Hubble menangkap ‘cincin Einstein’ yang menakjubkan untuk memperbesar kedalaman alam semesta

Gravitasi adalah lem misterius dan aneh yang menyatukan alam semesta, tapi itu bukan akhir dari pesonanya. Kita juga bisa memanfaatkan cara ruang-waktu berputar untuk melihat objek jauh yang akan sangat sulit dideteksi.

Ini disebut pelensaan gravitasi, dan ini adalah efek yang diprediksi oleh Einstein, dan diilustrasikan dengan indah dalam edisi baru Teleskop Luar Angkasa Hubble.

Di tengah gambar (di bawah) adalah cincin mengkilap yang hampir sempurna dengan apa yang tampak seperti empat titik cahaya yang saling berhubungan sepanjangnya, membungkus dua titik lainnya dengan cahaya keemasan.

(ESA/Hubble & NASA, T. Treu; Ucapan Terima Kasih: J. Schmidt)

Ini disebut cincin Einstein, dan titik terang ini bukan enam galaksi, tetapi tiga: dua di tengah cincin, dan satu quasar di belakang, cahayanya terdistorsi dan diperkuat saat melewati medan gravitasi di latar depan. Galaksi.

Karena massa dua galaksi latar depan sangat tinggi, hal ini menyebabkan kelengkungan gravitasi ruang-waktu di sekitar pasangan tersebut. Setiap cahaya yang kemudian bergerak melalui ruangwaktu ini mengikuti kelengkungan ini dan memasuki teleskop kita terdistorsi dan terdistorsi – tetapi juga diperbesar.

Diagram lensa gravitasi. (NASA, ESA, dan L. Trotoar)

Ternyata, ini adalah alat yang sangat berguna untuk menyelidiki jangkauan jauh dan dekat alam semesta. Apa pun yang memiliki massa yang cukup dapat bertindak sebagai lensa gravitasi. Itu bisa berarti satu atau dua galaksi, seperti yang kita lihat di sini, atau bahkan gugusan galaksi masif, yang menghasilkan semburan cahaya yang indah dari banyak hal di belakangnya.

Para astronom yang melihat ke luar angkasa dapat merekonstruksi pemindaian ini dan mengulangi gambar untuk melihat detail galaksi jauh yang lebih akurat dengan lensa. Tapi bukan hanya itu yang bisa dilakukan lensa gravitasi. Kekuatan lensa tergantung pada kelengkungan medan gravitasi, yang secara langsung berkaitan dengan massa di sekitarnya yang dibengkokkan.

READ  Bagaimana pria ini menurunkan berat badan dan mencabik-cabik pada usia 43 tahun

Jadi lensa gravitasi memungkinkan kita untuk menimbang galaksi dan kelompok galaksi, yang pada gilirannya dapat membantu kita menemukan dan memetakan materi gelap – sumber massa misterius dan tak terlihat yang menghasilkan gravitasi ekstra yang tidak dapat dijelaskan oleh benda-benda di alam semesta. Itu sudah bisa dideteksi.

Sedikit lebih dekat ke rumah, lensa gravitasi — atau lensa mikro, lebih tepatnya — dapat membantu kita menemukan objek di Bima Sakti yang akan terlalu gelap untuk kita lihat sebaliknya, seperti gugus bintang. lubang hitam.

dan menjadi lebih kecil. Para astronom telah mampu mendeteksi exoplanet nakal – yang tidak terkait dengan bintang induk, yang berkeliaran di galaksi, dingin, kesepian – dari perbesaran yang terjadi ketika exoplanet ini lewat di antara kita dan bintang-bintang yang jauh. Mereka bahkan telah menggunakan gayaberat mikro untuk mendeteksi exoplanet di galaksi lain.

Cukup liar apa yang dimiliki alam semesta dalam lengan gravitasinya sendiri.

Anda dapat mengunduh versi ukuran wallpaper dari gambar di atas Di situs web ESA.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *