Indonesia ingin meningkatkan ekspor rempah-rempah ke Uni Eropa

Jakarta. Indonesia ingin meningkatkan ekspor rempah-rempahnya – terutama ke Uni Eropa atau Uni Eropa – dengan platform multi-pemangku kepentingan baru yang didedikasikan untuk membantu petani mengekspor rempah-rempah yang berkualitas tinggi dan berkelanjutan.

Menurut Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, permintaan rempah-rempah global meningkat di tengah pandemi Covid-19 karena dunia semakin sadar akan khasiat penyembuhannya.

Wakil Koordinator Bidang Usaha Pangan dan Pertanian Kementerian Pertanian, Mustafa Mashmood, mengindikasikan Indonesia mencatatkan ekspor rempah-rempah senilai $ 218 juta pada periode Januari hingga April 2020, meningkat 19,28 persen dibandingkan periode yang sama pada 2019.

“ Potensi pasar yang harus kita atasi adalah peningkatan konsumsi rempah-rempah global dari 2 menjadi 5 persen per tahun, senilai $ 16,6 miliar. Pada 2013, “seorang peluncur menyatakan peluncuran hipotetis dari Inisiatif Rempah-Rempah Berkelanjutan di Indonesia (SSI-I) pada hari Kamis.

Masdalfa mengatakan negara-negara ekonomi utama seperti Uni Eropa, Amerika Serikat, dan Jepang menyumbang 47 persen dari total impor rempah-rempah global. Itu juga melihat peluang besar di pasar Uni Eropa.

“Uni Eropa memiliki pangsa terbesar, atau 34 persen, dari impor rempah-rempah global, terutama dari China, India, Indonesia, dan Brasil. Uni Eropa juga diperkirakan akan melihat peningkatan impor rempah-rempah lima kali lipat pada tahun 2050.”

Sayangnya, pala Indonesia sedang berjuang untuk masuk ke Uni Eropa, karena rempah-rempah tersebut melebihi batas keamanan UE untuk aflatoksin – racun jamur yang mencemari tanaman, menurut Didi Junaidi, direktur pemasaran dan pengolahan pertanian di Kementerian Pertanian.

“Pala kami menghadapi penolakan di perbatasan untuk melampaui batas aflatoksin di Uni Eropa. Meskipun kami harus menunjukkan sertifikat kesehatan, yang mencakup tingkat aflatoksin, saat kami mengirim untuk pertama kalinya.” [the nutmegs]Kata Diddy.

READ  Grup GoTo Indonesia melangkah bersama Google Cloud ke tahap serangan Asia berikutnya

“Hal ini mungkin karena penerbangan yang jauh ke Uni Eropa. Oleh karena itu, pada saat pengapalan ditemukan kandungan aflatoksin sudah melebihi maksimal, meski masih pada level aman saat pertama kali dikirim. Hal ini juga dimungkinkan karena untuk perbedaan tes dan metode pengambilannya. “Sampel dan alat yang digunakan.”

Dalam konferensi tersebut, Didi menyampaikan harapannya agar SSI-Ana dapat membantu mengatasi masalah ini, mengingat Uni Eropa merupakan tujuan ekspor penting pala Indonesia.

SSI-I mempertemukan sektor swasta, organisasi masyarakat sipil, lembaga penelitian, dan organisasi petani untuk mempercepat keberlanjutan di sektor rempah-rempah dan memfasilitasi akses pasar yang lebih baik.

Untuk tujuan ini, platform multi-pemangku kepentingan telah mengembangkan peta jalan lima tahun. Mereka juga akan bekerja sama dengan pemerintah dalam kebijakan rempah-rempah yang berkelanjutan.

Presiden SSI-I Dippos Naloanro Simanjuntak mengatakan: “Untuk mendukung Roadmap 2020-2025, kami telah membentuk tiga kelompok kerja yang masing-masing akan fokus pada peningkatan dampak sosial, pertanian berkelanjutan dan keamanan pangan, selain akses pasar.”

Kelompok dampak sosial berfokus pada peningkatan pendapatan petani sebesar 10 persen.

Kelompok Pertanian Berkelanjutan akan membahas tantangan yang dihadapi petani dan pengolah untuk mengekspor rempah-rempah yang lebih baik dan berkelanjutan. Ini termasuk melengkapi petani lokal dengan praktik pertanian yang baik dan meningkatkan kapasitas laboratorium lokal.

“Last but not least, Market Access Group yang akan membahas cara-cara untuk membantu menghubungkan produsen rempah-rempah Indonesia dengan pelanggan di luar negeri,” kata Debus.

SSI-I juga menargetkan untuk melipatgandakan ekspor rempah-rempah berkelanjutan Indonesia pada tahun 2025.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.