KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Indonesia menari di sekitar taksonomi untuk mengumpulkan modal untuk proyek penghapusan batu baranya
Top News

Indonesia menari di sekitar taksonomi untuk mengumpulkan modal untuk proyek penghapusan batu baranya

Mengubah kriteria untuk mendukung pensiun dini batu bara mungkin tidak cukup

Sejak Indonesia menandatangani perjanjian Just Energy Transition Partnership (JETP) senilai US$20 miliar akhir tahun lalu, pemerintah telah memobilisasi beberapa aliran kerja untuk mengembangkan kerangka kerja kebijakan yang diperlukan untuk mendukung tahap pertama yang kritis dari penghentian penggunaan batu bara dini.

JETP adalah inisiatif utama dalam mengurangi emisi Indonesia, diawasi dengan ketat dan didukung oleh pemangku kepentingan asing. Transaksi pertama menimbulkan pertanyaan penting tentang bagaimana mengelola pertukaran antara preferensi domestik jangka pendek dan preferensi pasar internasional jangka panjang.

Pemerintah sedang menyusun Rencana Investasi Komprehensif (CIP) untuk membiayai tujuan net-zero-nya. Pada Agustus nanti, CIP akan mendaftarkan batu bara dan pembangkit listrik terbarukan yang akan ditawarkan sebagai menu bagi calon investor.

US$20 miliar sangat mengesankan ketika JETP diumumkan, tetapi itu tidak cukup untuk mendanai dekarbonisasi signifikan yang dibutuhkan Indonesia. Untuk sektor ketenagalistrikan saja, Perusahaan Listrik Negara Perusahan Listrik Negara telah berulang kali mengatakan bahwa mereka membutuhkan setidaknya US$500 miliar untuk mencapai target net-zero pada tahun 2060, jauh melebihi kemampuan keuangan anggaran negara.

Semua orang tampaknya memiliki pemahaman yang sama tentang pentingnya modal swasta untuk mengisi kesenjangan pendanaan. Masalahnya adalah meskipun minat terhadap investasi energi bersih kuat, ada sedikit minat pada kesepakatan “stres” yang berfokus pada pensiun dini batu bara.

Sri Mulyani, menteri keuangan Indonesia, setuju akhir bulan lalu selama debat menteri Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) tentang reformasi fiskal. Dia mencatat bahwa banyak investor global alergi untuk menambahkan aset bahan bakar fosil ke portofolio mereka karena metrik lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG) yang ketat yang tidak mengakomodasi strategi transisi coklat ke hijau.

Salah satu solusi yang sering digembar-gemborkan oleh regulator adalah membuat kerangka keuangan transisi yang kuat yang disesuaikan dengan Indonesia. Kerangka seperti itu pada dasarnya mencakup taksonomi yang mengklasifikasikan aktivitas dan aset ekonomi sebagai “hijau” atau ramah lingkungan dan dapat diterima sebagai aktivitas transisi “coklat-hijau”.

READ  DOJ dan OFAC menyelesaikan kesepakatan $ 2,5 juta dengan perusahaan Indonesia atas pelanggaran sanksi Korea Utara | Michael Volkov

Klasifikasi yang lebih baik menciptakan kepastian bagi investor, tetapi itu hanya bagian dari persamaan keuangan. Pertanyaannya adalah seberapa ketat Indonesia harus menetapkan kriteria transisi, dengan mempertimbangkan kebutuhan mendesak untuk membangun kepercayaan pada jalur dekarbonisasi negara, sekaligus menghindari tuduhan greenwashing atau “transition washing”.

Sangat penting bagi pembuat kebijakan Indonesia untuk mengembangkan kriteria penyaringan taksonomi perubahan berbasis ilmu pengetahuan untuk menarik investor yang sensitif terhadap reputasi untuk mendukung CIP.

Bendera merah dalam taksonomi ASEAN terbaru

Akhir bulan lalu, ASEAN merilis versi 2.0 Taksonomi Dana Tetap. Dibangun berdasarkan klasifikasi lampu lalu lintas asli, versi baru ini menawarkan dua pendekatan untuk mengevaluasi suatu kegiatan: Kerangka Dasar, penilaian berbasis prinsip dengan pertanyaan panduan kualitatif untuk menentukan apakah suatu kegiatan berwarna hijau, kuning, atau merah. Plus Standard (PS) yang lebih ketat, yang menggunakan Technical Screening Criteria (TSC) berbasis kriteria.

Sektor fokus pertama TSC meliputi energi, listrik, gas, uap, dan pendingin udara. Tidak mengherankan, investor mungkin melihat bendera merah. Taksonomi ASEAN menerima batu bara sebagai bagian dari kegiatan transisi awal, tetapi mengusulkan untuk mengklasifikasikan pembangkit listrik tenaga batu bara (CFPP) sebagai Tier 1 (hijau) di bawah kerangka kerja PS jika memenuhi kriteria khusus ini:


Bagaimana Emisi Batubara Memenuhi Syarat Tier 1 (Hijau)

dihapuskan secara bertahap pada tahun 2040; Dibangun sebelum 31 Desember 2022; Jangka waktu operasional maksimum 35 tahun setelah tanggal operasi komersial; Mendemonstrasikan adopsi teknologi terbaik di kelasnya (teknologi ini terjangkau, dapat diakses, andal, dan dapat diimplementasikan dalam jangka waktu yang wajar); dan mendemonstrasikan penghematan emisi positif bersih yang substansial selama masa hidup yang diharapkan (yang harus diverifikasi atau disetujui oleh badan atau program yang diakui secara internasional).


Khususnya, TSC mencerminkan norma pembangkit batubara yang dikonsultasikan untuk Mekanisme Transisi Energi (ETM) Bank Pembangunan Asia atau Skema Pensiun Batubara Dini JETP. Menerimanya menegaskan ketakutan sebagian besar pakar keuangan iklim bahwa pertimbangan politik akan mengesampingkan alasan berbasis sains yang masuk akal. Dengan pengawasan global terhadap greenwashing, setiap investasi terkait batu bara tidak dapat diterima oleh investor yang berfokus pada ESG.

READ  Indonesia akan berbagi tips konservasi air pada WWF ke-10 di Bali

Cacat desain lain dalam klasifikasi terlihat jelas dalam komitmen untuk menggunakan kriteria yang lebih ketat di TSC mendatang. Untuk membangun kredibilitas, kata ASEAN, di masa depan, aset pembangkit listrik harus memenuhi kriteria Tier 1, dengan siklus hidup emisi setara 100g karbon dioksida per kilowatt-jam, sebanding dengan klasifikasi UE. Humor didasarkan pada a studi 2014, tidak ada CFPP yang memenuhi syarat bahkan dengan penangkapan dan penyimpanan karbon. Jika transisi ini berarti bahwa aset batubara tidak akan menjadi hijau di masa mendatang, bagaimana mereka dianggap hijau di bawah TSC saat ini?

Apa yang diperlukan untuk menciptakan taksonomi yang kredibel yang akan memindahkan investor ESG terbesar ke Indonesia?

Meskipun Indonesia mungkin telah mendukung taksonomi ASEAN, Taksonomi Hijau Indonesia versi 1.0 dengan tepat menempatkan aktivitas terkait batu bara di ember kuning dan merah. Negara ini secara ketat memberikan ember hijau untuk energi terbarukan, menambah kredibilitas taksonomi, meskipun kegunaan taksonomi apa pun bergantung pada kebijakan dan variabel pasar – banyak di antaranya masih berubah berdasarkan proses kebijakan JETP/ETM multijalur di Indonesia.

Secara umum, ketika pemangku kepentingan mengevaluasi taksonomi dan standar pengungkapan terkait, tantangannya berkisar pada lima masalah: kejelasan definisi, kesederhanaan dan kemudahan desain taksonomi dan kemudahan penggunaan, transparansi dan pengungkapan, interoperabilitas dan autentikasi, serta akses ke data yang dapat diverifikasi.

Pembaruan Taksonomi Hijau Indonesia di masa mendatang dapat mempertimbangkan beberapa prinsip dasar saat mengklasifikasikan aktivitas emisi batubara:

  1. Pastikan bahwa investasi hijau benar-benar didukung oleh ilmu pengetahuan dan aktivitas atau aset hijau tidak dicampur dengan yang berwarna coklat, meskipun dimaksudkan untuk mengurangi emisi. Menciptakan kelas aset baru yang secara realistis mendefinisikan aktivitas atau aset akan memungkinkan perubahan nyata yang akan diapresiasi oleh investor yang berfokus pada LST. Dalam kasus taksonomi ASEAN, kegiatan pembuangan batubara lebih tepat ditempatkan di ember ambar.
  2. Pelabelan hijau tidak hanya berbasis ilmiah, tetapi hanya kredibel jika layak secara teknis dan finansial di pasar tertentu. Ini untuk memisahkan proses pelabelan dari kepentingan politik atau komersial yang dapat merusak taksonomi dengan mendistorsi klasifikasi dan kriteria.
  3. Menentukan tenggat waktu sebagai tenggat waktu yang sulit adalah penting, tetapi indikator kinerja utama lainnya menggunakan perhitungan emisi yang andal dan tervalidasi. Perhitungan ini membutuhkan garis dasar yang dapat diandalkan untuk menghindari situasi garis dasar yang tinggi sebagai sistem bisnis seperti biasa. Hal mendasar dalam klasifikasi ASEAN adalah pertimbangan faktor kapasitas pabrik dan urutan keunggulan, daripada hanya mengandalkan usia atau teknologi aset. Alternatifnya mungkin penggunaan sistem pemantauan emisi, yang tidak dimiliki oleh banyak pabrik.
  4. Instrumen utang yang sesuai untuk pembiayaan penghentian batubara tersedia di pasar, seperti obligasi atau pinjaman terkait keberlanjutan dan mekanisme penjaminan terstruktur. Indonesia tidak memiliki kejelasan tentang apa yang dianggap sebagai tindakan transisi. Definisi yang jelas membantu investor dan lembaga keuangan membuat investasi terkait ESG strategis, sementara kriteria taksonomi yang lemah tidak membantu pemilik aset memahami kinerja lingkungan yang diperlukan untuk memobilisasi modal guna memenuhi sasaran iklim masing-masing negara.
READ  Startup pinjaman digital Indonesia Zuolo sedang berupaya untuk melakukan IPO

Untuk mendapatkan keuntungan dari inisiatif JETP, para perencana kebijakan Indonesia sebaiknya berfokus pada cara-cara di mana taksonomi menciptakan kredibilitas bagi investor yang bersedia mengambil risiko pasar untuk mendukung dekarbonisasi yang ambisius.

Tetapi taksonomi hanyalah bagian dari persamaan. Lintasan transisi Indonesia harus layak secara ekonomi dan sosial dan mengikuti garis waktu yang dapat dicapai. Ini dapat membangun kepercayaan investor melalui proses perencanaan CIP yang transparan dan inklusif yang realistis tentang kebutuhan investor sasaran dan menghormati kebutuhan masyarakat yang terkena dampak, dan bukan hanya lingkaran sempit kepentingan politik dan bisnis.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."