India menatap krisis energi karena stok batu bara jatuh selama berhari-hari

New Delhi (AFP) – Krisis energi membayangi India ketika pasokan batu bara tumbuh sangat tinggi, menambah tantangan pemulihan di ekonomi terbesar ketiga di Asia yang hancur akibat pandemi.

Pasokan di sebagian besar pembangkit listrik tenaga batu bara India telah menyusut menjadi hanya beberapa hari ekuivalen dengan persediaan.

Sekretaris Energi Federal R K Singh mengatakan kepada Indian Express minggu ini bahwa dia sedang bersiap untuk “mencoba lima hingga enam bulan”.

“Saya tidak bisa mengatakan saya aman … dengan kurang dari tiga hari kehabisan stok, Anda tidak bisa aman,” kata Singh.

Kekurangan tersebut telah menimbulkan kekhawatiran tentang kemungkinan pemadaman listrik di beberapa bagian India, di mana 70% listrik dihasilkan dari batu bara. Para ahli mengatakan krisis dapat menghambat upaya baru untuk meningkatkan industrialisasi.

Pemadaman dan kekurangan listrik telah mereda selama bertahun-tahun di kota-kota besar, tetapi cukup umum di beberapa kota kecil.

Dari 135 pembangkit batubara India, 108 menghadapi stok yang sangat rendah, dengan 28 di antaranya turun menjadi hanya cukup untuk satu hari, menurut data Kementerian Energi yang dirilis pada hari Rabu, yang terbaru tersedia.

Kementerian mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pasokan batu bara di pembangkit listrik turun rata-rata setara dengan empat hari persediaan hingga akhir minggu. Itu penurunan tajam dari 13 hari yang lalu di bulan Agustus.

Kementerian Ketenagalistrikan menyebutkan konsumsi energi pada Agustus melonjak sekitar 20 persen dibandingkan bulan yang sama pada 2019 sebelum merebaknya wabah tersebut.

“Tidak ada yang mengharapkan pertumbuhan ekonomi meningkat dengan cara ini dan permintaan energi meningkat begitu cepat,” kata Vibhuti Garg, ekonom energi di Institute for Energy Economics and Financial Analysis.

READ  Amerika Serikat akan menyetujui apakah Indonesia membeli seluruh batch F-16 terbaru

Garg mengatakan kurangnya pasokan diperparah oleh banjir tambang dan gangguan lain yang disebabkan oleh hujan lebat yang tidak biasa.

India sebagian besar bergantung pada batubara yang diekstraksi secara lokal. Dengan harga batubara global yang selalu tinggi, kata para ahli, meningkatkan impor bukanlah suatu pilihan.

Pemerintah telah meminta Coal India Ltd milik negara untuk meningkatkan produksi.

Harga batubara di Indonesia, pemasok ke India, telah menggelembung menjadi hampir $162 per ton bulan ini dari $86,68 pada bulan April, didukung oleh meningkatnya permintaan di China.Pemadaman listrik baru-baru ini telah menutup pabrik dan membuat beberapa rumah dalam kegelapan.

“Dengan harga saat ini, sulit bagi India untuk mengandalkan sumber batu bara eksternal, karena dua atau tiga kali lipat lebih banyak daripada yang kami bayar di dalam negeri sekarang,” kata Swati D’Souza, kepala penelitian di National Corporation of India. .

Dengan surutnya hujan monsun, pengiriman batu bara meningkat dan kemungkinan akan meningkat lebih lanjut, menurut Kementerian Listrik. Kementerian mengatakan tim resmi sedang memantau situasi dan menindaklanjuti dengan Cool India Limited dan Railways untuk meningkatkan pasokan.

Namun krisis menyoroti kebutuhan India untuk mengembangkan lebih banyak sumber daya energi terbarukan mengingat permintaan itu kemungkinan akan terus meningkat.

Ini akan menandai “titik balik bagi India”, kata Sunil Dahiya, seorang analis di Pusat Penelitian Energi dan Udara Bersih, karena ada banyak potensi energi terbarukan untuk membantu mengimbangi gangguan tersebut.

Situasi tidak boleh digunakan untuk mendorong lebih banyak batu bara – ini bukan krisis. Solusi ke depan, kata dia, adalah menjauhi batu bara dan bahan bakar fosil lainnya.

Penulis sains yang berkontribusi Victoria Melko berasal dari Jakarta, Indonesia.

READ  Perkembangan Industri Perbankan: Ekspansi Pinjaman Selama Pemulihan Ekonomi Bertahap - Bisnis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *