India, Indonesia dan Filipina bergabung dalam program konversi batubara

Oleh Andrea Shalal

GLASCOW (Reuters) – India, Indonesia, dan Filipina akan bergabung dengan Afrika Selatan sebagai penerima pertama program percontohan bernilai miliaran dolar yang bertujuan untuk mempercepat transisi mereka dari batu bara ke energi bersih, kata Dana Investasi Iklim (CIF), Kamis.

Keempat negara tersebut bertanggung jawab atas 15% emisi global yang terkait dengan batu bara, bahan bakar fosil paling kotor. Mengurangi emisi mereka lebih cepat akan membantu upaya global untuk mencapai emisi nol karbon bersih pada tahun 2050, tujuan utama dari KTT Iklim PBB COP26 https://www.reuters.com/business/cop di Glasgow, Skotlandia saat ini.

Menteri Energi Indonesia, Arivin Tasrif, mengatakan negaranya berkomitmen untuk mengurangi dan mengganti pembangkit listrik tenaga batu bara dengan energi terbarukan dalam transisi energinya.

“Perubahan iklim merupakan tantangan global yang harus dipenuhi oleh semua pihak melalui kepemimpinan yang memberi contoh,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Dana tersebut mengatakan program Coal Transition Accelerator (ACT) adalah yang pertama menargetkan negara-negara berkembang yang kekurangan sumber daya yang cukup untuk membiayai transisi dari batu bara, sebuah langkah yang dianggap penting untuk membatasi kenaikan suhu global hingga 1,5°C pada tahun 2030.

Afrika Selatan https://www.reuters.com/business/environment/us-eu-others-will-invest-speed-safricas-transition-clean-energy-biden-2021-11-02 mengatakan pada hari Selasa bahwa itu akan menjadi penerima manfaat pertama. .

Lembaga tersebut mengatakan program baru ini didukung oleh Kelompok Tujuh negara maju dan didukung oleh janji keuangan dari Amerika Serikat, Inggris, Jerman, Kanada dan Denmark.

Denmark mengatakan akan menyumbangkan 100 juta kroner Denmark ($ 15,5 juta) “untuk upaya program untuk membeli dan menonaktifkan pembangkit listrik tenaga batu bara dan berinvestasi dalam sumber energi baru”.

“Kita harus memiliki rencana berkelanjutan untuk menonaktifkan pembangkit listrik tenaga batu bara. Misalnya, kita perlu memastikan peluang kerja alternatif bagi masyarakat lokal, termasuk program pelatihan ulang,” kata Menteri Luar Negeri Denmark Jeppe Kofod.

READ  Lelucon 'mobil sport' berlanjut antara Ch4knu dan Z4pnu

Pembakaran batubara, satu-satunya sumber kenaikan suhu global terbesar, menghadapi tantangan kompetitif dari energi terbarukan, dengan jumlah pembangkit batubara non-kompetitif diperkirakan akan tumbuh lebih dari dua pertiga secara global pada tahun 2025.

“Batubara adalah sumber energi beremisi tinggi yang bertentangan dengan masa depan cerdas iklim,” kata Mafalda Duarte, kepala eksekutif CIF, yang didirikan oleh ekonomi terbesar dunia pada 2008 untuk membantu negara-negara miskin mempercepat transisi mereka ke yang lebih rendah. ekonomi. ekonomi karbon.

“Pasar mulai menuju ke arah yang benar, tetapi perubahan itu tidak terjadi cukup cepat untuk menanggapi urgensi krisis iklim,” kata Duarte.

Ini akan berinvestasi dalam proyek-proyek mulai dari penguatan kapasitas domestik negara-negara untuk mengelola transisi energi hingga penggunaan kembali atau penonaktifan aset batubara, dan menciptakan peluang ekonomi bagi masyarakat yang bergantung pada batubara.

Proyek ini akan bekerja dengan enam bank pembangunan multilateral untuk menyediakan perangkat keuangan komprehensif bagi negara-negara dalam transisi batubara yang mencakup pinjaman berpenghasilan rendah dan bantuan teknis.

(Laporan oleh Andrea; Pelaporan tambahan oleh Stein Jacobsen; Penyuntingan oleh William Mallard dan Edmund Blair)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *