Indonesia: Administrasi Biden akan mengirim 3 juta vaksin di tengah pemberontakan Pemerintah-19-19

Gedung Putih mengatakan pemerintahan Biden mengirim 1,5 juta vaksin Johnson & Johnson Govt-19 ke Nepal, 500.000 dosis Johnson & Johnson ke Moldova dan 500.000 dosis Moderna ke Bhutan. Ukuran untuk Moldova adalah yang pertama dikirim dari Amerika Serikat ke Eropa.

Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Zhaki mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa selain vaksinasi, Amerika Serikat sedang bekerja untuk meningkatkan dukungan bagi upaya tanggapan Pemerintah-19 Indonesia yang luas.

“Kami menyadari situasi sulit di Indonesia dimana kasus covit saat ini meningkat. Pikiran kami bersama keluarga korban di Indonesia,” kata Zaki.

Indonesia baru-baru ini memperpanjang pembatasan Pemerintah-19 karena kematian harian dilaporkan oleh virus corona. Pada hari Rabu, Indonesia melihat 1.040 kematian akibat virus corona dan melaporkan hampir 35.000 kasus baru, menurut gugus tugas Kovit-19 negara itu, karena varian delta yang sangat menular menyebar ke seluruh negeri.

Pemerintahan Biden telah mengalokasikan empat juta vaksin ke Indonesia dan mengharapkan untuk mengirim tambahan satu juta “segera”, tetapi seorang pejabat tidak mengatakan kapan. Moderna adalah vaksin dua dosis dan merupakan vaksin dosis tunggal terbesar yang pernah dikirim dari Amerika Serikat.

Mendistribusikan vaksin ke seluruh dunia adalah upaya kompleks untuk manajemen Biden. Koordinator respons virus Corona Gedung Putih Jeff Giants dan Penasihat Keamanan Nasional Jack Sullivan bekerja dengan sejumlah lembaga federal, termasuk Departemen Pertahanan dan Departemen Luar Negeri, untuk mengoordinasikan proses dan mempertahankan pengiriman tali tanpa memasang tali.

Awal pekan ini, pemerintahan Biden mengatakan telah mengirim jutaan vaksin Covid-19 ke negara-negara Amerika Latin sebagai bagian dari komitmen Presiden Joe Biden untuk memainkan peran kunci dalam mengakhiri epidemi di seluruh dunia. Presiden telah mengalokasikan 80 juta vaksin ke negara-negara di seluruh dunia, dan telah berjanji untuk menyumbangkan 500 juta dosis tambahan Pfizer.

READ  Sektor pulp Indonesia telah mengurangi deforestasi hingga 85% sejak 2011, tetapi bergantung pada perkebunan bit yang intensif karbon

Gedung Putih mengatakan satu juta dosis vaksin Covit-19 Johnson & Johnson, yang dikirim ke Bolivia pada Kamis, akan dikirim ke Paraguay pada Jumat dan 1,5 juta dosis Moderna ke Guatemala pada Rabu.

Gedung Putih mengatakan setidaknya 75% dari 80 juta vaksin akan dibagikan dengan program vaksinasi global yang disebut Global Access atau Kovacs, dan 25% akan dibagikan langsung dengan negara-negara yang membutuhkan.

Langkah ini merupakan bagian dari upaya presiden untuk menekankan kembali kepemimpinan AS di panggung dunia dan menjadikan Amerika Serikat sebagai “gudang vaksin” dalam perang melawan Pemerintah-19. Ini akan membantu Rusia dan China melawan upaya untuk menggunakan vaksin mereka sendiri yang didanai negara untuk memperluas pengaruh mereka di seluruh dunia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *