Indonesia menyesuaikan pembatasan COVID-19 menurut daerah | Globalisme

Indonesia menyesuaikan pembatasan COVID-19 sesuai dengan pertemuan lokal hinh anh 1Polisi memantau perjalanan darat di Indonesia. (Sumber: Xinhua/VNA)

Jakarta (VNA) Indonesia telah memperluas Kebijakan Pembatasan Kegiatan Publik, yang dikenal secara lokal sebagai PPKM, di Jawa dan Baliyang akan berakhir pada 20 September.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjetan dalam jumpa pers virtual mengatakan PPKM diperpanjang dua pekan lagi, terhitung 21 September hingga 4 Oktober. COVID-19sebaran.

Dia menambahkan, pemerintah Indonesia terus melakukan penilaian mingguan terhadap dua pulau dan satu setiap dua minggu untuk wilayah lain untuk mengantisipasi perubahan.

Meski diperpanjang, pelonggaran pembatasan terlihat di sejumlah area, termasuk pembukaan kembali tempat-tempat umum seperti mal, area hiburan, pasar, bioskop, dan gereja.

NS PPKM, mulai di Indonesia pada bulan Juli, telah diperpanjang beberapa kali seiring dengan pelonggaran pembatasan karena penurunan kematian COVID-19 yang berkelanjutan sejak awal Agustus.

Pada 20 September, Indonesia mencatat 1.932 kasus baru COVID-19, level terendah sejak Agustus 2020.

Indonesia, yang pernah menjadi episentrum virus corona di Asia, telah melaporkan hampir 4,2 juta infeksi secara keseluruhan dan lebih dari 140.000 kematian, tetapi kasus baru turun 98 persen dari puncaknya pada Juli, menurut Huot Panjitan.

Tingkat kepositifan rata-rata – persentase tes positif – hanya di bawah 4 persen bulan ini, di bawah ambang batas 5 persen WHO untuk menentukan apakah wabah sudah terkendali.

Namun, pejabat itu memperingatkan bahwa masih ada risiko gelombang infeksi baru, dan mengatakan protokol karantina di titik masuk akan diperkuat.

READ  Starz menghadirkan Lionsgate Play ke Indonesia - Digital TV Eropa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *