Indonesia peringkat 2 di Asia dengan 100.000 kematian Pemerintah

Indonesia telah mencapai tonggak penting, dengan lebih dari 100.000 orang meninggal akibat virus corona, negara kedua di Asia yang melampaui batas itu.

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu menambahkan 1.747 kematian pada hari Rabu setelah jumlah pemerintah harian di dunia – 19 kematian, sehingga totalnya menjadi 100.636, menurut data dari Kementerian Kesehatan.

Indonesia bergabung dengan 11 negara, termasuk Brasil dan India – wabah yang dimulai tahun lalu telah merenggut lebih dari 100.000 jiwa, menunjukkan bagaimana virus bergerak dari pusat dunia di luar Eropa dan Amerika Serikat ke Asia Tenggara. Sementara Indonesia menambahkan jumlah kasus yang lebih rendah setiap hari daripada Amerika Serikat, perlindungan vaksin yang rendah dan sistem kesehatan yang kurang memadai telah menyebabkan tingkat kematian yang lebih tinggi dari virus tersebut.

Menurut pelacak vaksin Bloomberg, hanya 8 persen dari 270 juta penduduk Indonesia yang divaksinasi lengkap dibandingkan dengan lebih dari setengahnya di Amerika Serikat.

Jumlah kematian di Indonesia meningkat pesat. Sepertiga kematian dilaporkan pada bulan Juli saja, ketika variasi delta yang lebih luas terjadi, menenggelamkan rumah sakit dan mengurangi pasokan tangki oksigen yang sangat dibutuhkan. Meskipun tempat tidur telah disiapkan di tempat parkir dan gedung apartemen telah diubah menjadi pusat isolasi, sebagian besar kematian hanya dapat diambil oleh pasien dengan kesehatan yang buruk karena mereka terlambat dirawat.

Menurut data yang dikumpulkan oleh situs crowd sourcing LaporCovid19, setidaknya 2.837 orang telah meninggal dalam isolasi di rumah atau di luar rumah sakit karena pemerintah bersikeras bahwa hanya mereka dengan kasus serius yang datang ke fasilitas kesehatan yang penuh sesak.

Pada awal Juli, pemerintah memberlakukan pembatasan operasional yang ketat di pulau Jawa yang padat penduduk dan tujuan wisata Bali untuk mencegah penyebaran virus sebelum memperluas pembatasan serupa ke bagian lain negara itu. Kasus harian memuncak pada 15 Juli, terutama di ibu kota Jakarta, yang telah lama menjadi hotspot virus lokal. Infeksi tersebut kini menyebar ke seluruh provinsi di luar Jawa, termasuk Kalimantan Timur dan Rio.

READ  Virus Corona: China jumlah kasus kacang tunggak tertinggi setiap hari, Indonesia jumlah kematian tertinggi, World News

Indonesia sedang berusaha untuk mempercepat pelepasan vaksinnya dengan target 2,5 juta dosis per hari bulan ini, dan selanjutnya, lebih dari dua kali lipat pada bulan Juli. Kurangnya pasokan menjadi kendala utama. Sebagian besar bidikan Sinovac Biotech Ltd harus ditumbuhkan dari jumlah massal yang dikirim oleh pabrikan China, dan prosesnya memakan waktu satu hingga dua bulan. Negara tersebut mulai mengekspor tembakan Pfizer Inc. dan Modernna Inc. melalui Kovacs dan perjanjian bilateral.

Ketika negara-negara lain berjuang dengan keengganan vaksin, sebagian besar orang Indonesia sangat ingin divaksinasi, tetapi tidak memiliki akses. Dari mereka yang tidak menembak, 80 persen mengatakan sedang menunggu tempat, mencari ukuran yang tersedia atau tidak bisa mendapatkan jab karena berbagai alasan seperti kondisi kesehatan atau kurangnya transportasi. Lebih dari 65 persen dari mereka yang divaksinasi mengatakan mereka melakukannya secara sukarela, diikuti oleh 31 persen dengan statistik tempat kerja atau kekuasaan lainnya, menurut survei statistik Juli.


Gunakan formulir di bawah ini untuk mengatur ulang kata sandi Anda. Setelah Anda mengirimkan email akun Anda, kami akan mengirimkan email dengan kode reset.

Sebelumnya

Berikutnya ”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *