Indonesia menjalankan uji terbang menggunakan bahan bakar jet yang dicampur dengan minyak sawit

Sebuah kebun kelapa sawit digambarkan di sebelah hutan yang terbakar di dekat Pancharmasin di provinsi Kalimantan selatan, Indonesia. 29 September 2019

JAKARTA, 6 Okt – Indonesia melakukan perjalanan uji coba pertama menggunakan beberapa bahan bakar jet dari minyak kelapa sawit pada hari Rabu, seorang menteri senior mengatakan, menambahkan bahwa negara itu berencana untuk mengkomersialkan bahan bakar karena mencari cara-cara kreatif untuk menggunakan minyak goreng di dalam negeri.

Pesawat itu terbang 100 km (62,14 mil) dari ibu kota Jakarta ke kota tetangga Bandung.

“Indonesia sebagai produsen terbesar tentunya harus berinovasi dalam pemanfaatan minyak sawitnya, termasuk solar, bio-jet fuel dan pengembangan proyek D100,” kata Menteri Perekonomian Erlanga Hardardo dalam konferensi virtual. Sepenuhnya dari minyak sawit yang dikembangkan oleh perusahaan minyak negara Bertamina.

Indonesia saat ini memiliki program biodiesel wajib dengan kandungan minyak sawit 30% yang disebut B30. Pemerintah ingin memperluas penggunaan minyak nabati untuk mengurangi impor energi dan bahan bakar.

Bahan bakar bio jet yang digunakan selama uji terbang hanya 2,4% kandungan kelapa sawit, tetapi berdasarkan peraturan tahun 2015, Indonesia telah memerintahkan untuk ditingkatkan menjadi 5% pada tahun 2025.

Meskipun biodiesel menjanjikan emisi karbon yang jauh lebih rendah, pembukaan lahan untuk menanam minyak kelapa sawit telah menimbulkan kekhawatiran di kalangan pecinta lingkungan tentang deforestasi, dengan Uni Eropa berusaha untuk melarang biodiesel yang mengandung kelapa sawit.

Dengan asumsi konsumsi harian 14.000 kiloliter pada hari Rabu oleh Kementerian Energi, pasar bahan bakar biojet akan memiliki nilai pasar tahunan sebesar 1,1 triliun rupee ($ 77,25 juta).

“Kami membutuhkan 120.000 kiloliter (minyak sawit) per tahun,” kata Datan Gustiana, Direktur Jenderal Energi Baru Kementerian Energi, seraya menambahkan bahwa diperlukan lebih banyak penelitian tentang komersialisasi bahan bakar.

READ  Perusahaan teknologi Grop Indonesia, Mtech, mengakuisisi 4% saham di SE Asia News & Top Stories

($ 1 = 14.239.000 rupee)

Bernadette Christina sebelumnya melaporkan; Pathin menulis kepada Anda; Pengeditan Kotak Martin

Standar kami: Kebijakan Yayasan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *