India berkembang pesat dengan Bali dan Singapura tumbuh menjadi pusat bioskop baru di Asia

Bali-Singapura

oleh S. Ravi

New Delhi – Dengan tujuan untuk meningkatkan pariwisata film, Kementerian Informasi dan Penyiaran Persatuan telah mendirikan kantor fasilitasi film, yang telah menghasilkan keuntungan yang signifikan karena sejumlah pembuat film telah mulai syuting di India.

Sebelum pandemi Covid melanda dunia, di tahun 2019 ini sendiri, lebih dari 10 proyek film luar negeri syuting di India. Ini termasuk hit box office besar dan diakui secara kritis oleh Christopher Nolan, yang difilmkan di Mumbai, dan lokasi termasuk Rumah Sakit Brash Kandy, Pasar Colaba, Gerbang India, Royal Bombay Yacht Club, Taj Mahal Palace Hotel antara lain. .

Bahkan, untuk memfasilitasi industri film India, FFO telah dioperasikan oleh National Film Development Corporation, menawarkan sistem cuti satu jendela online untuk pengambilan gambar film internasional di India.

Dengan meningkatnya popularitas wisata film, India kini akan menghadapi persaingan dari negara-negara lain di kawasan, yang juga menyediakan fasilitas dan lingkungan untuk pembuatan film. Ini termasuk Singapura di mana film global Crazy Rich Asians Eat, Pray and Love dibintangi, dibintangi Julia Roberts, yang meluncurkan beberapa perjalanan liburan ke Bali, dan Lara Croft Angelina Jolie: Tomb Raider yang menempatkan kuil-kuil indah Kamboja di peta wisata. Antara lain.

Kini, Bali, pulau Indonesia – yang menjadi latar banyak film sejak 1930-an – mengundang investor, baik lokal maupun asing, untuk membangun studio film. Rencana tersebut diumumkan di Festival Film Cannes bulan lalu oleh grup lokal United Media Asia dan Creative Artists Agency di Amerika Serikat.

Menurut sebuah artikel di asia.nikkei.com, Missy Davey, juru bicara Creative Artists Agency, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Melalui produksi mereka, UMA akan merekrut ribuan talenta lokal.[s] Untuk mendongkrak perekonomian Bali yang terdampak parah akibat pandemi global. Bali adalah tempat yang sempurna untuk menciptakan tujuan produksi.”

READ  Iqbal Ramadhan: Siapa yang Mencintainya?

Pernyataan tersebut juga mencerminkan dukungan pemerintah Indonesia terhadap proyek ini dibuktikan dengan komentar yang dibuat oleh Sandiaga Ono, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif mengatakan: “Saya sangat senang melihat upaya United Media Asia untuk membangun dan menumbuhkan Bali sebagai kelas dunia. pusat konten internasional.”

Didirikan pada tahun 2018 oleh aktris dan produser Indonesia Michi Gustavia, UMAZ telah menerima investasi $ 20 juta dari grup media Kompas Gramedia dengan fokus pada konten lokal untuk 270 juta orang di negara ini.

Film-film tersebut berhasil dengan baik di Indonesia dengan pendapatan box office tumbuh tujuh persen per tahun selama lima tahun terakhir. Acara cinta pemirsa ditawarkan di seluruh platform teratas seperti Netflix yang diperkirakan memiliki 50 juta pengguna di sana.

Berbicara tentang ini, Davey mengatakan: “Pasar hiburan di Indonesia adalah salah satu pasar yang tumbuh paling cepat, jika bukan yang tercepat, di luar China. [and] UMA diposisikan secara strategis untuk memanfaatkan selera global yang tumbuh untuk konten lokal.”

Terlepas dari bencana alam seperti banjir dan kekurangan listrik, dapatkah Bali menarik para pembuat film karena menyaingi Australia dan Korea Selatan? Andrei Dananjaya merasa bisa. “Dari desainer suara dan kostum hingga sinematografer, Bali memiliki ribuan profesional kreatif berbakat yang dapat direkrut oleh rumah produksi asing jika mereka mulai bekerja di Bali.” Dananjaya mewakili organisasi non-pemerintah Kopernik, yang memproduksi film-film tentang isu-isu hak asasi manusia.

Dhananjaya menambahkan, “Studio terbatas tetapi dengan lanskap Bali yang beragam, produsen lebih cenderung memilih untuk syuting di lokasi daripada di studio. Dan ketika menyangkut listrik statis, perusahaan produksi film selalu menggunakan generator cadangan, jadi listrik utama pasokan tidak menjadi masalah.”

READ  Startup rantai pasokan Indonesia, Advotics, mengumpulkan $ 2,75 juta yang dipimpin oleh East Ventures

Senada dengan itu, Lakota Moira, seorang warga AS yang berbasis di Bali yang memproduksi Pulau Plastik atau Pulau Sampah, mengatakan: “Ada banyak talenta bagus di pulau ini tetapi banyak yang dihabiskan untuk membuat konten komersial untuk Instagram atau pernikahan — pekerjaan yang tidak berhasil. tentu meningkatkan potensi mereka. Dan ketika mereka dipekerjakan oleh pembuat film dari luar, mereka biasanya sebagai pendiri atau [microphone] tinju. Tetapi jika kami memiliki platform yang dapat mengekspos karya mereka ke khalayak yang lebih luas, itu akan memperluas wawasan mereka dan memberi mereka lisensi yang lebih kreatif. “

Dengan pandemi yang mendatangkan malapetaka pada ekonomi di seluruh dunia, industri film juga terkena dampak negatif oleh penutupan dan pembatasan gedung bioskop. Indonesia juga tidak terkecuali. Seperti India, itu juga membutuhkan dukungan pemerintah.

Industri film India dipatok sekitar 183 miliar rupee pada tahun 2020 dan terpukul keras oleh penundaan rilis besar dan penghentian rilis film, televisi, dan serial web.

Dukungan pemerintah sangat penting karena negara-negara lain seperti Australia telah memberikan rabat pemerintah sebesar US$665 juta kepada industri film dalam 10 tahun terakhir. Demikian pula, Dewan Film Korea Korea Selatan mengumumkan paket $ 17,8 juta sebagai insentif bagi industri film untuk menyelamatkannya dari limbo yang disebabkan oleh virus Covid.

Untuk menjaga industri lokal tetap bertahan, pemerintah Indonesia telah mengarahkan perusahaan produksi milik negara Perum Produksi Film Negara untuk berinvestasi dalam film-film blockbuster potensial dan konten lokal. Dikatakan bahwa 1,97 triliun rupee ($137 juta) telah dialokasikan untuk mendanai 135 jam produksi film dan konten tahun ini.

Bersamaan dengan undang-undang ini, undang-undang tersebut harus diamandemen untuk memudahkan pembuat film mendapatkan visa untuk syuting sambil memberi mereka insentif pajak untuk menjadikan Bali sebagai lokasi pilihan untuk syuting. (Ean)

READ  Hal yang harus dilakukan, film di Los Angeles: Charlie Chaplin, Mad Max

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *