Indonesia mengambil mayat teroris paling dicari dari hutan

BALU, Indonesia (AP) – Jenazah gerilyawan paling dicari di Indonesia yang terkait dengan kelompok Negara Islam dan seorang pengikutnya yang tewas dalam penembakan di hutan dengan pasukan keamanan telah dilepaskan ke rumah sakit polisi pada Minggu pagi untuk penyelidikan lebih lanjut. .

Militan yang tewas Sabtu malam dikatakan Ali Kalora, kepala Jaringan Mujahidin Indonesia Timur, yang membunuh beberapa petugas polisi dan minoritas Kristen, dan militan lainnya, Zaka Ramzan Igrima.

Dua orang dibunuh oleh sekelompok tentara dan polisi di pegunungan Parigi Maudang di provinsi Sulawesi Tengah. Berbatasan dengan Kabupaten Poso, yang dianggap ekstremis di negara bagian itu.

Beberapa gambar yang diperoleh Associated Press dari petugas menunjukkan senapan M16 dan tas di samping tubuh mereka yang berdarah. Kapolda Sulawesi Tengah Rudy Subahriyadi mengatakan pada konferensi pers pada hari Minggu bahwa pasukan keamanan telah menyita dua bom siap pakai dari dua sepeda yang berisi makanan dan peralatan kamp.

Jenazah Castora dan pengikutnya dibawa ke rumah sakit polisi di ibu kota provinsi, Palu, karena medan yang berat dan kegelapan menghalangi upaya evakuasi sebelumnya dari lokasi penembakan di desa Astina.

“Empat teroris lainnya langsung menyerah dan berani mempertanggungjawabkan perbuatannya di depan hukum,” kata Subahriyadi.

Kelompok militan tersebut berjanji setia kepada Negara Islam pada tahun 2014, dan Indonesia telah mengintensifkan operasi keamanannya di wilayah tersebut dalam beberapa bulan terakhir untuk menangkap anggotanya, terutama Presiden Kolora.

Dua bulan lalu, pasukan keamanan membunuh dua tersangka anggota dalam serangan di bukit yang sama, beberapa hari setelah pihak berwenang mengatakan Kalora dan tiga anggota kelompok itu berencana untuk menyerah. Penyerahan tersebut dikatakan batal karena anggota lain menolak rencana tersebut.

READ  Presiden Indonesia menuntut 2 juta vaksin per hari

Kolera telah ada selama lebih dari satu dekade. Ia menerima kepemimpinan kelompok Abu Warda Santoso yang dibunuh aparat keamanan pada Juli 2016. Lusinan pemimpin dan anggota terbunuh atau ditangkap, termasuk banyak anggota minoritas Uyghur China. Tim yang dipimpin Santoso.

Pada bulan Mei, militan membunuh empat orang Kristen dan memenggal salah satu dari mereka di sebuah desa di kabupaten Poso. Pihak berwenang mengatakan serangan itu sebagai pembalasan atas pembunuhan Maret terhadap dua gerilyawan, termasuk putra Santoso.

Santoso digeledah untuk sebuah kamp pelatihan intensif di Poso, di mana setidaknya 1.000 orang tewas dalam konflik Muslim-Kristen dari tahun 1998 hingga 2002. Dia telah terlibat dalam beberapa serangan mematikan terhadap petugas polisi dan orang Kristen.

Indonesia, negara mayoritas Muslim terbesar di dunia, tewas dalam ledakan bom di pulau Bali pada tahun 2002 yang menewaskan 202 orang, sebagian besar turis Barat dan Asia.

Serangan teroris terhadap orang asing di Indonesia dalam beberapa tahun terakhir sering menargetkan pemerintah dengan serangan yang lebih kecil dan tidak terlalu mematikan, terutama oleh polisi dan pasukan kontra-terorisme, dan militan populer yang dianggap kafir yang terinspirasi oleh taktik kelompok Negara Islam di luar negeri.

____

Ninick Carmini, seorang penulis associate press yang berbasis di Jakarta, Indonesia, berkontribusi pada laporan tersebut.

Hak Cipta 2021 Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang tanpa izin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *