Indonesia melarang kelompok militan Front Pertahanan Islam, World News

Menteri Keamanan Indonesia mengumumkan pada hari Rabu bahwa Indonesia telah melarang kelompok Front Pertahanan Islam garis keras yang kontroversial dan berpengaruh secara politik.

Menteri Keamanan Mohamed Mahfouz mengatakan kepada wartawan bahwa Front Pembela Islam, yang dikenal dengan singkatan FPI, terus melakukan kegiatan yang melanggar ketertiban dan keamanan meski sudah bubar tahun lalu sebagai ormas.

Larangan itu muncul setelah pemimpin spiritual kelompok itu, Riziq Shihab, kembali pada November, setelah tiga tahun mengasingkan diri di Arab Saudi, yang merayakan acara yang dihadiri oleh ribuan orang.

Kembalinya Ruzik ke negara berpenduduk mayoritas Muslim terbesar di dunia telah memicu ketakutan di dalam pemerintahan bahwa ia mungkin berusaha untuk memanfaatkan kekuatan oposisi.

Ulama berusia 55 tahun itu ditangkap bulan ini dan dituduh melanggar protokol kesehatan dan masih ditahan, sementara bentrokan antara polisi dan pendukungnya – di mana enam pengawalnya tewas – sedang diselidiki oleh Komisi Nasional Hak Asasi Manusia. . .

Mahfouz mengatakan bahwa front itu secara resmi dibubarkan sejak Juni tahun lalu, tetapi terus melakukan aktivitasnya secara ilegal.

Dia mengatakan bahwa enam pejabat senior pemerintah, termasuk jaksa penuntut umum, kepala polisi, dan kepala Layanan Penanggulangan Terorisme, berpartisipasi dalam keputusan untuk melarang kelompok tersebut.

Wakil Menteri Kehakiman Edward Omar Sharif Hayareg mengatakan bahwa Front Populer Pantai Gading dilarang karena hampir 30 pemimpin, anggota, dan mantan anggotanya telah dihukum atas tuduhan terorisme, dan karena kelompok tersebut tidak sejalan dengan ideologi negara negara, Pancasila. , yang menekankan persatuan dan keragaman.

Dibentuk tak lama setelah jatuhnya mantan orang kuat Soeharto pada tahun 1998, Front Populer Pantai Gading terkenal karena merampok bar dan rumah bordil serta mengintimidasi agama minoritas. Ia juga dikenal memberikan bantuan selama bencana alam.

READ  Penyelam menemukan pesawat Indonesia yang jatuh

Pengaruh politiknya meningkat dalam beberapa tahun terakhir, terutama setelah perannya dalam protes tahun 2016 terhadap mantan Gubernur Jakarta yang beragama Kristen, yang dipenjara karena menghina Islam.

Demonstrasi tersebut dinilai pemerintah sebagai salah satu ancaman terbesar terhadap pemerintahan Presiden Joko Widodo.

“Fokus oposisi Islam”

Ian Wilson, dosen senior dalam studi politik dan keamanan dan peneliti di Asia Research Center di Murdoch University, mengatakan larangan itu bisa menjadi kontraproduktif.

Dia berkata, “Melarang Front Populer Pantai Gading tidak akan banyak mengurangi faktor-faktor yang telah mendorong popularitasnya sebagai fenomena sosial, dan kemungkinan beberapa anggota dan simpatisan akan” meradikalisasi “.

Dia mengatakan larangan itu menimbulkan pertanyaan tentang penerapan dan implikasi ekspresi demokrasi di negara demokrasi terbesar ketiga di dunia itu.

Wilson mengatakan keputusan itu harus dilihat dalam konteks perkembangan politik terkini, termasuk pembersihan anggota dan simpatisan Front Populer Indonesia dari Majelis Ulama Indonesia.

Dia berkata, “Pemerintah berada dalam posisi ofensif terhadap apa yang dianggap sebagai situs potensial untuk oposisi Islam populer, yang baru-baru ini didorong oleh kembalinya Al-Razaiq.”

“Dengan dasar hukum yang kuat, jelas bahwa pelarangan itu juga bermotif politik.”

Analis keamanan mengindikasikan bahwa larangan tersebut dapat memicu reaksi kekerasan atau memaksa front dan aktivitasnya secara rahasia.

Nouvel Pamukmen, seorang anggota senior Front, menentang, mengatakan kepada Reuters bahwa larangan itu tidak akan banyak mengurangi moral.

“Mereka bisa membongkar Front Populer Pantai Gading, tapi mereka tidak bisa menyelesaikan perjuangan kami untuk mempertahankan negara dan agama. Dan kalau kami mau, sore ini kami bisa mengumumkan organisasi massa Islam baru,” katanya.

“Jika mereka menyelesaikannya lagi, kami akan membuat yang baru.”

READ  Adidas akan membuang Reebok dan fokus pada merek pribadi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *