Indonesia melarang pegawai pemerintah dan perusahaan mengambil cuti saat Natal, Tahun Baru dan SE Asia News & Top Stories

Jakarta – Indonesia telah mengeluarkan larangan bagi pegawai negeri sipil dan pekerja di perusahaan milik negara dan swasta mengambil cuti sekitar Natal dan Tahun Baru, sebagai tindakan pencegahan yang kuat untuk mencegah merebaknya virus Covid-19.

Ini akan mempengaruhi sekitar 4,2 juta pegawai negeri sipil, 2 juta pekerja di perusahaan milik negara, dan banyak perusahaan swasta.

Selain itu, SK Kementerian Dalam Negeri yang diunggah pada Selasa (23/11) mengatakan bahwa “tidak ada acara seni, budaya, dan olahraga yang diizinkan antara 24 Desember hingga 2 Januari.” “Semua alun-alun kota harus tutup pada 31 Desember dan 1 Januari.”

Jumlah infeksi dan kematian akibat virus Corona menurun di negara terpadat di Asia Tenggara itu. Lebih banyak orang sekarang pergi ke tempat-tempat seperti restoran dan mal daripada sebelum pandemi, menurut Laporan Mobilitas Komunitas Covid-19 Google.

Indonesia berada di garis tipis antara harus mendukung momentum pemulihan ekonomi – karena telah membuka kembali perbatasan dan mencabut pembatasan pergerakan dan bisnis – dan harus mencegah kasus Covid-19 muncul.

Itu selalu melihat peningkatan infeksi setelah istirahat sebelumnya, termasuk liburan Hari Raya di bulan Mei ketika jutaan orang, mengabaikan permintaan resmi, melakukan perjalanan keliling kepulauan yang luas. Diperkirakan 2,2 juta orang telah melakukan perjalanan dari Jabodetabek, yang merupakan penyumbang terbesar pergerakan orang ini.

Cedera dan kematian meroket setelah liburan, dengan rumah sakit dan petugas kesehatan didorong ke batas dan kekurangan oksigen melanda.

“Persiapan sedang dilakukan untuk mengamankan liburan Natal dan Tahun Baru berdasarkan protokol PPKM Level 3,” kata Juru Bicara Polri Brigadir Jenderal Rushdi Hartono merujuk pada protokol empat tingkat tertinggi kedua untuk membatasi pergerakan.

READ  Tawfiq Hidayat menceritakan kemenangannya dalam Olimpiade di Athena 2004

Di bawah level 3, restoran, kafe, dan tempat ibadah boleh buka 50 persen. Namun, pemerintah mengatakan pembatasan perjalanan tambahan dapat diberlakukan pada musim liburan mendatang.

Keputusan tersebut mengamanatkan bahwa otoritas transportasi lokal dan petugas keamanan sipil di masing-masing lebih dari 500 kota dan kabupaten mengoperasikan pos pemeriksaan mereka sendiri, dengan bantuan polisi dan angkatan bersenjata, selama musim liburan.

Banyak wilayah di Indonesia secara bertahap bergerak menuju kehidupan normal setelah negara itu berhasil mengendalikan gelombang penyakit terbaru, sebagian besar disebabkan oleh variabel delta, yang dimulai setelah Hari Raya.

Rata-rata tujuh hari infeksi memuncak pada pertengahan Juli dengan 50.000 kasus per hari. Jumlah tersebut turun menjadi 1.700 pada awal bulan lalu, dan menjadi 367 pada hari Rabu. Tingkat kematian juga turun dari puncak rata-rata tujuh hari di 1.700 pada awal Agustus menjadi sekitar 100 pada awal Oktober, dan 10 pada Rabu.

Di seluruh Indonesia, mobilitas ritel dan rekreasi, yang melacak tren mobilitas terkait tempat-tempat seperti restoran, kafe, mal, taman, dan bioskop, naik 4 persen dibandingkan hari dasar awal tahun lalu. Namun, mobilitas di tempat kerja 5 persen lebih rendah dari hari dasar, menurut Laporan Mobilitas Komunitas Covid-19.

Indonesia melakukan upaya ekstra untuk menahan virus corona dan mencegah kebangkitan kembali, yang dapat menyebabkan pembatasan pergerakan yang lebih ketat yang akan merugikan perekonomian.

Ini akan mengambil alih kepresidenan G20 tahun depan dan menjadi tuan rumah KTT di Bali pada kuartal keempat.

Varian delta pertama kali terdeteksi di India dan mencapai Indonesia sekitar bulan Maret. Pada Juni, ia mengendalikan lebih dari 90 persen kasus Covid-19 yang ditemukan, menurut pemerintah.

READ  Soal protokol kesehatan masih ada menjelang Pekan Olahraga Papua

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *