Indonesia meleset dari target energi terbarukan tahun 2021 | Dunia

Indonesia telah melewatkan target energi terbarukan pada tahun 2021Siswa dan guru mengunjungi SMP Negeri 9 Jakarta, Indonesia. Sekolah tersebut adalah salah satu dari sedikit sekolah di ibu kota yang menggunakan energi terbarukan. (Foto: The Jakartapost.com)

Jakarta (VNA) – Indonesia telah kehilangan banyak Energi terbarukan Target pertumbuhan untuk tahun 2021 telah ditetapkan karena epidemi Pemerintah-19 yang berlarut-larut dan target yang “tidak dapat diandalkan”, kata seorang pejabat senior pemerintah.

Menurut angka dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), energi terbarukan menyumbang 11,5 persen dari total sumber daya energi nasional pada tahun 2021, jauh di bawah target Program Energi Nasional (RUEN) sebesar 14,5 persen.

Tahun lalu, negara itu hanya menambahkan 654,7 MW kapasitas energi terbarukan, mencapai 77 persen dari target yang ditetapkan, sementara investasi terbarukan US$ 1,51 miliar atau 74 persen dari proyek.

Menurut Datan Gustiana, Direktur Energi Terbarukan, RUEN dirancang dengan harapan kebutuhan energi akan meningkat, sehingga hasil pertumbuhan energi terbarukan akan jauh lebih rendah dari target RUEN.

Faktanya, permintaan energi tidak melebihi perkiraan RUEN, katanya pada konferensi pers pada 17 Januari.

Epidemi terus mengamuk hingga tahun 2021, mengakibatkan penundaan beberapa proyek energi terbarukan.

Indonesia Ini telah menetapkan target memperbarui setidaknya 23 persen dari total pasokan energi negara itu pada tahun 2025.

Untuk mewujudkannya, Indonesia harus menerapkan minimal 2.000 MW energi terbarukan terpasang per tahun. Namun, menurut ESTM, hasilnya lebih rendah dari yang diharapkan.

Kementerian telah menetapkan target tinggi untuk 2022, dengan tambahan kapasitas terpasang 648 MW, setengahnya akan berasal dari tenaga surya. Ini juga bertujuan untuk menarik lebih dari $ 3,9 miliar investasi dalam energi terbarukan dan keamanan energi tahun ini, lebih dari dua kali lipat pada tahun 2021.

READ  GOGORO MENGEMBANGKAN MOMENTUM KUAT DI INDONESIA DENGAN KEMITRAAN STRATEGIS BARU YANG MEMBANGUN EKOSISTEM MOBILITAS LISTRIK TERBUKA DAN BATTERY SWAPPING

Menurut RUEN, untuk mencapai target 2025, energi terbarukan diharapkan berkontribusi 15,7% dari total pasokan energi tahun ini.

ESDM sedang mempertimbangkan sejumlah regulasi baru dan rencana bisnis pasokan listrik tahun ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.