan untuk pengujian dan isolasi.

Lam menekankan strategi kota “zero-dynamic COVID” yang mirip dengan China, yang bertujuan untuk membasmi wabah apa pun dengan cara apa pun. Dia berulang kali berterima kasih kepada otoritas daratan atas “dukungan kuat” mereka.

Otoritas kesehatan di bekas jajahan Inggris itu telah melaporkan 6.211 kasus infeksi baru, 32 kematian, dan 9.369 kasus yang kembali positif dalam tes awal. Mereka mengatakan backlog tes berarti mereka tidak bisa mendapatkan gambaran yang lengkap.

Dalam sebuah makalah penelitian berjudul “Memodelkan Gelombang Kelima COVID-19 di Hong Kong,” para peneliti di Universitas Hong Kong mengatakan mereka memperbarui studi mereka pada 10 Februari untuk menunjukkan jumlah kematian harian yang kemungkinan mencapai puncak mendekati 100 pada akhir Maret, dan kemungkinan kematian kumulatif itu meningkat menjadi sekitar 3.206 pada pertengahan Mei.

READ  Trudeau memberikan dukungan melalui telepon dengan Perdana Menteri Ukraina

Infeksi dapat mencapai puncaknya pada 180.000 per hari.

Kurang dari dua minggu yang lalu, para peneliti yang sama memperkirakan infeksi harian akan mencapai puncaknya sekitar 28.000 pada pertengahan Maret dengan total 954 kematian pada akhir Juni.

Dengan tidak adanya langkah-langkah jarak sosial yang luas, seperti penguncian seluruh kota, “lintasan gelombang kelima tidak mungkin berubah secara signifikan dari lintasannya saat ini,” kata studi tersebut.

Hong Kong melaporkan bahwa sejak awal Februari, infeksi harian telah meningkat hampir 70 kali lipat, melampaui pengujian pemerintah, rumah sakit dan kapasitas karantina, ketika mencoba untuk menahan virus.

jarak sosial

Hong Kong sudah memiliki beberapa aturan terberat di dunia untuk mengekang COVID-19. Pembatasan ketat berarti sangat sedikit penerbangan yang dapat mendarat sementara sebagian besar penumpang transit dilarang.

Lam mengatakan larangan penerbangan dari sembilan negara, termasuk Amerika Serikat dan Inggris, akan tetap berlaku hingga 20 April, dengan negara-negara lain mungkin ditambahkan ke dalam daftar.

Pertemuan lebih dari dua orang telah dilarang, dan sebagian besar tempat, termasuk sekolah, gym, dan salon kecantikan, juga telah ditutup.

Pembatasan, yang pertama kali diberlakukan pada tahun 2020, menguji kesabaran penduduk, karena kelelahan dan kecemasan menyebar dengan bisnis di seluruh kota yang dilanda penguncian.

Secara total, kota ini telah melaporkan lebih dari 60.000 infeksi, jauh lebih sedikit daripada kota-kota besar serupa lainnya.

Studi tersebut memperkirakan jumlah orang yang terinfeksi dalam isolasi selama 7 hari akan mencapai lebih dari 600.000 orang, sementara jumlah kontak dalam karantina selama tujuh hari dapat mencapai 1,8 juta, yang menyebabkan gangguan besar di masyarakat.

Pelaporan tambahan oleh Anne-Marie Rowntree, Tweeny Siew, Marius Zaharia dan Farah Master; Diedit oleh Kenneth Maxwell, Simon Cameron Moore dan Nick McPhee

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.