Ibu dituduh membunuh tiga putrinya di Selandia Baru

WELLINGTON, Selandia Baru – Seorang wanita berusia 40 tahun didakwa pada hari Jumat dengan pembunuhan tiga gadis muda dalam kejahatan yang mengejutkan Selandia Baru.

Polisi tidak segera mengidentifikasi wanita itu, tetapi Kantor Berita Staf mengatakan dia adalah ibu dari dua gadis, Lauren Dickason, seorang dokter yang baru saja pindah ke Selandia Baru dari Afrika Selatan bersama putrinya dan suaminya, ahli bedah ortopedi Graham Dickson.

Layanan darurat mengatakan bahwa ketika mereka menanggapi sebuah kecelakaan di sebuah rumah di kota pulau selatan Timaru, mereka menemukan seorang wanita yang dibawa ke rumah sakit dalam kondisi stabil.

Polisi mengatakan wanita itu membunuh gadis kembar berusia dua tahun Maya dan Carla dan saudara perempuan mereka yang berusia 6 tahun, Lianne. Polisi mengatakan mereka sebelumnya telah memberikan usia yang salah untuk gadis-gadis itu.

Keluarga tersebut telah pindah ke akomodasi untuk profesional medis di dekat rumah sakit Timaru kurang dari seminggu yang lalu. Sebelum itu, sebagai pendatang baru di negara itu, mereka diharuskan menghabiskan dua minggu di hotel karantina virus corona yang dikelola oleh militer.

Stuff melaporkan bahwa Graham Dickson pulang sebelum jam 10 malam Kamis dan menemukan mayat putrinya.

Staf mengatakan tetangga Karen dan Brad Cooper menelepon polisi ketika mereka mendengar seorang pria berteriak dan menangis. Tetangga mengatakan mereka bertanya kepada pria itu apakah dia baik-baik saja tetapi dia hanya ingin mengatakan, “Apakah ini benar-benar terjadi?”

Polisi mengatakan mereka tidak mencari tersangka lain.

“Dengar, ketika petugas polisi menghadapi tragedi seperti ini, Anda tidak bisa tidak mengambilnya secara pribadi. Begitu banyak dari kita adalah orang tua, kita memiliki anak-anak, dan sisi kemanusiaan kita masuk,” kata Kepala Polisi John Price.

READ  Kanada untuk mengambil vaksin COVAX, tidak akan berbagi dosis sampai setiap orang Kanada: Anand

Tidak ada halaman media sosial Lauren Dickson selama beberapa bulan terakhir ketika dia tinggal di Pretoria, Afrika Selatan, yang mengindikasikan ada sesuatu yang salah. Dia memposting foto keluarga dan toko rotinya, menulis tentang virus, dan mendesak orang untuk divaksinasi. Pada bulan Mei, dia memperingati ulang tahun pernikahan pasangan itu di Facebook.

Dia menulis, “Selamat Ulang Tahun ke-15 Graham Dickson. Petualangan yang luar biasa. Kami telah membuat keluarga yang sangat indah dan bersenang-senang bersama.” “Semoga tahun-tahun mendatang lebih diberkati, lebih bahagia, dan semoga anak-anak membiarkan kita tidur.”

Halaman Facebook-nya mengatakan dia pergi ke sekolah menengah di Pretoria dan belajar kedokteran di Cape Town.

Mandy Cippagni, yang bekerja sebagai pengasuh untuk keluarga Dickson di Afrika Selatan, menggambarkan mereka sebagai “keluarga yang luar biasa” dengan “anak-anak yang menggemaskan” dan tidak ada masalah yang jelas.

Dia mengatakan satu-satunya tanda “stres” yang dia lihat dari Lauren Decason adalah bahwa salah satu putrinya lahir dengan bibir yang cacat, yang memerlukan intervensi bedah. Dia mengatakan kedua orang tua “mencintai anak-anak mereka seperti urusan siapa pun”.

“Saya robek, sebagian dari diri saya hilang,” kata Cipanoni dalam wawancara dengan Associated Press di Pretoria. “Dan mereka seperti anak-anak itu, mereka juga anak-anak saya karena saya membesarkan mereka.”

“Saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan tentang ini karena satu-satunya pertanyaan yang saya miliki sekarang adalah, Apa yang terjadi? Apa yang salah? Karena Lauren merawat anak-anaknya.”

Wakil Perdana Menteri Selandia Baru Grant Robertson mengatakan pembunuhan itu “sangat tragis” dan bahwa hatinya tertuju pada semua orang yang berhubungan dengan keluarga.

Inspektur Dave Gaskin, Komandan Distrik Aoraki, mengatakan kematian itu “sangat menyedihkan” bagi penduduk Timaru, terutama setelah lima pemuda dari kota itu tewas dalam kecelakaan mobil bulan lalu.

READ  AS Barat dan Kanada bersiap menghadapi gelombang panas lain di tengah hampir 70 kebakaran hutan | cuaca buruk

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *