Indonesia mendesak penyelidikan atas pengecualian Inggris All-England – olahraga

Jakarta: Menteri Olahraga Indonesia mempertanyakan kewajaran mengecualikan tim bulutangkis Indonesia dari All England Open dan meminta direksi nasional untuk melanjutkan masalah ini dengan Federasi Bulutangkis Dunia (BWF).

Asosiasi Sepak Bola Internasional (BWF) mengatakan pada Rabu bahwa tim tersebut telah “ditarik” dari turnamen bergengsi tersebut setelah otoritas kesehatan Inggris memerintahkan mereka untuk mengisolasi selama 10 hari karena seorang penumpang dalam penerbangannya ke Inggris dinyatakan positif COVID-19.

“Saya turut prihatin atas apa yang terjadi pada tim bulu tangkis Indonesia,” kata Menteri Zinedine Amali dalam konferensi streaming, Kamis.

“Itu bukan salah mereka, tapi mereka menanggung bebannya.”

Zinedine mengatakan kepada wartawan bahwa dia memahami bahwa seorang pemain dari kebangsaan berbeda pada penerbangan yang sama masih berada di turnamen, yang dimulai secara tertutup di Birmingham pada Rabu.

“Saya mendesak asosiasi untuk mengambil tindakan agar kita tidak diperlakukan seperti ini,” tambah menteri itu.

“Jika kita tetap diam – seolah-olah kita mengira ada indikasi ketidakadilan dan ketidakadilan – dan mengabaikannya, maka kita akan dianggap lemah.

“Jadi saya mendesak Konfederasi untuk mengambil tindakan untuk meminta pertanggungjawaban AFC dan AFC sehingga orang tahu kami tidak akan mempertahankannya. Kami merasakan ketidakadilan pada pemain kami.”

Federasi mengatakan dalam pernyataannya, Kamis, bahwa pemain yang tergabung dalam timnas Indonesia, Turki Neslihan Yigit, juga mundur dari turnamen tersebut.

“Ini adalah keadaan yang sangat disayangkan dan sesuatu yang tidak diinginkan oleh Asosiasi Sepak Bola Inggris, dan bulu tangkis tidak diinginkan di tim nasional Indonesia, dan tidak diinginkan dari Turki,” kata federasi.

Desra Birkaya, Duta Besar Indonesia untuk Inggris, mengatakan tim harus diberi kesempatan untuk menguji ulang COVID-19 dan diizinkan bermain jika hasilnya negatif.

READ  Dow Jones Index Futures: Apple dan Microsoft Memimpin 7 Saham Dalam Gelombang Laba; Akankah saham Trump DWAC terus naik?

“Saya tidak ingin masalah ini menjadi kendala dalam hubungan bilateral Indonesia-Inggris,” ujarnya.

Penarikan tersebut memicu keributan di media sosial pada hari Kamis, dengan tagar #BWFMustBeResponsible menyebar di Twitter di Indonesia, di mana bulu tangkis sangat populer dan pemain top adalah bintangnya.

Presiden Federasi Bulutangkis Indonesia Agung Verman Sampurna mengatakan dia menghormati keputusan federasi tetapi masih berharap para pemain ditunda.

“Kami akan berjuang untuk itu dan mungkin akan ada tempat terbuka bagi kami untuk bermain di turnamen,” katanya kepada wartawan. “Tapi jika tidak, kita tidak perlu merasa buruk. Kita adalah pahlawan yang ditunda.”

Asosiasi Sepak Bola Internasional (BWF) telah mengatakan sebelumnya pada hari Rabu bahwa turnamen akan diadakan dengan sekelompok pemain penuh setelah awal ditunda untuk memungkinkan beberapa sampel pemain diuji ulang untuk COVID-19.

Tes ulang, yang menurut BWF kembali negatif, diperlukan setelah keraguan muncul tentang keakuratan tes awal yang diperkenalkan oleh bulu tangkis di Inggris.

Marcus Fernaldi Gideon, peraih gelar ganda putra All England Open bersama Kevin Sanjaya Sokamuljo pada 2017 dan 2018, mengatakan semua pemain Indonesia dinyatakan negatif setibanya di Inggris.

“BWF gagal mengatur ini,” katanya dalam sebuah posting di Instagram.

“Jika ada aturan ketat untuk memasuki Inggris karena COVID, BWF harus menerapkan sistem gelembung yang menjamin keamanan kami.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.