Indonesia akan menyediakan $600 juta untuk pekerja berpenghasilan rendah; Untuk membantu mengurangi dampak kenaikan harga pangan dan energi

Jakarta, 5 April (Reuters) – Pemerintah Indonesia akan mengucurkan total Rp 8,8 triliun (US$ 613,45 juta) kepada pekerja berpenghasilan rendah, yang akan membantu mengurangi dampak kenaikan harga pangan dan energi, kata Kepala Menteri Ekonomi Erlanga Hartardo telah berkata. Selasa.

Airlangga mengatakan setelah pertemuan dengan Presiden Joko Widodo bahwa pekerja dengan pendapatan bulanan kurang dari 3,5 juta akan menerima 1 juta rupee di bawah skema.

Kenaikan harga komoditas global akibat konflik Rusia-Ukraina memberikan pendapatan yang lebih tinggi di Indonesia yang kaya sumber daya, tetapi Airlangga mengatakan pemerintah harus mengurangi dampak kenaikan harga pangan dan energi di dalam negeri.

“Mandat Presiden adalah memperkuat jaminan sosial,” katanya dalam sebuah pernyataan video.

Uang itu akan dibagikan kepada 8,8 juta pekerja, sementara pemerintah sedang mempertimbangkan untuk membayar 12 juta “usaha mikro”, kata Airlanga.

Para ekonom telah memperingatkan bahwa inflasi di Indonesia naik ke level terendah dua tahun di bulan Maret karena kenaikan harga pangan dan bahwa pemerintah mungkin telah menaikkan pajak pertambahan nilai dan menaikkan harga bensin beroktan 92 ketika perusahaan energi milik negara menaikkan harga lebih lanjut.

Secara terpisah, menteri senior Luhud Panjithan mengatakan pemerintah dapat secara bertahap menyesuaikan harga bensin beroktan 90 dan bahan bakar gas cair bersubsidi, media lokal melaporkan.

Pekan lalu, presiden mengatakan pemerintah akan mendistribusikan uang itu kepada 20,5 juta keluarga berpenghasilan rendah dan 2,5 juta pemilik toko makanan. ($ 1 = 14.345.000 rupee) – Reuters

READ  Dihadapkan pada tekanan hijau, Indonesia menghentikan penambangan laut dalam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.