Indonesia mengamankan lebih banyak pasokan batu bara sebelum peninjauan larangan ekspor

Konten artikel

Jakarta – Perusahaan utilitas pemerintah Indonesia mendapat tambahan 7,5 juta ton pasokan batu bara pada hari Selasa, membantu mencegah pemadaman listrik, meningkatkan stok dan meningkatkan peluang pemerintah untuk segera mencabut larangan ekspor.

Indonesia, pengekspor batu bara terbesar di dunia yang digunakan untuk pembangkit listrik dan pemasok eksternal terbesar ke China, pada hari Sabtu mengumumkan larangan ekspor selama Januari untuk menghindari gangguan pada generator dalam negeri.

Langkah tersebut mengirim harga batu bara lebih tinggi di China, meskipun pihak berwenang Indonesia akan mempertimbangkan kembali larangan tersebut pada hari Rabu.

Iklan

Konten artikel

Perusahaan Listrik Negara Perusahaan Listrik Negara (PLN) mengatakan, meski telah mengamankan pasokan tambahan, pihaknya bertujuan untuk terus meningkatkan stok hingga penggunaan minimal 20 hari.

Pembangkit listrik tenaga batubara yang mengalami krisis mulai melihat masalah pasokan mereka diselesaikan, kata Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo dalam sebuah pernyataan.

Seorang juru bicara PLN tidak dapat segera berkomentar tentang berapa banyak tambahan PLN yang dibutuhkan untuk tingkat stok yang dimaksud. PLN sebelumnya mengatakan membutuhkan 5,1 juta ton pasokan tambahan untuk Januari untuk menghindari pemadaman yang meluas.

Pandu Sahir, presiden Federasi Penambang Batubara Indonesia (ICMA), mengatakan sepuluh anggota teratas grup akan membantu PLN menutup kesenjangan pasokan sebagai “solusi jangka pendek”.

Iklan

Konten artikel

Rory Symington, analis utama untuk penelitian batubara Asia-Pasifik di Wood Mackenzie, mengatakan larangan selama sebulan penuh dapat dihindari dengan koordinasi ini.

READ  Administrasi Penerbangan Federal (FAA) telah mengumumkan 50 bandara yang akan memiliki zona penyangga 5G

“Menghentikan ekspor Indonesia akan berdampak signifikan pada pasar batubara termal, tetapi larangan menyeluruh untuk Januari tidak diperlukan dan tidak mungkin diterapkan dari sudut pandang kami,” kata Symington.

“Kami memperkirakan 40 juta ton ekspor Indonesia pada Januari dan total permintaan domestik 12 juta ton; mengatasi kekurangan hanya akan membutuhkan sebagian kecil dari total kapasitas,” tambahnya.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa, ICMA mengatakan kelompok itu sedang berdiskusi dengan pemerintah untuk menyelesaikan masalah dan bekerja dengan anggota untuk memenuhi komitmen lokal.

“Kami optimistis kelangkaan pasokan di beberapa pembangkit bisa segera teratasi, dan kami berharap bisa membuka kembali ekspor secara bertahap,” imbuhnya.

Iklan

Konten artikel

Kelompok itu mengatakan distribusi itu dipengaruhi oleh kesulitan mengamankan kapal untuk mengangkut batu bara ke fasilitas negara.

“Kendala utama di lapangan untuk percepatan distribusi pasokan adalah ketersediaan tongkang,” katanya.

reli harga Cina

Batubara berjangka di China, konsumen bahan bakar terbesar di dunia, naik pada hari Selasa sebagai tanda kekhawatiran bahwa larangan ekspor dapat mengancam keamanan energi di beberapa ekonomi terbesar dunia.

Patokan batubara termal berjangka China naik sebanyak 7,8% pada hari perdagangan pertama sejak kebijakan itu diumumkan. Kontrak berjangka ditutup pada 713,80 yuan ($112) per ton, naik 6,4 persen.

Itu adalah kenaikan harian terbesar sejak 19 Oktober, ketika harga melonjak ke rekor 1.848 yuan per ton di tengah kekurangan pasokan di China karena kekurangan di tambang lokal.

Iklan

Konten artikel

Jika larangan Indonesia berlanjut setelah peninjauan hari Rabu, hal itu dapat menekan China untuk memikirkan kembali pembatasan impor tidak resminya terhadap batubara Australia.

READ  Dari Indonesia untuk Dunia: Paviliun Indonesia siap menawarkan peluang keunggulan dan kelimpahan untuk bangsa

kata Sabrin Chowdhury, seorang analis di Fitch Solutions, bagian dari Fitch Group.

Pedagang batubara di Singapura dan India mengatakan pada hari Selasa bahwa beberapa penambang kecil di Indonesia telah menyatakan force majeure pada pengiriman mereka, istilah hukum ketika pemasok tidak dapat memenuhi kontrak karena kekuatan di luar kendali mereka.

Seorang eksekutif pertambangan batu bara di Jakarta mengatakan, perusahaan yang dinyatakan force majeure itu kebanyakan tidak memenuhi apa yang disebut Domestic Market Commitment (DMO).

Iklan

Konten artikel

Berdasarkan aturan ini, penambang diharuskan menjual 25% dari produksinya ke pembangkit listrik domestik dengan harga maksimum $70 per ton.

Presiden Indonesia Joko Widodo pada hari Senin mengancam akan mencabut izin kerja bagi penambang yang gagal memenuhi persyaratan DMO mereka.

Data pelacakan kapal dari Kpler menunjukkan bahwa kekuatan ekonomi Asia di Asia, seperti China, India, Jepang, dan Korea Selatan, bersama-sama menerima 73% ekspor batu bara Indonesia pada tahun 2021.

(dolar = 6,3731 yuan Tiongkok)

(Laporan oleh Francesca Nangui dan Bernadette Christina Munthi di Jakarta; Laporan tambahan oleh Sudarshan Varadan, kantor Beijing; Penyuntingan oleh Christian Schmolinger dan Mark Potter)

Iklan

komentar

Postmedia berkomitmen untuk memelihara forum diskusi yang aktif dan sipil dan mendorong semua pembaca untuk berbagi pendapat mereka tentang artikel kami. Komentar mungkin memerlukan waktu hingga satu jam untuk dimoderasi sebelum muncul di Situs. Kami meminta Anda menjaga komentar Anda tetap relevan dan hormat. Kami telah mengaktifkan pemberitahuan email – Anda sekarang akan menerima email jika Anda menerima tanggapan atas komentar Anda, jika ada pembaruan pada utas komentar yang Anda ikuti atau jika itu adalah pengguna yang Anda ikuti. kami mengunjungi Pedoman Komunitas Untuk informasi lebih lanjut dan detail tentang cara mengatur file Surel pengaturan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *