Ilmuwan mungkin telah menemukan lapisan baru di dalam Bumi

Gagasan bahwa Bumi terdiri dari empat lapisan telah lama dianggap sebagai prinsip inti geologi, yang diajarkan kepada anak-anak sekolah di seluruh dunia. Anggap saja seperti bawang: pertama-tama ada cangkang tempat kita hidup dan berisi air, tanah, dan berbagai lapisan bebatuan. Berikutnya adalah mantel, lapisan paling tebal, yang menyusun 67% massa Bumi. Lalu ada inti luar yang cair, yang sebagian besar terbuat dari besi dan nikel. Terakhir, ada inti dalam, yang diyakini padat dan terutama terdiri dari paduan besi dan nikel.

Para ilmuwan yakin bahwa empat lapisan yang dapat dibedakan ini membentuk interior planet kita. Tapi sepertinya itu tiba-tiba dipertanyakan terima kasih Studi baru, Yang memberikan bukti bahwa inti dalam bumi sebenarnya memiliki dua lapisan berbeda.

Makalah, yang ditulis oleh para ilmuwan di Universitas Nasional Australia, menjelaskan bagaimana para peneliti menganalisis ribuan model dari inti bumi yang digunakan Algoritma pencarian pribadi. Tujuan mereka adalah untuk mempelajari berapa lama gelombang seismik melintasi planet ini berdasarkan data puluhan tahun yang dikumpulkan oleh Pusat Seismologi Internasional. Dengan melakukan ini, mereka dapat mempelajari lebih lanjut tentang inti batin Anisotropi, Suatu istilah yang mengacu pada bagaimana perbedaan komposisi suatu zat tertentu mengubah sifat gelombang seismik.

Dalam prosesnya, para ilmuwan menemukan bahwa meskipun tidak banyak perbedaan dalam hal kedalaman inti dalam, gelombang seismik yang lebih lambat bergeser pada sudut 54 derajat dan gelombang yang lebih cepat bergerak sejajar dengan sumbu rotasi bumi.

“Kami telah menemukan bukti yang mungkin menunjukkan perubahan dalam struktur besi, menunjukkan kemungkinan dua peristiwa pendinginan terpisah dalam sejarah Bumi,” kata penulis utama studi tersebut, peneliti PhD Joan Stevenson. pernyataan.

READ  Puing-puing roket SpaceX ditemukan di negara bagian Washington mengikuti garis-garis di langit malam

Stephenson menambahkan, “Detail dari peristiwa besar ini masih agak kabur, tetapi kami telah menambahkan potongan teka-teki lain terkait dengan pengetahuan kami tentang inti bumi bagian dalam.”

Stephenson menjelaskan dalam bukunya kepada Salon, “Penelitian kami menegaskan bahwa ada perubahan sekitar 650 km di inti dalam – menambahkan satu potongan lagi pada teka-teki. Dan yang paling penting, yang membuat penelitian ini unik, adalah perlakuan yang kuat terhadap ketidakpastian. dan metode yang kami gunakan digunakan. “- Kami ingin memastikan bahwa apa yang kami lihat di dalamnya benar-benar merupakan perubahan dan bukan hanya data yang berantakan.”

Dia menambahkan bahwa meskipun “sangat sulit untuk mengetahui bentuk internal pastinya,” hasil para ilmuwan menunjukkan bahwa “mungkin ada perubahan dari satu bentuk besi ke yang lain di kedalaman [inner core]. Mungkin saja ini disebabkan oleh semacam peristiwa dramatis dalam sejarah bumi yang terjadi dengan dinginnya bumi. “

Stevenson dan tim ANU bukanlah ilmuwan pertama yang menyatakan bahwa mungkin ada lapisan di inti bumi. Stephenson sendiri mengakui bahwa “itu diusulkan dua dekade lalu, tetapi datanya sangat tidak jelas,” mencatat bahwa tim tersebut menggunakan “algoritme penelusuran yang sangat cerdas untuk mencari ribuan model inti internal.”

“Ini sangat menarik – dan itu mungkin berarti kami harus menulis ulang buku teksnya,” tambahnya.


Apakah Anda ingin lebih banyak cerita sains di kotak masuk Anda? Berlangganan buletin mingguan salon Dunia yang vulgar.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *