Indonesia batalkan tahun kedua haji ke Mekkah karena kekhawatiran COVID-19

Dalam bahasa Indonesia

Citra Remy telah menunggu lebih dari tujuh tahun untuk mengejar mimpinya menunaikan haji.

Bagi banyak Muslim, melakukan haji – salah satu rukun Islam – hanya mungkin bagi mereka yang memiliki aspirasi seumur hidup dan kemampuan finansial dan fisik.

Namun demikian, kebanyakan orang menikmati ziarah tahunan ke Mekah, kota suci Arab Saudi, sekali seumur hidup mereka.

“Saya sudah menabung selama lima tahun,” kata Remy, yang tinggal di provinsi Jawa Barat, Indonesia, kepada ABC.

Dia dan suaminya telah membayar hampir 000 7.000 haji ke Perusahaan Manajemen Keuangan Haji negara itu.

“Saya mampu membayar penuh sebelum COVID tahun lalu,” kata Remy.

Tetapi bahkan penantian tujuh tahun itu “relatif” cepat baginya, dan dalam banyak kasus orang telah menunggu lebih dari satu dekade, katanya.

Menurut data yang dirilis oleh Kementerian Agama RI pada tahun 2019, rata-rata masa tunggu akan bervariasi dari satu provinsi ke provinsi lainnya.

Sulawesi Selatan rata-rata memiliki waktu tunggu terlama 39 tahun karena sistem kuota, sedangkan waktu tunggu di ibu kota Jakarta hampir 20 tahun.

Tetapi bagi mereka yang bersedia membayar lebih, Indonesia menawarkan pengaturan khusus yang disebut “ONH Plus” untuk melompati batas.

Szagrani Nahar dan suaminya Naciondoro Sulistio dari Sulawesi Selatan mengatakan mereka telah mendaftar untuk layanan eksklusif tersebut.

Sepasang kekasih berdiri di latar belakang dengan sebuah bangunan di dekat sungai
Gugatan telah diajukan terhadap Szakrani Nahar dan suaminya Naciandoro Sulistio karena menunaikan ibadah haji ke Mekah pada 2019.(

disediakan

)

“Untuk tarif tahun ini, kami harus menyesuaikan jumlahnya menjadi lebih dari $ 19.000 masing-masing,” kata Nahar, seraya menambahkan bahwa mereka harus pergi haji pada 2019.

Namun impian yang telah lama ditunggu-tunggu bagi banyak peziarah dari Indonesia, negara berpenduduk mayoritas Muslim terbesar di dunia, sekali lagi telah hancur.

Pekan lalu, pemerintah Indonesia mengumumkan bahwa haji akan dibatalkan untuk tahun kedua berturut-turut karena kekhawatiran atas epidemi COVID-19.

Dari atas, Anda dapat melihat kerumunan kecil dari jarak komunitas di sekitar kotak hitam besar bertingkat.
Ibadah haji tahunan tahun lalu hanya mampu menarik ribuan lebih dari jutaan. (

Reuters: Sultan Al Masjid / Pemandu

)

Remy, seperti ratusan Muslim Indonesia, mengatakan dia sangat terpukul dengan keputusan pemerintah.

“Saya merasa sedih,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia akan menunaikan haji tahun lalu jika memungkinkan.

“Tapi apa yang bisa kita lakukan? Saya menerima keputusan itu … saya mencoba untuk bersabar.”

Bu Nahar dan Pak Sulistio juga kecewa.

“Kami tidak ingin mengkritik siapa pun … kami telah menunggu selama bertahun-tahun dan tidak dapat merasakannya lagi tahun ini,” kata Nahar.

Pers Saudi telah melaporkan bahwa pemerintah Saudi belum merilis pernyataan resmi tentang haji tahun ini.

Tetapi menteri media Saudi Dr. Majid al-Qassabi mengatakan pengumuman dapat dibuat dalam beberapa hari mendatang bahwa “Kerajaan sedang menyelesaikan penilaian tentang tantangan yang ditimbulkan oleh epidemi Pemerintah-19.”

Ritual utama haji berlangsung pada 23 Juli, tergantung pada kapan bulan sabit pertama dimulai, bulan suci Tul Hijjah.

Tahun lalu, hanya sekitar 1.000 peziarah, terutama yang tinggal di Arab Saudi, yang menghadiri haji.

Tempat-tempat suci di Mekah dan Madinah umumnya memperlakukan lebih dari 2 juta orang setahun dalam praktik Islam.

Kuota haji untuk Indonesia adalah salah satu yang terbesar, dengan lebih dari 200.000 orang hadir setiap tahunnya.

Awal pekan ini, duta besar Saudi untuk Jakarta menepis rumor bahwa vaksin Pemerintah-19 telah dibatalkan karena opsi.

Sinovak China yang banyak digunakan di Indonesia dan baru-baru ini disetujui untuk digunakan oleh Organisasi Kesehatan Dunia, bukanlah salah satu vaksin yang sebelumnya diterima oleh Arab Saudi untuk pelancong asing.

Menurut laporan media dari Berita Arab, Divaksinasi lengkap dengan Pfizer, AstraZeneca, Moderna atau Johnson & Johnson tidak perlu mengisolasi kunjungan, tetapi semua yang lain harus diisolasi selama tujuh hari.

“Isu pembatalan keberangkatan jemaah haji Indonesia tidak ada kaitannya dengan penggunaan merek vaksin tertentu dan beberapa produsen, sudah diberitakan di media,” kata Syed Esam bin Abed Al Taqabi kepada wartawan.

Peziarah Muslim datang untuk berdoa di Gunung Arafat
Sebelum COVID-19, Arab Saudi melakukan lebih dari 2 juta jemaah haji dari seluruh dunia untuk haji.(

Mustafa Oser: AFP

)

Kemana perginya uang itu?

Pengumuman oleh pemerintah Indonesia juga telah menimbulkan kekhawatiran tentang bagaimana negara mengelola dana haji.

Nahar mengatakan beberapa anggota kelompok hajinya telah mengangkat masalah ini dengan operator haji dan telah berusaha mencari tahu di mana uang mereka disimpan selama dua tahun terakhir.

Mereka ingin uang mereka kembali, tetapi akan kehilangan tempat mereka di daftar tunggu, katanya.

“Jika kami meminta kembali, kami kehilangan nomor barcode kami dan harus memulai dari awal [hajj] Barisan belakang,” kata Bu Nahar.

Pada 2017, Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan dia menginginkan dana nasional untuk penyelenggaraan haji untuk diinvestasikan dalam proyek infrastruktur.

Omar Mansour, salah satu operator haji di Jakarta, mengatakan kepada ABC bahwa pendanaan haji selalu menjadi topik hangat, tetapi menghadapi peningkatan pengawasan karena dibatalkan.

“Para pelancong yang kecewa, termotivasi oleh komentar di media sosial, sekarang menuntut audit independen untuk mengetahui ke mana uang mereka hilang atau bagaimana uang itu dibelanjakan untuk infrastruktur,” kata Mansiur.

“Selalu ada informasi yang salah, dan mereka tidak memiliki petunjuk.”

Badan pengelola dana haji negara itu mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dana tersebut “aman”.

“Hingga Mei 2020, seluruh dana kelolaan jemaah haji senilai lebih dari Rp135 triliun ($12 miliar) dalam bentuk rupiah dan valuta asing dikelola pada instrumen Syariah yang aman dan likuid secara profesional,” kata Angito Abimanyu, ketua perusahaan.

Ibu Hami mengatakan dia belum memutuskan apakah akan meminta pengembalian biaya haji.

“Tetapi jika mereka menjelaskan kepada kami ke mana uang itu pergi, saya akan menerimanya sampai mereka menggunakannya untuk hal-hal yang baik.”

Dalam bahasa Indonesia

READ  Deforestasi di Papua

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *