Ichthyosaurus dengan kepala seukuran grand piano dan nafsu makan yang besar

Sekitar 246 juta tahun yang lalu, seekor kadal laut dengan tengkorak sebesar grand piano mati di lautan purba yang sekarang bernama Nevada. Itu adalah ichthyosaurus, dan tubuhnya mungkin seukuran paus sperma modern.

Meskipun ichthyosaurus dan paus terpisah ratusan juta tahun, mereka memiliki banyak kesamaan. Keduanya diturunkan dari garis keturunan hewan yang kembali ke laut setelah periode di darat. Keduanya mengembangkan tubuh raksasa yang menjadikan mereka makhluk terbesar di laut ketika mereka masih hidup. Mereka berdua lahir muda.

Tapi butuh 45 juta tahun kehidupan laut untuk mengembangkan ukuran tubuh terbesar mereka. Spesies baru ichthyosaurus raksasa ini muncul hanya tiga juta tahun setelah ichthyosaurus pertama mencapai laut, menunjukkan bahwa kadal laut berevolusi menjadi tubuh besar dengan kecepatan sangat tinggi. Raksasa awal ini hidup sebelum dinosaurus kecil umum di bumi; Dunia terestrial tidak akan melihat raksasa sebesar ini selama 40 juta tahun lagi, dengan munculnya sauropoda pada periode Jurassic.

Sekelompok ilmuwan menggambarkan ichthyosaurus baru, yang mereka beri nama Cymbospondylus youngorum, dan merekonstruksi jaring makanannya di Makalah penelitian yang diterbitkan Kamis di jurnal Science.

“Ini benar-benar kejutan,” kata Benjamin C Moon, peneliti ichthyosaurus di University of Bristol di Inggris yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut. “Tidak butuh waktu lama untuk berubah dari hanya berada di dalam air menjadi tiba-tiba mengambil alih dengan ukuran yang sangat besar.”

Ichthyosaurus pertama kali ditemukan pada tahun 1998 di Fossil Hill, Nevada. Tetapi penggalian tidak dimulai sampai 2011 karena tulang-tulang itu bersarang di pegunungan yang curam, sehingga sulit untuk memindahkan peralatan ke situs tersebut, kata Lars Schmitz, ahli paleontologi di Scripps College di California. Penulis makalah. “Ini sangat menakutkan,” kata Dr. Schmitz. “Itu adalah upaya besar untuk mengeluarkannya dari lapangan.”

READ  Covid dapat menyebabkan lonjakan kasus demensia: kelompok Alzheimer

Bagi Dr. Schmitz, ukuran besar fosil itu sederhana, bahkan setengah terkubur – humerus reptil mengerdilkan palu batu. “Itu membuatmu merasa sangat kecil,” katanya.

Pada tahun 2015, para peneliti selesai menggali semua yang tersisa dari ichthyosaurus – tengkorak, bahu, dan lengannya – dan mengirim fosil untuk persiapan di Museum Sejarah Alam Kabupaten Los Angeles. “Sungguh menakjubkan untuk dilihat,” kata Jorge Velez-Guarbi, kurator asosiasi mamalia laut di museum dan penulis makalah lainnya.

Berdasarkan ukuran tengkoraknya, penulis memperkirakan bahwa ichthyosaurus kemungkinan tumbuh sepanjang 55 kaki. Dr Moon mengatakan ini mungkin sedikit berlebihan dan menyarankan penurunan 45 hingga 50 kaki yang lebih konservatif. Mereka mengatakan “nada yang sama seperti paus modern”. “Tidak ada yang lebih besar dari hal-hal ini.”

Ichthyosaurus berenang di lautan periode Trias tak lama setelah itu Kepunahan massal paling berbahaya dalam sejarah Bumiyang membunuh 81 persen kehidupan laut. Para peneliti memiliki satu pertanyaan: “Bagaimana Anda menjadi begitu besar?” kata Dr. Schmitz.

Di lautan modern, banyak paus raksasa adalah filter feeder, krill dan plankton lainnya melalui pelat mulutnya. Tetapi kelimpahan plankton modern ini, yang memungkinkan paus menjadi begitu besar, tidak ada ketika ichthyosaurus hidup, yang mungkin menunjukkan bahwa lautan purba itu tidak memiliki cukup energi untuk mendukung pemangsa sebesar itu.

Eva Maria Grebler, ahli ekologi evolusioner di Universitas Mainz Gothenburg di Jerman dan penulis makalah ini, meneliti fosil yang dikumpulkan dari situs Nevada untuk merekonstruksi jaring makanan laut purba bagi ichthyosaurus. Dr. Grebler mengatakan dia dan peneliti lain berkonsultasi tentang kandungan gigi dan perut, serta perbedaan ukuran antara anggota jaring makanan, untuk memahami siapa yang memakan siapa. Gigi runcing dari ichthyosaurus jelas menunjukkan bahwa ia memakan ikan, cumi-cumi, dan bahkan mungkin reptil laut yang lebih kecil.

READ  Covid: Biden mengumumkan permintaan vaksinasi di seluruh pemerintah federal pada hari Kamis

“Hitung jumlah dan ukuran pemangsa di atas, jumlah dan ukuran mangsanya, dan lihat apakah jumlahnya bertambah,” kata Dr. Moon, menjelaskan model tersebut.

Model Dr. Griebeler menemukan bahwa banyak sekali amon Itu saja memberikan energi yang cukup untuk mendukung para raksasa. Mereka tidak memakan amon secara langsung, tetapi memakan makhluk lain yang menghancurkan cephalopoda yang sudah dikupas: jaring makanan yang lebih pendek dan kurang beragam yang masih memberikan masukan energi yang sama seperti lautan modern. “Luar biasa,” kata Dr. Grebler. “Jaring makanan ini memiliki struktur yang sangat berbeda dari yang ada.”

Lene Liebe Delsett, ahli paleontologi di Smithsonian National Museum of Natural History yang tidak terlibat dalam penelitian, memuji model jaring makanan penelitian ini sebagai “langkah pertama” untuk memahami lingkungan laut Trias. “Masih banyak yang belum kita ketahui tentang ekosistem awal ini,” katanya.

Dan bagaimana ichthyosaurus bisa membengkak hanya dalam tiga juta tahun, sementara paus membutuhkan waktu 45 juta tahun? Dr Velez-Guarp mengatakan dia tidak bisa memikirkan vertebrata laut lain yang berevolusi ukuran tubuh besar secepat ichthyosaurus. Tetapi penulis menawarkan sejumlah penjelasan yang mungkin, termasuk bahwa mata besar reptil dan penyerapan panas mungkin membuat mereka menjadi pemburu yang lebih baik. Atau mungkin kepunahan massal kehidupan memberikan kesempatan untuk diversifikasi, mengurangi jumlah predator yang bersaing.

dr.. Dilsit siapa yang menulis Perspektif tentang sains menyertai makalah baru Dengan Nick Benson, juga ahli paleontologi di Smithsonian Institution, ia percaya pencarian raksasa laut yang punah dapat memberikan wawasan tentang konservasi paus.

Mereka mengalami satu kepunahan massal dan selamat; Dilsitt berkata tentang ichthyosaurus. “Jika Anda dapat memahami evolusi laut, lebih mudah untuk merawat lautan saat ini.”

READ  Teleskop Webb telah berhasil meluncurkan pelindung matahari seukuran lapangan tenis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *