Ikon Indonesia: Tempe Superfood dan Kaitan dengan Masa Lalu Indonesia – Hiburan

Tempe menjulang sebagai makanan pokok populer dalam makanan sehari-hari banyak orang Indonesia, terutama orang-orang di pulau Jawa, mendorong Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaja Ono untuk mendaftarkan protein fermentasi berbasis kedelai ini sebagai Warisan Budaya Takbenda UNESCO. Tapi ada yang lebih dari rasa. Jika ada, tempe membuka jalan bagi seseorang untuk melihat dan belajar tentang masa lalu negara itu, menelusuri asal-usulnya yang sederhana dan, pada akhirnya, makna dan identitasnya.

Presiden pertama Indonesia, Sukarno, pernah menyebut tempe dalam salah satu pidatonya yang provokatif tak lama setelah Indonesia merdeka.

“Kita ini bangsa ulet, bukan bangsa tempe.”

Kata-kata itu dimaksudkan sebagai kata-kata penyemangat; Namun, peristiwa penting ini menetapkan dan menanamkan makna tempe di benak banyak orang Indonesia sebagai simbol kelemahan dan kerentanan.

Baca juga: Cooking Group Promosikan Makanan Indonesia

Saat ini, nasib Tempe tidak jauh berbeda. Tempe tunduk pada citra makanan jalanan dan hidangan kelas dua karena harganya yang lebih murah. Itu selalu ditutup-tutupi dan diterima begitu saja, dan jarang muncul di restoran kelas atas. Namun tiga generasi ahli pangan yang berbeda – Florentinos Gregory Wienarno, yang dikenal sebagai bapak ilmu dan teknologi pangan Indonesia, Wida Winarno dan Amadeus Dryando Ahanan-Winarno – mengubah narasi untuk mengembalikan kejayaan Tempe dengan menghadirkan sejarah dan nilai sejatinya di luar dunia.

Makanan penyelamat hidup

Driando adalah mahasiswa biotek reguler yang terobsesi dengan binaraga pada tahun 2014. Keuangannya yang terbatas pada saat itu mendesaknya untuk mencari sumber protein lain yang lebih murah. Dengan latar belakang pendidikan dan kemampuan membaca dan menulisnya, hasilnya mengejutkannya. Hidangan sederhana yang sering ia temukan di meja makannya, tempe, ternyata merupakan sumber protein yang sangat mudah dicerna dengan sepuluh kali lebih sedikit energi yang digunakan dan tiga kali lebih murah untuk dijual.

Saatnya Tempe: Tempe adalah protein kedelai fermentasi yang bergizi tinggi, makanan pokok populer yang pertama kali muncul di Jawa dan sekarang dinikmati di seluruh dunia. (JP / Atas perkenan Driando Ahnan-Winarno)

“Ketika saya mengatakan kepada rekan-rekan saya, mereka penuh keraguan dan ketidakpercayaan. Sangat mengecewakan bahwa tempe, dengan potensi luar biasa dari sudut pandang ilmiah dan janji keberlanjutannya, ditahan dengan aib,” Dryando, salah satu pendiri startup tempe yang berbasis di London, Better Nature, mengatakan. Jakarta Pos.

Ibu Driando, Wida Winarno, dan kakeknya, Winarno, memiliki ketertarikan yang sama terhadap tempe yang berujung pada International Youth Conference on Tempeh 2015 di Yogyakarta. Ada sekitar 300 peserta dari tujuh negara yang mengisi kursi. Jumlahnya tidak mengejutkan, tetapi daya pikat Tempe berbicara dengan sendirinya, dan itu disampaikan secara lisan.

READ  Tayangan Perdana Film Virtual Dior 'Nose' Menarik Kaitlyn Dever, Kathryn Newton dan Madelaine Petsch

Konferensi tersebut menghasilkan akun Instagram gerakan Tempe Indonesia, pergerakan suhu, Di tahun 2015, dengan misi mendefinisikan ulang dan menghadiahkan tempe dari Indonesia ke dunia. Sejak itu, beberapa peluang kerjasama telah ditawarkan di Winarnos dari restoran, penjara dan pusat rehabilitasi baik di dalam maupun luar negeri untuk menawarkan tempe sebagai makanan dan sebagai cara untuk terus hidup bermartabat.

Weda mengenang salah satu kisahnya: “Pernah saya mengadakan lokakarya pembuatan tempe untuk narapidana di Lapas Sipinang. Beberapa pria sehat duduk di depan saya, tetapi saya merasa seperti sedang berbicara dengan tubuh yang tak berjiwa.” Lokakarya.

“Tapi saya mengikuti workshopnya, menjelaskan apa yang membuat tempe istimewa dan bagaimana cara membuatnya. Pelan tapi pasti, mata mereka mulai hidup. Sungguh pengalaman yang sangat mengharukan.”

Baca juga: Di Luar Keunggulan Padi dan Keanekaragaman Pangan di Indonesia

Bersama Tempe, Wida menyentuh hati, menginspirasi harapan dan membantu kehidupan banyak orang. Suatu ketika, Weda mengadakan lokakarya pembuatan kurma di Kabupaten Ambon bagian timur Indonesia, ibu kota Maluku. Hanya dalam waktu satu atau dua jam, Wida telah membantu orang-orang yang mengalami kekurangan protein.

Tempe untuk Dunia: Wida Winarno memimpin workshop pembuatan tempe di Sorong, Papua. Tempe untuk Dunia: Wida Winarno memimpin workshop pembuatan tempe di Sorong, Papua. (JP / Atas perkenan Driando Ahnan-Winarno)

Ambon adalah sebuah pulau yang dikelilingi oleh laut, jadi saya pikir pada awalnya pasti ada banyak makanan laut di [residents’] Pemindahan. Namun, ternyata ketika angin musim barat bertiup, pencari nafkah tidak akan bisa berlayar selama beberapa bulan. Jadi, ketika mereka bisa membuat tempe sendiri, mereka tidak perlu khawatir lagi akan makan apa besok,” kata Weda.

Pertukaran serbaguna

Tempe telah dipuji sebagai makanan super karena profil makanannya.

READ  Film fiksi ilmiah Tiongkok "Beijing Folding" melekat pada produser film tersebut

“Tempe umumnya dikenal sebagai sumber protein nabati, tetapi lebih dari itu, tempe mengandung serat yang tinggi. Tempe mengandung jumlah prebiotik yang baik yang memberi makan bakteri probiotik untuk menjaga usus kita tetap sehat,” ahli gizi berusia 25 tahun Michelle King berkata, Pelatih dan pelatih Bree, untuk Surat. “[Tempeh] Ini juga kaya akan vitamin dan mineral [such as iron and calcium] Sejumlah kecil lemak dan kolesterol. Itu mengenyangkan dan juga mengenyangkan.”

Di atas profil nutrisinya, tempe adalah alternatif yang baik untuk makan vegetarian. Mira Rosana, ibu rumah tangga berusia 38 tahun yang ulet, selalu beralih ke lulur untuk mendapatkan protein. Mereka juga terkadang membuat tempe dari awal untuk kebersihan dan kesetiaan.

kata Meera, yang mengubah tempe menjadi sate Lilit Bali (sate daging cincang Bali) dan sate arogan (sate sapi purwakarta).

Michelle King setuju dengan Mira.

“Saya merasa kurma itu cantik, tidak seperti daging nabati. Saya suka menambahkan kurma ke dalam makanan saya, bahkan yang biasanya tidak menggunakan kurma, karena mereka menyerap rasanya dengan sangat baik.”

Suami tempe favoritnya adalah Sayur asem (sup sayur asam jawa), Terasi Udang Pedas (terasi pedas) dan lalapan disajikan dengan nasi hangat.

makanan identitas

Referensi tempe tertua berasal dari tahun 16NS Century dalam Sirats of Syntheni, sebuah karya sastra Jawa yang berisi dongeng dan ajaran. Tempe disebutkan dalam naskah sebagai hidangan dari zaman tersebut, ditemukan di sekitar Mataram, Jawa Tengah. Dengan demikian, tempe diyakini telah ada di Jawa sejak abad ke-17, dan awalnya dibuat dari kedelai hitam. Saat ini, bahan-bahan lain seperti kacang hijau, kacang merah, kacang tanah, edamame, bahkan mie instan bisa dijadikan sebagai bahan dasar pembuatan tempe.

READ  Catchplay + dari Asia Pasifik menandatangani kesepakatan untuk BBC First di Indonesia dan Taiwan - TBI Vision

WORKSHOP LEZAT: Driando Ahnan-Winarno (behind the counter) mengadakan workshop pembuatan kurma di Konsulat Jenderal Indonesia di Chicago, AS, pada tahun 2019. Driando mendirikan Gerakan Tempe Indonesia, sebuah organisasi nirlaba yang berkembang ke AS sebagai sebuah organisasi 501(c) (3). WORKSHOP LEZAT: Driando Ahnan-Winarno (behind the counter) menyelenggarakan workshop pembuatan kurma di Konsulat Jenderal Indonesia di Chicago, AS, pada tahun 2019. Driando mendirikan Gerakan Tempe Indonesia, sebuah organisasi nirlaba yang telah berkembang ke AS sebagai organisasi 501(c) (3). (JP / Atas perkenan Driando Ahnan-Winarno)

Pada masa itu, cara orang membuat makanan sangat dipengaruhi oleh masakan Cina yang bahan utamanya berkisar pada ternak seperti ayam, bebek, dan babi, menurut sebuah artikel yang ditulis oleh sejarawan Aung Hok Ham.

Kepemilikan ternak membutuhkan padang rumput yang luas, dan itu merupakan tantangan besar karena Jawa selalu padat penduduk. Sementara makan daging di meja tidak mungkin pada saat itu, tempe menjadi pengganti daging, menyelamatkan bangsa dari kekurangan gizi dan kelaparan.

Baca juga: Tempe diharapkan menjadi ekspor besar Indonesia berikutnya ke AS seiring tumbuhnya pasar substitusi daging

Tempe adalah ode untuk keanekaragaman hayati Indonesia yang kaya dan kebanggaan menjadi orang Indonesia. Dryando, yang sangat bersemangat untuk mempromosikan makanan khusus ini kepada dunia selama enam tahun dan masih terus berlanjut, berkata, Surat Godaan ini membantunya melihat Indonesia dengan cara yang lebih baik.

“Mengetahui tentang kurma adalah pengalaman yang merendahkan. Di tengah transformasi digital besar-besaran di sana-sini, kami memungkinkan tempe menghasilkan makanan dari awal, mencampur bahan baru untuk menciptakan pilihan yang sehat. Tempe sederhana, terjangkau, dan telah teruji oleh waktu. Itu hanya milik kita. Dari budaya lokal itu tidak bisa dibeli atau direplikasi apapun yang terjadi.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *