Indonesia mendesak warganya untuk menangguhkan perjalanan ke luar negeri setelah melompati tuntutan hukum Omigron

LONDON: Lithuania telah membayar $ 113.000 sebagai kompensasi kepada seorang pria yang disiksa oleh CIA di sebuah lokasi rahasia di luar ibukota, Vilnius.

Jain al-Abidin Muhammad Hussein, juga dikenal sebagai Abu Jubaida, dikenal sebagai “tahanan abadi” setelah ditahan oleh Amerika Serikat selama dua dekade.

Pada Mei 2018, Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa memerintahkan pemerintah Lituania untuk membayar kompensasi karena melanggar undang-undang Eropa yang melarang penggunaan penyiksaan.

Abu Jubaida, 50, yang kini telah ditransfer ke rekening bank, berada di Teluk Guantanamo karena asetnya telah dibekukan oleh Departemen Keuangan AS dan dia tidak dapat memperolehnya. Dua tahun sebelum pembekuan aset serupa, PBB.

Pengacara Abu Jubaida percaya bahwa Lithuania tidak dapat membayar kompensasi tanpa persetujuan Washington.

“Situasinya jauh lebih sedikit ketika Anda membayar € 100.000 per orang dan seluruh dunia tahu tentang itu,” Mark Denfox, anggota tim hukum Abu Jubaida di Amerika Serikat, mengatakan kepada The Guardian.

“Langkah ini sejalan dengan gagasan bahwa Amerika Serikat melunakkan posisinya dalam menahan tahanan selamanya. Amerika Serikat bisa saja menahan uang dari Lithuania, dan pertanyaannya adalah mengapa mereka tidak melakukannya.

Pembayaran itu dilakukan hanya beberapa bulan sebelum penjara Teluk Guantanamo dibuka 20 tahun lalu.

Enam bulan setelah serangan teroris 9/11, Abu Jubaida ditangkap oleh pasukan AS di Pakistan. Jaksa CIA dan pemerintahan Bush membenarkan penyiksaan dan penahanannya dengan mengklaim bahwa dia adalah seorang operasi senior al-Qaeda – klaim yang kemudian dibantah.

Dalam kasusnya melawan Lituania, Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa mendengar bahwa dia ditahan di sebuah pangkalan hitam CIA di negara itu dari Februari 2005 hingga Maret 2006. Situs, dengan nama kode Violet, terletak di pinggiran Vilnius.

READ  Jeff Bezos berinvestasi dalam krisis ula-tech e-commerce Indonesia

Pengacaranya mengatakan dia menikmati “teknik interogasi yang ditingkatkan” CIA di Baltik, meskipun ada penyiksaan terburuk di Thailand.

Dia waterboarded – sejenis simulasi tenggelam – setidaknya 83 kali pada Agustus 2002, serta ditempatkan di kotak seukuran peti mati selama beberapa hari.

Para hakim bertanya apakah teknik interogasi yang dia lakukan sama dengan penyiksaan – termasuk waterboarding, emosional dan insomnia, kurungan isolasi, suara keras dan cahaya yang keras.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *